Yang Ikut

Saturday, 7 November 2009

Menjawab soalan 1 - menangani stres

Reactions: 
Lanjutan daripada Membuka Soalan.

Inah bertanya:
1. I tend to compare myself dengan student lain yang sudah menyiapkan penulisan bab tesis and selalu rasa diri ketinggalan. Bagaimana mengendalikannya? And I have a problem too when I always tend to compete with myself .

2. How to handle stress bila eksperimen tak jadi atau paper rejected??

Ada dua soalan yang dikemukakan oleh Inah. Kedua-dua soalan ini saling berkaitan. Ia melibatkan kognitif manusia. Maksudnya tafsiran kita terhadap sesuatu perkara. Ia mungkin bukan kesan sebenar yang sedang menimpa kita, tetapi lebih kepada tafsiran semata-mata.

Membandingkan orang lain yang lebih dahulu menyiapkan tugasan menjadikan kita berasa ketinggalan. Itu benar dari pandangan sekali imbas. Perbandingan ini sebenarnya hal yang positif, sekurang-kurangnya akan menjadikan kita lebih kuat berusaha.Tetapi kita juga perlu melihat bentuk bidang pengajian yang mereka lakukan, dan sejak bila mereka mereka memulakan pengajian.

Kita juga harus adil dengan diri kita. Kita tidak boleh membandingkan dua perkara yang tidak sama. Seperti seorang operator pengeluaran membandingkan gajinya dengan pengurus. Sampai bila-bila pun tidak akan berlaku keseimbangan.

Perbandingan yang patut dibuat seharusnya dengan orang yang sama bidang dengan kita, kalau pun tidak dapat mencari orang yang melakukan kajian yang sama sifatnya. Kalau kita ketinggalan kerana itu, mungkin boleh kita selidiki kelemahan kita.

Cuba sesekali kita bertanya dengan orang lain. Masalah mereka mungkin lebih menakutkan. Apa yang kita lihat hanya seorang dua yang lebih baik dari kita. Itu pun, kita tidak tahu pun masalah besar mereka yang lain. Mereka juga mungkin bimbang juga dengan keupayaan kita. Itu kita tidak tahu kerana kita hanya melihat sisi positif mereka.

Sebenarnya, tidak ada masalah pun kalau kita ingin mengejar dan mendahului mereka. Misalnya, ada teman-teman yang telah mendahului kita. Mereka mungkin lebih bijak dalam hal-hal tertentu, misalnya menulis dengan cepat, atau menganalisa satu-satu perkara dengan lebih pantas. Mereka mungkin menyiapkan penulisan 10,000 patah perkataan dalam masa 5 hari. Kita mungkin tidak mampu melakukannya. Kita mungkin mengambil masa 10 hari. Dalam hal begini, jika kita terasa ingin memintas mereka, kita perlu menambah jumlah masa menulis. Misalnya dari 4 jam sehari kepada 6 jam sehari. Itu pun kalau mampu dilakukannya.

Tetapi sebenarnya, yang menjadikan kita lambat menulis atau menyiapkan satu-satu perkara ialah kerana stres. Kita menggunakan begitu banyak masa dan tenaga untuk menangani stres, dan bukannya perkara yang patut kita tangani. Kita berfikir dengan perkara yang tidak berkaitan dengan masalah. Kita berfikir kenapa orang lain lebih cepat, dan bukannya apa yang harus kita lakukan untuk lebih cepat. Kerana stres adalah perkara yang berkaitan dengan pemikiran, maka banyak masa yang telah kita habiskan untuk berfikir dengan perkara lain yang mungkin tidak ada kena mengena. Kita berfikir hal A, sedangkan masalah sebenar kita mungkin B. Inilah yang menjadikan otak kita begitu letih dan tidak mampu berfikir dengan lebih baik. Hasilnya, kita benar-benar ketinggalan.

Soalan kedua beliau - menangani ekperimen gagal atau kertas ditolak.

Sebenarnya ia hal yang dialami semua orang, termasuklah penyelia kita yang bergelar profesor. Kita tidak akan menjadi manusia sempurna. Ini masalah semua penyelidik. Experimen gagal, jumlah respons tidak mencukupi bagi soal selidik, penilai tidak berasa gembira dengan kertas laporan dan sebagainya adalah sebahagian daripada perkara lazim bagi ahli akademik. Dalam kata lain, ia adalah makanan harian kita. Kita tidak boleh menjangkakan semua perkara akan berlaku dengan sempurna. Apatah lagi kita hanya pelajar, bukan ahli akademik besar.

Bagi menangani hal ini - ada baiknya setiap kali kita memulakan kajian atau menulis, kita juga bersiap-sedia dengan pola yang satu lagi - yakni gagal. Sebab dalam hidup hanya ada dua pola sahaja, baik dan buruk, lulus dan gagal atau kalah dan menang. Peluang untuk lulus sama banyak dengan gagal. Jadi, dengan persediaan ini, kita sudah mencipta mekanisme bela diri di dalam minda kita.

Sebab itu - bagi orang biasa menghantar kertas artikel, mereka tidak kecewa sekalipun ditolak. Mereka sudah membina hueristik di dalam minda mereka. Mereka terlebih dahulu bersedia dengan hal itu. Orang yang mengalami kemalangan untuk kali kedua misalnya, tidak begitu trauma dibandingkan dengan orang yang pertama kali mengalaminya. Maksudnya, minda kita sudah tahu apa yang patut dilakukan bagi menangani hal yang tidak pasti itu.

Bagaimana pun, tidak bermakna kita hanya bersedia untuk gagal atau ditolak semata-mata. Dengan andaian bahawa kemungkinan kertas kita ditolak misalnya, kita perlu menyiapkan kertas itu lebih awal. Ini bagi membolehkan kita menghantar kepada penerbit yang lain, atau bersedia dengan pembetulan tertentu. Misalnya, target asal menyiapkan kertas ialah Januari, jadi kita anjakkan lebih cepat kepada Disember. Sekurang-kurangnya kita ada buffer zone untuk bersiap dengan segala kemungkinan.

Sekiranya kertas kita diterima, atau experimen menjadi, anggaplah ia sebagai satu bonus. Itu terlebih baik dari terlalu mengharap.

Yang boleh kita lakukan ialah melakukan yang terbaik. Selebihnya kita serahkan kepada Tuhan.

Nota: Ia hanya pandangan. Tidak semestinya berkaitan. Harap dapat membantu.

3 comments:

ihsan_huhu said...

fuih. nih dh tahap2 fadilah kamsah nih.

kaye r ko pasnih

Afna said...

bro kalau belajar psikologi kat sana guna teori2 baratlah ye, Sigmund, Erik, ...

kalau psikologi Al-Ghazali ada mendalami jugakah?

minta mahap la...saja bertanya.

FakirFikir said...

Kalau di Malaysia, kita ada cover teori Islam - Al-Ghazali, hal2 roh, qalb, nafs etc. Di sini tak berapa pasti pula untuk pelajar undergrads. Kami dah tua2 ni dah tak masuk kelas lagi dah... he he.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails