Yang Ikut

Saturday, 7 November 2009

Berjaya juga hang jadi adik ipar

Reactions: 
Ini cerita lama. Cerita silam. Cerita yang dekat 20 tahun dulu.

Dulu aku ada seorang kawan. Seorang gadis. Kami juga baik di antara satu sama lain. Tapi aku tidak pasti sama ada kami ini suka di antara satu sama lain atau tidak. Sebab kami berkawan baik, maka kami tidak dapat meluahkan perasaan kami. Atau hanya aku yang sukakan dia, tetapi tidak pun dia. Itu juga aku tidak tahu kerana kami tidak pernah bercakap hal itu.

Sebenarnya dia tinggal sekampung dengan aku. Adik lelakinya pula kawan baik aku. Jadi, kami semua membesar bersama, bermain bersama dan bersekolah bersama. Kecuali di sekolah menengah, kerana aku tinggal di asrama. Cuma di tingkatan 6, dia satu sekolah dengan aku.

Ketika tamat tingkatan 6, dia ada memberikan aku wang untuk membeli borang kemasukan ke universiti. Dia memang baik. Mungkin dia tahu aku tak ada wang. Ketika masuk universiti, dia ada hadiahkan aku sehelai baju.

Kemudiannya, aku ke universiti dan dia berkerja kilang.

Dia juga beberapa kali menghantarkan aku surat ketika di universiti. Aku menerima dan membacanya. Tetapi aku tidak membalasnya. Walaupun aku boleh menulis, tetapi aku tidak berminat menulis surat. Kerana ia akan menyebabkan banyak lagi proses lain. Kena ada sampul surat dan beratur panjang membeli stem. Semua ini membantutkan minat aku menghantar surat.

Hidup aku di universiti pun bukanlah teratur sangat. Macam cerita Aku Hidup Dalam Blues karya Aie itu. Selekeh dan tak tersusun.

Aku pun masih tak pasti sama ada dia suka aku, atau aku suka dia. Apa pun kami tetap kawan baik.

Aku cuma tersedak - pada tahun 1994 atau 1995 - aku mendapat kad jemputan kahwin. Dia tulis ringkas sahaja. Walaupun aku berkahwin, kita masih berkawan. Waktu itu sepatutnya cuti semester. Tetapi aku beri alasan peperiksaan untuk tidak pulang. Aku tidak begitu tergamak hendak makan kenduri waktu itu.

Setelah aku berkahwin - isteri aku ke rumahnya. Isteri aku ceritakan rahsia 'hubungan tidak pasti' kami kepada emaknya. Emaknya cuma berkata, 'patutlah'. Aku pun tak begitu tahu apa yang dimaksudkan dengan patutlah itu. Habis malu muka aku.

Enam atau tujuh tahun dulu, adik lelakinya yang juga kawan baik aku, sibuk mencari isteri. Merata tempat dicari, tak bertemu juga. Isteri aku minta tolong adiknya yang jadi jururawat untuk mencari isteri untuk kawan aku itu. Adik ipar aku jadi broker. Cari sana sini. Tetapi dia tak mahu juga dengan calon yang ditunjukkan. Gagal juga. Akhirnya, dia pula yang kahwin dengan adik isteri aku yang sepatutnya jadi broker cari jodoh. Jadilah dia adik ipar aku. Itulah jodoh.

Pada hari perkahwinan mereka - orang kampung aku berkata kepada adik lelaki kawan aku itu - 'berjaya juga hang jadi adik ipar!". Tetapi menjadi adik ipar dalam latar yang lain. Sebenarnya bukan adik ipar, dia menjadi biras.

Itu cuma cerita lama. Cerita ketika kita masih muda.

4 comments:

mala said...

Salam...crita blues!! sportingnya kak chah :)

Anonymous said...

aku ingat muka tapi tak ingat nama budak perempuan tu.. ha..ha.ha

maklumlah aku dengan hang sekolah dengan dia sampai darjah 6 saja.

ihsan_huhu said...

fullamak nurse mesia tuuuh!

kl nurse kat sini tua2 xcun pon

FakirFikir said...

Mala - lama dah. Dah tak ada harapan dah. haha

anynomous aka hasni - tau. cerita budak-budak.

ihsan - no comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails