Yang Ikut

Saturday, 21 November 2009

Cerita aku - part IV

Reactions: 
Sambungan Part III.

Aku ke Jakarta bersama isteri dan seorang lagi rakan lain (kini bertugas sebagai wartawan akhbar).

Misi aku ke Jakarta sebagai kononnya memulihkan syarikat. Itulah yang diberitahu oleh organisasi aku. Misi aku yang lain ialah untuk melatih kakitangan di sana untuk menjadi pengurus atau pentadbir yang baik. Jadi itulah dua misi utama aku di Jakarta.

Rakan aku yang seorang lagi itu ialah salah seorang kakitangan kami di jabatan pemasaran dahulu. Dia salah seorang pekerja komited yang kami miliki. Ketika dia mula masuk kerja dahulu, aku menemuduga beliau. Dia dahulunya penjual kek yang berjalan kaki dari satu rumah ke satu rumah. Aku ingat, itulah antara sebab dia bagus. Sebab lain - dia lulusan UiTM. Banyak lulusan UiTM yang bagus berdasarkan pengamatan aku.

Sebulan pertama di Jakarta, aku cuma duduk dan membuat pemerhatian sahaja. Tidak banyak perkara yang aku lakukan.

Waktu itu - kebanyakan pekerja masih datang lambat dan semua keputusan perlu dibuat oleh bos semata-mata. Kakitangan hanya berfungsi untuk mengikut arahan. Dalam erti kata lain - jadi robot.

Aku juga terkesan, ada simptom yang tidak betul dalam pengurusan - apabila ada kakitangan yang tidak diberikan jawatan yang sesuai dengan kelayakan. Misalnya, ada pekerja yang ada kelulusan ekonomi, tetapi cuma menjadi penghantar surat sahaja. Ada pula timbalan ketua - yang datang jam 11 pagi balik jam 1 tengah hari. Semua ini penyakit organisasi.

Jadi - akhirnya aku buat keputusan. Aku menyusun semula jawatan. Beberapa jawatan baru dibentuk. Ada yang menjaga bahagian kewangan, sumber manusia, pemasaran dan sebagainya. Tidak ada lagi pembuatan keputusan berasaskan hierarki atas. Semua jabatan ada kuasanya yang tersendiri.

Bagaimana pun - penstrukturan semata-mata tidak bermakna. Ia tidak mampu membangkitkan motivasi. Gaji mereka perlu dinaikkan sedikit. Selain gaji mereka juga boleh membuat tuntutan telefon bimbit. Aku rasa ini langkah permulaan. Cara aku seperti juga ahli politik masuk kampung. Mungkin sebab aku datang dari jabatan pemasaran. Jadi cara aku, cara menghabiskan wang!

Mulai waktu itu - aku membeli mesin punch card baru. Setiap kakitangan perlu memakai tali leher - walaupun dalam kehidupan sebenar aku pun tidak berahi untuk memakainya. Dengan adanya mesin itu, tidak ada lagi pekerja yang datang lambat. Lebih teruk, mesin itu aku letak tepat di pintu bilik aku. Jadi, kalau yang datang lambat, mereka akan malu muka dengan aku. Aku kononnya menyemak kad kedatangan pekerja setiap hari. Realitinya tidak.

Setiap ketua di jabatan itu pula perlu membentangkan perancangan masing-masing. Apa yang patut aku ajar, aku ajar. Apa yang mereka sudah pandai, aku ikut sahaja. Sebenarnya aku pun tidaklah pandai. Sebenarnya pengurusan adalah satu seni. Ia bukan perlu pandai atau tidak pandai. Yang utama ialah seni mempengaruhi.

Setiap kali Pengarah dari Kuala Lumpur datang, merekalah yang membentangkan kertas perancangan dan bajet masing-masing. Aku cuma lepak sebelah bos. Aku sebenarnya lebih menggunakan gaya pengurusan Management By Objective. Maksudnya mereka yang merancang, mereka yang melaksanakan. Dengan cara itu - pekerja akan lebih bermotivasi. Sebabnya sama ada berjaya atau gagal satu-satu pekerjaan, merekalah yang sebenarnya merancangnya. Gaya ini lebih demokratik - berbanding Balanced Score Card yang lebih autokratik dan menjadikan manusia seperti robot.

Jadi - dengan cara ini, aku akan banyak berehat. Pekerjaan ditentukan oleh orang bawah sendiri. Kalau dikatakan tugas pengurus itu sibuk - itu bohong belaka. Pengurus tidak boleh sibuk, sebab kalau dia sibuk dia tidak ada masa untuk memantau kerja orang lain. Kerja pengurus hanya menyelesaikan masalah organisasi. Kerja aku hanya membuat keputusan teras. Itu sahaja.

Jangan mencuri kerja orang bawah. Sebab itu - kedai kopi Dunkin Donut di Jalan Melawai Raya sudah menjadi 'port' aku minum kopi. Kadang-kadang seorang diri, kadang-kadang aku ajak teman aku dari Malaysia. Kadang-kadang aku bawa semua orang yang ada dalam pejabat itu.

Apa tugas rakan yang aku bawa dari Kuala Lumpur itu? Dia aku tugaskan di jabatan pemasaran. Sebenarnya dia bukanlah berfungsi sebagai pekerja pemasaran sangat. Tetapi dia telah menjadi 'mata dan telinga' aku pada peringkat bawahan. Jadi aku tahu apa yang sedang berlaku. Aku tahu kalau ada hal-hal yang pekerja tidak puashati. Atau ada hal-hal yang pekerja tidak boleh beritahu aku secara langsung.

Jadi - berasaskan maklumat itu - aku dapat membuat keputusan yang relevan dengan kehendak orang bawah. Misalnya hal gaji yang tidak cukup. Atau hal pekerja tidak 'ngam' di antara satu sama lain. Jadi mudahlah aku merangka strategi yang sesuai.
Italic
Kecuali timbalan ketua yang susah sedikit, sebab dia orang veteran dan dianggap ketua oleh kakitangan di situ. Bagaimana pun, sebab dia selalu datang lambat dan balik awal, aku rasa itu hal tidak betul. Ia merosakkan disiplin orang lain.

Apa yang aku buat? Aku rasa aku telah menggunakan pengetahuan psikologi dalam hal ini. Timbalan ketua yang dahulunya menyemak semua permohonan kewangan, sumber manusia dan sebagainya - kini tidak lagi diberi kuasa itu. Semua permohonan kewangan perlu melalui seorang staf kewangan. Dia juga dikurangkan kuasa dalam hal pemasaran. Dalam erti kata yang lain - dia tidak diberikan kuasa, dan tidak diberikan kerja. Semua pekerja melaporkan tugasan kepada ketua masing-masing. Bagaimana pun dia boleh terus datang berkerja.

Beberapa lama kemudiannya, dia berhenti.

Aku juga mengendalikan kuliah kepada kakitangan di situ. Seminggu sekali. Aku mengajar hal-hal psikologi pengurusan. Aku ajar hal persepsi, pemimpin, Johary Window dan banyak lagi. Aku pun tidak ingat apa yang aku ajar. Silibusnya bergantung kepada apa yang aku rasa sesuai pada saat itu - dan sesuai dengan diri mereka. Jadi itulah pekerjaan aku di sana.

Lama aku di Indonesia. Sekitar 2 tahun lebih sedikit aku rasa. Aku pun tidak berapa pasti.

Tetapi sampai sekarang pun - aku masih baik dengan mereka semua. Pak Jamil, Pak Donny, Evi dan Asri adalah antara mereka yang masih berkomunikasi dengan aku. Sesekali melalui sms, biasanya melalui yahoo mesengger. Mereka ini semua juga menjadi teman baik aku memancing di Kepulauan Seribu.

Nanti kita sambung kenapa aku kemudiannya berhenti kerja.

2 comments:

ziarah76 said...

member wartawan tu sekarang keje paper apa? dok mana? kot kenal kot

FakirFikir said...

Cosmo. Dok KL. Jumpa kirim salam.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails