Yang Ikut

Wednesday, 6 June 2018

Malaysia Baharu

Reactions: 
Setelah setahun tidak menulis, aku paksa diri menulis di era Malaysia baharu yang aku rasa lebih banyak perkara boleh ditulis. Tidak ada banyak ancaman yang menggerunkan minda. Tidak banyak kekangan pemikiran.

Lama sekali aku rasa kita didungunkan dengan banyak halangan. Kita tak dibenarkan mengkritik, tetapi digalakkan membodek. Kita tak dilihat mulia bercakap hal yang benar, tetapi dianggap dewa kalau mempertahan pemimpin yang curang. Ah, ia budaya yang memang sengaja ditanam untuk memandulkan kita. Sebab ia jalan mudah untuk manusia politik kekal berkuasa.

Dan kami yang kecil-kecil ini, tidak terdaya. Kita ditanam juga dengan minda sebagai pencari makan. Maka diam sudahlah.

Kini kita hidup di era baharu. Tetapi yang baharu akan juga berubah menjadi lama. Biasanya pada saat menjadi lama itulah, akan muncul pula proses pemencilan daya fikir manusia. Ahli politik pun manusia juga. Mereka juga berhutang bank dan makan seperti kita. Tentunya lebih banyak lagi. Jika mereka tak kekal berkuasa, dengan apa pula hendak dijamu ahli keluarga dan rakan-rakan untuk makan sehingga kenyang.

Sebab itu, kita perlu raikan perubahan ini buat seketika sebelum ia menjadi lama.

Apabila kita ia melihat ia mula mereput, maka buang ia. Rakyat Malaysia menunggu terlalu lama hinggakan kita sudah termalu diri banyak kali. Hinggakan kita terasa malu untuk memegang pasport Malaysia di luar negara. Takut-takut orang tahu siapa kita.

Kini - kita kembali baharu.

Jangan banyak prasangka.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails