Yang Ikut

Friday, 20 November 2009

Cerita aku - Part I

Reactions: 
Seorang kawan lama aku minta aku ceritakan kenangan lama berkaitan kerja-kerja pejabat pula. Sebenarnya inilah antara cerita yang jarang aku masukkan ke dalam blog ini. Nanti orang tahu pula apa pekerjaan aku!

Sebenarnya selepas habis kontrak di Sony Mechatronic seperti yang pernah aku sebut sekilas lalu, aku berangkat semula ke Bangi. Aku merentas lebuhraya sejauh 550km dengan motosikal RX-Z dari Changlun. Aku sambung balik pekerjaan aku sebagai pembancuh teh tarik. Sebenarnya bukanlah tujuan aku untuk membuat teh tarik itu, tetapi sebenarnya aku menyambung pengajian.

Seperti biasa, aku hidup di rumah sewa sekitar Sungai Tangkas, rumah sebelah jalan keretapi. Bolehlah dibayangkan bagaimana taraf hidup aku. Jangan susah-susahkan diri menggogle taraf masyarakat sebelah jalan keretapi di mana-mana dunia pun. Sama sahaja.

Aku duduk bersama beberapa orang kawan lain. Banyak daripada mereka yang duduk di rumah itu sedang mengikuti diploma pendidikan. Yang lainnya banyak kerja sebagai jurutera. Antaranya Mat Yee suami kepada Aeskah. Tetapi mereka ini tidaklah ada setiap hari, kadang-kadang ada, selalunya hilang.

Tetapi mereka ini juga termasuk dalam kategori penaja tidak rasmi pengajian aku waktu itu. Mereka selalu juga hulur-hulur duit, kadang-kadang letak atas meja, kadang-kadang letak atas almari. Dari segi persahabatan, aku rasa banyak daripada sahabat dalam rumah itu tip-top. Walaupun kebanyakannya mungkin jurutera, tetapi dari segi pakaian aku rasa mereka ini selekeh - tak jauh beza dengan aku. Aku tak pasti mereka sekarang. Banyak yang aku tak pernah jumpa lagi selepas kami semua sibuk dengan isteri (yang semakin) tua dan anak-anak.

Waktu itu - aku belajar dengan guna duit sendiri. Duit yang aku simpan semasa kerja Sony dulu. Tetapi, bila kian lama kian sesak, aku rasa aku patut kerja. Kebetulan seorang kawan baik aku memberitahu ada kerja kosong di tempat kerjanya. Kerja sebagai pegawai penyelidik. Tetapi ada juga ada kerja-kerja lain - yang boleh aku ringkaskan 'kerja berfikir'. Kerja berfikir ini banyak skopnya. Ia tak tertulis dalam deskripsi pekerjaan.

Ia boleh jadi menulis, boleh jadi merancang, dan boleh jadi apa sahaja. Ia kerja pelik, tapi ada. Aku pun tidak ingat semua kawan-kawan lama aku tahu apa yang aku buat. Melainkan kalau mereka itu memang benar orang lama.


Kerja ini pula tidak ada yang boleh membantu - melainkan aku sendiri. Dalam erti kata yang lain - hanya aku seorang yang tahu apa yang patut aku buat dan bagaimana mengendalikannya. Orang lain tidak ambil tahu apa pun. Jumlah pekerjaan juga tidak diketahui pun oleh sesiapa, melainkan aku sendiri. Kadang-kadang mungkin aku melepak di kedai mamak sepanjang hari kerana tidak ada kerja. Kadang-kadang aku bermalam di ofis dua atau tiga hari berturut-turut kerana banyak sangat kerja. Jadi kerja ini simple. Tiada gangguan dari atasan, atau bawahan. Hanya aku yang berfikir dan menyelesaikannya. Cuma masalahnya, kerana hanya aku seorang - maka semuanya perlu aku laksanakan sendiri.

Sebenarnya itulah kerja berfikir.

Sebab kerja aku tidak melibatkan aku perlu berurusan dengan manusia lain, melainkan dengan dunia aku sendiri - maka sebab itulah aku kadang-kadang akhirnya jadi manusia tidak betul. Kalau aku ada masalah pun, tak ada siapa yang boleh aku ceritakan. Aku rasa itulah puncanya aku sakit seperti yang pernah aku ceritakan di sini. Tetapi tak mengapalah, itu takdir hidup aku sebagai manusia. Kalau aku jadi orang lain pun, tentu akan ditimpa musibah dalam bentuk lain atau lebih teruk lagi.

Kerana sakit itu, aku diberi cuti selama sebulan bergaji penuh. Aku balik kampung. Kadang-kadang masuk hutan cari rebung, kadang-kadang korek pokok sinai buat bonsai. Kadang-kadang mengaji kitab. Banyak benda yang aku buat waktu itu. Tetapi realitinya otak aku kacau bilau. Setiap kali tibanya maghrib atau subuh, aku akan menangis. Itulah realiti orang sakit mental.

Selepas sebulan cuti, aku menerima panggilan telefon. Majikan aku minta aku balik. Dah cukup 30 hari!

Nanti aku sambung bagaimana nama FakirFikir itu wujud. Ia bermula selepas cuti panjang itu.

2 comments:

Chah said...

wei..mana ada laki aku selekeh..semart apa..

Anonymous said...

Prof naik RX-Z tuu...hebat

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails