Yang Ikut

Sunday, 4 November 2018

Lompat lebih tinggi

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Dulu-dulu ketika aku masih kecil, ibu aku selalu melarang kami anak-anak melompat di dalam rumah. Melompat ini bukan hanya membuatkan suasana dalam rumah kelam kabut, tetapi juga jika tersalah lompat ia mengundang bahaya. Rumah kayu yang lantainya daripada batang pinang, yang ditutup oleh tikar mengkuang di atasnya boleh jadi sudah mereput. Terlebih lompat membuatkan kami terjatuh ke tanah.

Jadi kami anak-anak biasanya dilarang melompat tak tentu hala.

Kami juga dilarang melompat ke dalam sungai walaupun kami sangat menyukainya. Dibimbang ada kayu atau duri tajam menunggu. Nanti ia boleh membunuh jika tersilap langkah. Walaupun hakikatnya sangat jarang ada anak-anak kampung yang mati kerana itu.

Tapi dunia berubah.

Kini melompat sudah jadi bisnis baru orang politik.

Partinya mungkin kalah, tapi dia menang. Menang dalam keadaan parti kalah tentu dilihat hina seperti orang kalah juga. Tapi YB yang dia kalah teruk, tapi partinya menang besar. Jadi hatinya tak sempat remuk kerana partinya yang menang boleh beri banyak ubat menawar luka. Misalnya menjadi bos di sana sini.

Jadi jangan ingat melompat hal yang salah.

Hanya yang tinggi lompatnya mampu menjejak awan!

Lompatlah!


Monday, 9 July 2018

Kita semua mencintai bahasa

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Sejak sekian lama, kita semua yang telah kehilangan minat dalam hal berbahasa, kini tiba-tiba terpesona dan rancak bercakap pentingnya bahasa.

Mungkin selama ini kita terleka. Kita mungkin tak begitu tahu apa sebenarnya kerja Dewan Bahasa dan Pustaka sejak puluhan tahun kebelakangan ini. Ada ia hanya berfungsi menerbit buku dan majalah? Atau ia adalah badan yang menjaga bahasa. Tidak siapa di antara kita yang begitu tahu.

Lihat sahaja, di Putrajaya itu sendiri banyak nama lokasi ditulis dengan perkataan presint yang kita tidak tahu apakah maksudnya. Banyak pusat membeli belah yang baru semuanya dinamakan dalam bahasa Inggeris. Hampir kesemua lebuhraya utama kita disingkatkan daripada nama yang asalnya dalam bahasa Inggeris.

Semua kita diam sahaja.

Malah, kita semua - kalau boleh ingin sangat bercakap dalam bahasa Inggeris.

Jika tidak pandai, kita letak di depannya 'I' atau "You' dalam perbualan kita, agar sekurang-kurangnya dilihat sepertinya tahu bahasa Inggeris, terpelajar dan kaya sedikit daripada orang lain.

Tiba-tiba, apabila Menteri Kewangan mengeluarkan kenyataan akhbar dalam bahasa Mandarin, dan Peguam Negara bertutur dalam bahasa Inggeris, kita seolah-olahnya sangat takut bahasa Melayu mula diketepikan.

Kita sungguh teruja melihat ahli politik - yang dulunya diam sahaja, dan seorang dua artis yang tiba-tiba mula berubah menjadi pejuang bahasa.

Tak mengapalah.

Sekurang-kurangnya kita faham - bahasa ini alat dalam banyak perkara. Kini ia menjadi alat ahli politik yang semakin hari semakin dilupakan.

Bahasa sepatutnya digunakan. Bukan dijadikan modal menjadi hero.

Friday, 15 June 2018

Catatan raya 1

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Hari ini semua orang pasti tahu hari ini ialah hari raya. Jika aku tak memberitahu pun, semua orang tentu akan mengambil tahu.

Kumulai raya tahun ini dengan bersolat sunat hari raya. Sudah banyak tahun aku tak bersolat sunat hari raya di Malaysia. Seperti biasa, tidak seperti lazimnya bersolat di luar negara, imam akan menerangkan khilaf berkaitan tatacara solat. Umumnya berkaitan jumlah takbir.

Di tanahair semua imam akan bercakap hal yang sama sahaja.

Imam muda yang tak ku kenal namanya memulakan mukadimah bercerita tentang tujuh dan lima takbir itulah. Katanya rakaat pertama ada 7 takbir. Fatihah di baca dihujungnya nanti. Lalu begitulah rakaat kedua. Ada 5 takbir. Aku pelan-pelan bisik ke telinga anakku - dan ajarkannya semula. Sebab ia bukan solat umum yang bersifat selalu - seperti solat jenazah juga - aku perlu selalu mengulang cerita ke telinga anakku.

Lalu imam pun memulakan takbirnya. Allah hu akbar. Lalu terus membaca Fatihah.

Ahh.

Khilaf dan silap ini memang sifat manusia. Jangankan makmum. Imam juga begitu sesekali.

Lalu aku ikut sahaja. Aku harap anakku tak kebingungan.

Habis solat aku pulang ke rumahku.

Ku tukar pakaian lalu tidur.

Raya ini memang beginilah.

Petangnya ku menunggu kontraktor memasang Njoy. Bukanlah ku tergoda sangat dengan pakejnya. Di kampung mertua ku ini, memasang antena televisyen sepertilah menggantungkan kain pelikat di atas bumbung. Ia tetap tidak mampu memanggil siaran apa pun. Kecuali siaran bintik-bintik.

Televisyen ku yang smart dan mahal baru ku beli dua hari lalu. Tiada guna ada televisyen jika tiada siaran apa pun.

Percuma sahaja ada siaran bola percuma jika sistem antena kita tak pernah berubah. Harap Menteri Penerangan yang baru tahu deritanya rakyat di kampung-kampung yang terpaksa melanggan tv berbayar. Bukan sebab mereka terasa gian hendak ada decoder untuk ditayangkan kepada tetamu. Tapi sebab kita seolah tidak pernah membuat apa-apa untuk memperbaiki infrastruktur.

Ah. Tak guna juga berbisingan. Ini hari raya.








Selamat (tak) bersambut raya

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Raya datang lagi. Entah mengapa biar pun sanak saudara telah memenuhi rumah mertuaku, dan juga rumahku yang berada di sisi belakang rumah mertuaku - raya sepertinya tidak juga ceria.

Sebenarnya raya tidak pernah menjadikan aku ceria, kecuali di zaman aku masih menjalar dari satu rumah ke satu rumah, meminta wang. Masuk remaja, aku banyak beraya di dalam bilik sahaja. Dulu-dulu, aku suka mencari baju t Pagoda untuk beraya.

Cuma bila berkahwin, aku diubahkan. Isteriku memaksa aku memakai baju Melayu - kadang-kadang terpaksa bersedondon warnanya. Ia memang raya yang menyakitkan - menjadikan raya sebagai alat untuk berpakaian begitu.

Dulu, aku dengan Din. Kami ke beberapa buah rumah sahaja. Rumah emaknya. Kemudian rumah mak aku. Ia diulang-ulang beberapa kali. Jadi memakai baju Pagoda putih itu cukuplah. Siapa pun tak bertanya apa-apa.

Sesekali - bukan sekali - kami tidak bersolat sunat raya. Kami tidur keras di dalam bilik sahaja. Kadang-kadang terkejut, ada orang datang beraya kami masih kyusuk lena. Celaka punya sifat!

Kami mula menjadi sopan bila kian berusia. Mula tahu kaedahnya bersambutan raya dan bersalaman itu. Itu pun untuk hari raya pertama sahaja. Raya kedua kami sudah tidak ada apa-apa kecuali menghabiskan sisa kuih - yang biasanya kami juga membelinya.

Kini umurku 46 tahun. Kalau pohon balak aku sudah ditebang dan sudah dijual berkali-kali. Mungkin aku juga jadi bahan korupsi ahli politik negeri.

Aku berubah sedikit demi sedikit.

Tapi tak banyak.

Melihat anak remajaku masih tidur di atas sofa di pagi raya ini - aku akan paksakan dia bangun dan cepat ke masjid. Jangan jadi aku di masa silam. Kerana keceriaan raya ini hanya ada di usia anak-anak.

Kini - emak aku pun sudah tiada. Setahun lebih juga Din - kawanku yang sejati itu pergi, dan rumah emakku di kampung pun kosong dan usang - maka sepi lagu raya itu memang melengkapkan cerita raya tiada keceriaannya. Aku tak perlu berselisih faham dengan isteriku untuk berebut giliran pulang beraya.

Bila usia menjelir senja -yang ada hanya sekadar berdoa - Perdana Menteri sambunglah diskaun tol ini. Besok kami ada agenda beraya melintas negeri. Tiada lagi kesukaan.

Selamat hari raya.

Maaf zahir batin.




Wednesday, 13 June 2018

Kebenaran

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Semua orang mengaku mereka adalah paling benar dalam tindakan mereka.

Sebab itu, sekalipun sesekali atau banyak kali tersilap sekalipun, ada sahaja alasan diberi untuk membenarkan kesilapan tadi. Anak-anak sekolah yang gagal peperiksaan, akan memberi seribu alasan untuk membuktikan yang mereka di pihak yang benar.

Malah, seorang pencuri yang hebat sekalipun akan memberikan alasan mewajarkan tindak mencuri tadi. Alasan yang diberi adakalanya logik. Robin Hood mencuri kerana ingin membantu yang miskin.

Banyak ahli politik yang terpaksa meminta wang di sana sini, secara sukarela tanpa malu kerana kononnya mereka perlukan wang untuk membantu si miskin. Jadi sesekali menyalahguna kuasa yang ada bukan satu dosa sekalipun banyak sekali wang yang diminta.

Bukankah kita telah melihatnya. Bukankah wang itu untuk program membantu rakyat?

Jadi jika begitulah sifatnya, sebenarnya tak ada satu apa pun yang silap.

Ada orang berkata mereka manusia curang. Mereka katakan tidak.

Jadi kebenaran ini ada di mana?

Kataku - kita tak akan temui kebenaran di dunia ini. Kebenaran hanya ada di dunia yang satu lagi tatkala mulut kita diam membisu.

Monday, 11 June 2018

Serba salah

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 

Hidup ini memang serba salah.

Diberi Piala Dunia percuma, ia membazir.

Tak diberi - televisyen berbayar cekik darah.

Tak dijatuhkan pemimpin korup - rakyat kita bodoh dan tak faham politik.

Diubahnya kerajaan, negara ini diberi kepada bukan Melayu.

Dilantik orang politik pegang GLC, ia tadbir urus yang teruk.

Dibuangnya mereka - kerajaan semasa kejam dan tak berhati perut.

Dihalang mereka yang korup ke luar negara, seseorang itu tak bersalah selagi dibuktikan bersalah.

Bila ada yang lari dan hilang - negara tak pandai menangkap pesalah.

Dilantik Melayu jawatan utama, kita memilih kroni dan adik beradik.

Dilantik bukan Melayu - kita menuju negara sekular.

Berubah salah. Tak berubah salah.

Lalu mahu apa kita ini?

Ironisnya yang kuat bersuara ini ada PR di luar negara, makan gaji di luar negara dan digajikan orang kafir. Lebih teruk, ditanya mengapa tak mahu pulang - ohh Malaysia negara yang teruk. Hari-hari mulutnya berzikir baiknya negara Barat yang moden dan adil.

Lalu berkata.

Manusia ini memang serba salah.




Sunday, 10 June 2018

Bernafsu besar

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Di sebuah kedai buku, ku lihat tersusun banyak buku yang cuba mengajar manusia untuk menjadi cepat kaya. Aku teruja dengan idea menjadi kaya.

Tapi aku tak teruja membeli buku seperti itu. Apatah mengikuti kursus yang dikendalikan oleh pakar yang ada beberapa keping ijazah PhD daripada universiti tidak bernama.

Aku baru balik daripada sesi viva seorang pelajar. Cara menulisnya tergesa-gesa. Ideanya lompong dan lompang. Banyaknya sumbang. Kelihatannya ingin cepat dapat PhD lalu cepatlah dipanggil doktor.

Kerajaan PH juga baru sebulan menjadi pemerintah. Lalu tergesa-gesalah rakyat menyuruh dan meminta itu dan ini. Rakus.

Seperti juga mereka yang dilantik menjadi kerajaan. Mahu siapkan semuanya dalam 100 hari. Rakus juga sifatnya. Cuma ia mungkin beri manfaat.

Lalu aku lihat, manusia ini sebenarnya bernafsu dan rakus. Binatang mungkin sekadar bernafsu. Tapi tak rakus.

Lalu kerana itu sifat idealnya manusia, lalu aku kini perlu berlapang dada jika ada sesiapa pun juga, baik pegawai tinggi kerajaan atau ketua yang menjaga wang rakyat untuk tujuan beragama atau apa sahaja tujuannya, ada wang jutaan atau ratusan ribu dalam beg di rumah mereka.

Sesiapa pun kita, sama sahaja.

Kita rakus. Cuma sama ada kita ada peluang atau tidak.

Dan apa juga alasan yang diberi untuk mewajarkan wang itu disimpan - aku percaya. Seperti kata seorang politikus- kerana dia berkata begitu, maka saya percaya.

Thursday, 7 June 2018

Dunia memang berputar

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Malaysia baru sungguh menarik.

Apa tidaknya yang dulu berkuasa kini membangkang, yang membangkang pula memerintah. 

Menariknya mereka yang dulu tidak mahu menonton TV3 dan RTM kini menunggu berita di depan televisyen. Yang dulu menonton kini resah tak berpuashati melihat isi berita.

Dunia memang terbalik.

Mereka yang berusia khususnya selalu mensurahkan agar anak-anak mereka menyokong kerajaan. Kini mereka mula keliru. Patut atau tidak lagi syarah itu.

Sesekali tersasul mengecam Lim Guan Eng di kaca televisyen. Pembangkang ini tak habis-habis.

Memang dunia berputar. 

Akademia - kalau boleh dikatakan begitu, yang jarang menulis di jurnal tetapi lebih kerap menganalisa politik di media massa - juga tersipu mengubah nadanya pula. Ah. Pakar memang begitulah.

Lalu aku yang duduk sini memerhati. 

Tunggulah 5 tahun lagi. 

Bolehlah kita ubah nada ini lagi.

Kini baru ku percaya bumi memang berputar.

Kritiklah

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Seperti pintu air yang ditutup sekian lama, tiba-tiba terbuka, maka masuklah segala sampah sarap ke muara. Di antara banyaknya barang yang hanyut, ada yang berguna, yang tak berguna pun masuk juga. Yang berguna mungkin beberapa barang yang boleh diguna. Yang tak berguna seperti pampers dan bekas plastik pun turut lalu.

Begitulah hiruk pikuk setelah bergantinya Barisan Nasional dengan kerajaan baru, Pakatan Harapan.

Ada saran dan kritik yang berguna, selebihnya hanyalah prasangka yang menyakitkan hati.

Sebagai pengkritik - pilihlah juga topiknya. Jangan asal barang boleh dibuang, kita humban semua sekali. Yang melihat dan membaca pula, pilihlah juga. Jangan asal dilihat itu berkilat, ia disangka permata. Mata buaya juga berkilat sifatnya.

Warga Malaysia yang tak terbiasa memberi saran dan mendengar saran, perlu ada satu lagi ilmu. Ilmu memilih saran.

Di Barat, mereka lama hidup dalam budaya subur demokrasi dan kebebasan bersuara.

Kita mungkin ini peluang kali pertama dalam tempoh 60 tahun ini. Jangan kerana marah itu dipendam lama, kita ungkit semua nista 10 keturunan.

Kebebasan bersuara itu - bebas bersuara untuk hal yang baik. Hal yang nista, simpanlah ia untuk diri sendiri dulu.

Kritik - perlu ada ilmu dulu.


Wednesday, 6 June 2018

Malaysia Baharu

0 Mereka telah Komen, Kutuk, Kritik
Reactions: 
Setelah setahun tidak menulis, aku paksa diri menulis di era Malaysia baharu yang aku rasa lebih banyak perkara boleh ditulis. Tidak ada banyak ancaman yang menggerunkan minda. Tidak banyak kekangan pemikiran.

Lama sekali aku rasa kita didungunkan dengan banyak halangan. Kita tak dibenarkan mengkritik, tetapi digalakkan membodek. Kita tak dilihat mulia bercakap hal yang benar, tetapi dianggap dewa kalau mempertahan pemimpin yang curang. Ah, ia budaya yang memang sengaja ditanam untuk memandulkan kita. Sebab ia jalan mudah untuk manusia politik kekal berkuasa.

Dan kami yang kecil-kecil ini, tidak terdaya. Kita ditanam juga dengan minda sebagai pencari makan. Maka diam sudahlah.

Kini kita hidup di era baharu. Tetapi yang baharu akan juga berubah menjadi lama. Biasanya pada saat menjadi lama itulah, akan muncul pula proses pemencilan daya fikir manusia. Ahli politik pun manusia juga. Mereka juga berhutang bank dan makan seperti kita. Tentunya lebih banyak lagi. Jika mereka tak kekal berkuasa, dengan apa pula hendak dijamu ahli keluarga dan rakan-rakan untuk makan sehingga kenyang.

Sebab itu, kita perlu raikan perubahan ini buat seketika sebelum ia menjadi lama.

Apabila kita ia melihat ia mula mereput, maka buang ia. Rakyat Malaysia menunggu terlalu lama hinggakan kita sudah termalu diri banyak kali. Hinggakan kita terasa malu untuk memegang pasport Malaysia di luar negara. Takut-takut orang tahu siapa kita.

Kini - kita kembali baharu.

Jangan banyak prasangka.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails