Yang Ikut

Sunday, 4 November 2018

Lompat lebih tinggi

Reactions: 
Dulu-dulu ketika aku masih kecil, ibu aku selalu melarang kami anak-anak melompat di dalam rumah. Melompat ini bukan hanya membuatkan suasana dalam rumah kelam kabut, tetapi juga jika tersalah lompat ia mengundang bahaya. Rumah kayu yang lantainya daripada batang pinang, yang ditutup oleh tikar mengkuang di atasnya boleh jadi sudah mereput. Terlebih lompat membuatkan kami terjatuh ke tanah.

Jadi kami anak-anak biasanya dilarang melompat tak tentu hala.

Kami juga dilarang melompat ke dalam sungai walaupun kami sangat menyukainya. Dibimbang ada kayu atau duri tajam menunggu. Nanti ia boleh membunuh jika tersilap langkah. Walaupun hakikatnya sangat jarang ada anak-anak kampung yang mati kerana itu.

Tapi dunia berubah.

Kini melompat sudah jadi bisnis baru orang politik.

Partinya mungkin kalah, tapi dia menang. Menang dalam keadaan parti kalah tentu dilihat hina seperti orang kalah juga. Tapi YB yang dia kalah teruk, tapi partinya menang besar. Jadi hatinya tak sempat remuk kerana partinya yang menang boleh beri banyak ubat menawar luka. Misalnya menjadi bos di sana sini.

Jadi jangan ingat melompat hal yang salah.

Hanya yang tinggi lompatnya mampu menjejak awan!

Lompatlah!


No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails