Yang Ikut

Friday, 20 November 2009

Tazkirah Jumaat - Riak

Reactions: 
Kita sering diajar tentang hal riak.

Riak ialah satu penyakit hati. Manusia melakukan ibadat kerana ada hasrat untuk menunjuk-menunjuk kepada manusia, walaupun sepatutnya ibadat itu ialah kerana Allah S.W.T, bukan makhluk. Kerana ia melibatkan hal hati, tentulah objek yang hendak kita tunjukan itu ialah manusia, bukan binatang atau benda. Mustahil orang berhasrat melakukan ibadat kerana ingin menunjuk kepada kambing misalnya. Sebab kalau ditunjukkan sekalipun, kita tahu kambing tidak mampu memuji atau menunjukkan reaksi hatinya.

Tetapi ada juga sifat riak yang lain. Yakni, kita tidak melakukan satu-satu ibadat kerana manusia juga. Ini terbalik dari yang di atas tadi. Tetapi, tetap juga melibatkan manusia. Misalnya, setiap hari kita beribadat. Ia menjadi satu kebiasaan yang tidak pernah ditinggalkan. Satu hari, datang tetamu ke rumah kita. Jadi, kita pun tidak melakukan ibadat tadi kerana ada orang tadi. Ini pun riak juga. Sebabnya kita tidak membuat ibadat tadi kerana manusia. Hati kita sepatutnya berpaut dengan Allah, bukan dengan makhluk. Jadi, dalam sesetengah kes, apabila kita tidak beribadat kerana orang pun dikategorikan sebagai riak.

Tetapi, kalau kita tidak pernah beribadat - tiba-tiba ada manusia yang datang ke rumah, kita terasa ingin menunjuk-nunjuk, ia menjadi riak kategori pertama tadi.

Tetapi dalam hal wajib, sama ada kita hendak riak atau tidak, kena buat juga. Misalnya, kita tak pernah pun solat fardhu. Tiba-tiba keluarga kita datang ke rumah. Jadi kita diajak sembahyang. Kita terasa, kalau kita buat nanti riak pula. Sebab tak pernah buat pun. Ini pandangan salah terhadap konsep riak. Jadi, dalam hal semacam ini kena buat juga. Sebab itu benda wajib.

Itulah taskirah ringkas pagi ini. Hal ini boleh dirujuk dari kitab Penawar Bagi Hati.

Keterangan lanjut, bertanyalah tok guru di tempat anda. Aku hanya nak cerita ringkas bab riak hati.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails