Yang Ikut

Wednesday, 18 November 2009

Update petang Rabu

Reactions: 
Rabu di Adelaide tidaklah seghairah di Changloon. Di sini tidak ada pasar malam. Tidak ada air tebu. Tidak ada char koew teau. Tidak ada laksa timbang. Tidak ada durian. Tidak ada tukang jual ubat. Tidak ada bee hun sup. Tidak ada apa-apa yang indah.

Hidup di Adelaide petang Rabu di musim bunga menuju ke panas ini biasa sahaja. Duduk rumah, dengar radio sinar, hisap rokok dan kalau rajin, bancuh teh tarik. Minum sambil berangan-angan seperti lepak di kedai mamak. Kalau tidak ada kerja, buka segala portal berita, segala jenis blog, baca sana baca sini.

Sesekali sms kawan-kawan lama di kampung bertanya khabar. Menoreh atau tidak? Sekarang ini di Kedah, hujan turun pagi petang. Orang menoreh jadi gusar. Rajin pun tidak berguna, kalau hari hujan. Jadi jangan senang-senang fitnah orang Melayu malas.

Di Kedah, sekarang ahli politik sedang berkira-kira strategi kalau-kalau berlaku pilihanraya kecil di Kota Seputeh. Oh, ini kota yang bersejarah. Kalau anda rajin membelek sirah, ia merupakan kawasan laut yang bertukar menjadi darat. Seorang kawan baik aku ada di sana. Dia orang politik. Amacam?

Tapi - tadi supervisor aku emel. Seorang kawan dia, profesor besar di Belanda menjemput beliau untuk menghantarkan artikel untuk edisi khas sebuah jurnal antarabangsa. Buat masa ini, di pusat aku, hanya aku yang menulis topik yang berkaitan dengan edisi khas itu. Kebetulan aku sudah siap menulisnya beberapa minggu lalu, tetapi masih tidak tahu ke mana hendak dihantar. Jadi, ini peluang paling baik. Ini lampu hijau untuk orang seperti aku.

Minggu ini juga aku hantar. Aku harap mereka terima artikel aku tanpa banyak sangat pembetulan.

Itu cerita petang Rabu yang membosankan ini.

3 comments:

Afna said...

ok juga, dpt berangan2 begitu.
;)

ihsan_huhu said...

btol gk bile r nk ade pasar mlm kat sini.

FakirFikir said...

Afna - angan-angan itu sahaja yang ada di sini

Ihsan - nanti kita buka pasar malam nak?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails