Yang Ikut

Thursday, 26 November 2009

Nolstalgia raya

Reactions: 
Apa persiapan raya korban kali ini?

Kalau di kampung - ketika aku masih budak-budak, raya apa pun sebenarnya sama sahaja. Ia merupakan hari paling bahagia. Inilah hari yang ditunggu. Sekitar 80-an, kami akan merayau seluruh ceruk kampung - memberi salam - dan mengumpul wang raya. Waktu itu - mendapat 10 atau 20 sen sudah dianggap besar. Ada juga beberapa rumah yang memberi kami RM 1.00. Jumlah yang cukup aneh. Kalau kami tidak berkesempatan ke rumah berkenaan, ia dianggap kekalahan moral dan kesilapan teknikal yang cukup besar.

Beberapa tahun kemudian - apabila ada polis dari Bukit Aman datang mengangkut beberapa orang yang kaya itu dan disimpan di Pulau Jerjak beberapa tahun, baru aku tahu patutlah mereka banyak wang. Mereka rupanya pengedar dadah yang berjaya di kampung aku. Waktu itu, hukuman mati belum lagi dilaksanakan. Ia masih di peringkat pengenalan. Jadi, terselamatlah mereka.

Apabila remaja sedikit - raya menjadi tidaklah begitu membahagiakan sangat. Kalau dapat membeli sekotak rokok Dunhill 20 batang, dan menghisapnya sepanjang hari - itu dikira satu kejayaan berhari raya. Sebenarnya aku tidak begitu banyak berjalan-jalan raya di kampung aku. Cuma beberapa buah rumah saudara mara.

Mungkin sebab banyak kehidupan aku di asrama, maka aku kadangkala tidak cukup pandai bersosial sangat. Tetapi sungguh pun begitu, sebagai pelajar asrama - kumpulan kami besar. Kami mungkin tidak beraya di kampung sendiri - tetapi berkunjung meneroka satu daerah. Banyak kawan aku waktu itu. Biasanya kami akan menaiki motosikal dan berkunjung dari satu rumah ke satu rumah.

Banyak dari kawan-kawan itu sekarang sudah bergelar macam-macam. Mi Wajab sudah jadi Mejar pasukan komando, Kamal - kontraktor, Zam - entah apa yang dia buat, Khairul - kini berbini dua, Jefri - dulunya kerja kilang, Hasni - jurutera minyak, Pak Man - ahli politik sepenuh masa, Rizal - berniaga agaknya, Najmi - orang besar kastam, Mat Jun - orang kecil kastam, Helmi - di BTN dan banyak lagi. Aku pun tidak tahu ke mana kebanyakan mereka ini pergi. Kecuali beberapa orang, banyak dari mereka aku tidak melihat kelibatnya lagi. Cuma sesekali menelefon mereka.

Kini setelah berkeluarga dan usia semakin tua - banyak dari pengalaman itu menjadi nolstalgia sahaja. Bagaimana pun, aku terasa kami dari kumpulan pelajar asrama ini masih akrtab sampai sekarang. Maksudnya, masih boleh oi oi dalam telefon walaupun lama tidak melihat muka.

Besok - hari raya tiba lagi. Apa yang bakal meriangkan di hari raya ini?

Besok - aku perlu menghantar artikel ke satu jurnal. Itulah jamuan untuk besok hari.

Selamat hari raya untuk semua kawan-kawan lama.

3 comments:

ihsan_huhu said...

peringatan. kl ada makan2 sile sound.

HoldenCommodor said...

sorry... menyampuk... rasanye kami kenal seorang nama kawan Tuan yang disebutkan ... Mi Wajab tu kalau tak silap BIRAS aku... dia kawin dgn kakak orang rumah ..dia skrg Leftenan Colonal 11 GGK Sungai Udang. Kami baru datang adelaide ...kami kurang dikenali.... jarang dijemput mana2 event... adalah joint 2 atau 3 kali , mungkin tak sama taraf dengan tuan2 yang mengaji PHD....

soul said...

salam... sorry menyampuk...
Rasanya kami kenak Mi Wajab... dia skrg Leftenan Kolonal 11 GGK Sungai Udang... dia jugak BIRAS aku... Shuhaimi Md Wajab kahwin dgn kakak orang rumah... kami baru sampai Adelaide, Isteri ambil Master ... kami kurang dikenali... jarang dijemput mana2 programme berkumpul.. adalah 2 ke 3 kali joint... tapi jarang yang nak bercampur... mungkin tak sama level dengan Tuan2 yang level PHD....

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails