Yang Ikut

Tuesday, 17 November 2009

Poligami - Final Part - Adakah ini jawapannya?

Reactions: 
Anda mungkin telah membaca beberapa perbincangan sebelum ini. Ada hal yang mungkin anda fahami, ada hal yang tidak. Ada hal yang sepertinya tidak logik, ada hal yang mungkin berasas.

Mengapa orang berpoligami? Kita cuba cari jawapannya.

Kita ada membincangkan yang manusia ini sebenarnya tertarik dengan pasangannya disebabkan oleh beberapa faktor. Hal ini kita pernah bincangkan di sini. Manusia mencari pasangannya dengan melihat kepada faktor usia dan ketarikan fizikal. Lelaki - semakin berumur, maka semakin ia ingin mencari wanita yang muda. Lebih baik kalau perbezaan usia itu semakin besar. Wanita pula sebaliknya. Mereka mencari pasangan yang lebih berusia berbanding diri mereka.

Jadi apa implikasinya. Lelaki yang berkahwin dengan pasangannya - akan mendapati bahawa pasangannya semakin tua. Ini membuatkan mereka mula berfikir untuk mendapatkan wanita lain yang lebih muda. Lelaki ini mungkin jarang berfikir bahawa mereka juga tidaklah lagi muda. Wanita baru yang dicari pula, tentulah lebih muda. Jarang-jarang orang membawa pulang madu yang usianya lebih tua dari isteri tua. Wanita muda yang digoda itu pula - tentulah tidak begitu pelik mengahwini suami yang lebih berumur. Ini sudah menjadi sebahagian dari fikrah manusia - lelaki mencari wanita muda, wanita muda mencari lelaki berusia.

Kita juga sedikit sebanyak membincangkan bagaimana lelaki terus berangan-angan untuk terus mempunyai zuriat di sini. Lelaki akan terus mempunyai jiwa memburu wanita. Wanita mungkin mempunyai fikrah sebaliknya. Semakin berusia, maka semakin berkuranglah potensi mereka untuk menghasilkan zuriat bagi suaminya. Ia tidak pula berlaku dalam konteks lelaki. Maka lelaki terus bercita-cita besar untuk memiliki wanita lain - yakni bermadu. Ini hal bukan pelik. Ini hal normal bagi kebanyakan lelaki.

Anda bertanyalah kepada mana-mana lelaki pun. Pasti mereka ada cita-cita untuk bermadu, walaupun jalan bertongkat sekalipun. Ada yang mungkin berkata tidak, tetapi hati kecilnya mungkin lain. Anda juga bertanyalah mana-mana wanita sekalipun. Mereka akan lebih garang dari jeneral perang dalam hal bermadu ini. Menemui wanita yang ingin mengizinkan suaminya bermadu ibarat mencari madu lebah di dasar lautan. Sukar untuk kita temui. Ini juga perkara normal.

Wanita - dengan fikrahnya untuk terus menjaga hubungan juga kita bincangkan di sini. Mereka sangat emosi bagi memastikan lelaki mereka tidak menjalinkan hubungan dengan wanita lain. Mereka melihat hubungan jangka panjang. Melihat nasib anak-anak. Melihat masa depan dan nasib mereka. Inilah kehebatan wanita.

Lelaki pula mungkin lebih cenderung dengan hal-hal yang berkait dengan libido. Ia bukan hal yang mudah diterangkan. Ia hal yang berada di alam tidak sedar. Ia hal yang ada dalam diri manusia tetapi tidak boleh ditunjukkan. Sebab itu lelaki begitu trauma kalau tahu teman wanitanya ada hubungan seks dengan lelaki lain seperti yang dibuktikan dalam kajian. Sebab itu banyak lelaki yang sangat mementingkan betapa gadis yang dikahwininya masih mempunyai kehormatan diri, walaupun mereka tidak pula membincangkan betapa mereka juga harus mempunyai teruna.

Ada orang yang mungkin tidak setuju dengan hal libido. Itu tidak mengapa. Cuma, pernah anda lihat kucing yang dikembiri. Lihat bagaiaman perilakunya berbanding kucing-kucing normal lain. Kucing ini jadi malas, tiada motivasi dan gelagatnya tidak seperti kucing. Ia seperti anak patung yang bernyawa.

Itu kucing, bukan manusia. Walaupun tidak semua betul, diandaikan bahawa manusia juga begitu. Banyak manusia yang bertingkahlaku - misalnya memakai baju cantik, mengenakan minyak wangi, menyikat rambut dengan rapi - ialah kerana ingin menjadikan diri mereka menarik - khususnya bagi pandangan jantina yang bertentangan. Bayangkan jika lelaki itu dikembiri. Masihkan dia bermotivasi untuk hidup. Masihkah dia ingin berpakaian menarik. Belum tentu. Motivasinya sudah tiada lagi. Tidak ada apa lagi yang boleh dia lakukan. Baginya, hidupnya telah musnah.

Jadi kenapa lelaki sangat teringin berpoligami? Sebahagiannya telah kita jawab. Kita tidak menyalahkan lelaki atau wanita. Ia menjadi fikrah manusia. Ia bukan hal salah atau betul, hal baik atau buruk. Tetapi itulah sebahagian dari naluri normal manusia.

Anda ingin berpoligami? Atau anda tidak sama sekali membenarkan pasangan anda memiliki orang baru?

Jangan beritahu sesiapa jawapan anda. Jawapan yang sedang anda fikirkan itu sebahagian dari psikologi manusia. Ia membuktikan bahawa anda masih manusia.

3 comments:

ihsan_huhu said...

kne start dgn no 1 dlu.

tuh pon so far cm mls je ag

ziarah76 said...

best baca posting ni.
hang ada plan ke arah tu ka? hehe

FakirFikir said...

ihsan -- blh start advance step terus. Macam hang selalu buat experimen dekat lab tu!

ziarah76 -- jgn bagitau rahsia kita. Ha ha.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails