Yang Ikut

Wednesday, 3 May 2017

Kehidupan Adelaide versi 2

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Memang lama dan jarang-jarang aku menulis.

Aku tidak tahu apa yang patut aku tulis.

Kedatangan kali kedua untuk tinggal di Adelaide setelah aku habis PhD beberapa tahun dulu tidak lagi memeriahkan. Banyak sebabnya. Pertamanya aku tidak lagi mempunyai keterujaan mendapatkan sesuatu. Dulu, aku perlu mendapatkan PhD. Jika tidak aku perlu membayar hutang yang banyak yang mungkin boleh aku bangunkan dua banglo mewah. Malah lebih teruk, selain berhutang aku tidak diberikan pekerjaan pula.

Keduanya, kegawatan eknonomi yang melanda Malaysia, menyebabkan tidak ada lagi pelajar baru yang singgah. Yang tinggal hanya beberapa orang. Mungkin kurang daripada sepuluh, atau kurang lagi. Jadi, secara teorinya aku ketiadaan rakan-rakan untuk bersembang. Aku ini makhluk sosial. Aku perlu berbual.

Walaupun tak ramai lagi warga Malaysia, tetapi kini aku sesekali terserempak dengan Melayu pemetik buah yang datang satu cara - menaiki pesawat. Tetapi, uniknya mereka melanjutkan kehidupan mereka dengan banyak cara.

Seorang wartawan Malaysia telah menyelongkar kehidupan para pemetik buah dari Malaysia ini. Sekali pandang, ia berita penyiasatan terhebat.

Sayang, beritanya itu telah menggangu kehidupan mereka. Di beberapa negeri, pemetik buah ini telah ditangkap oleh pihak penguasa.

Aku selalu bertanya kepada diri aku, mengapa harus membuka rahsia orang lain mencari rezeki. Mengapa harus bersusah payah membongkar kegiatan pemetik buah ini, sama ada mereka datang secara halal atau haram. Mengapa tidak membongkar 'sebab' utama mereka datang. Jika kita mudah mendapat kerja, diberikan gaji yang baik, tentu tidak ada orang yang sanggup bersusah payah menjadi pemetik buah yang kerjanya teruk.

Sekurang-kurangnya, mereka menghantar pulang wang untuk keluarga mereka. Bukankah itu hal yang baik.


Sunday, 9 April 2017

Usang

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Aku sudah begitu lama berhenti menulis.

Walau banyak cerita, tetapi aku abaikan sahaja. Blog ini telah seperti rumahku di kampung. Usang. Tiada penghuni. Lalu ku bina rumah baru yang lain. Ia mungkin akan menjadi usang juga.

Begitulah hidup kita. Kita semua sedang menjadi makhluk yang usang, dan dilupakan.

Sejak emak aku tiada, aku semakin malas dengan banyak perkara. Jiwa aku tak segagah dulu. Kemudian rakan akrabku, melangkah pulang ke dunianya yang baru. Secara teorinya, aku menjadi semakin usang juga.

Ku cuba berlari dari realiti. Ku tutup facebook. Ku tak menulis di blog.

Aku tak berbuat apa-apa. Aku sedang dimamah usang.






Bacalah buku!

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Jika berminat boleh beli.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails