Yang Ikut

Saturday, 21 November 2009

Cerita aku - Part III

Reactions: 
sambungan dari Part I dan Part II

Dengan syarikat yang baru ditubuhkan itu - aku mendapat pengalaman baru lagi. Kadang-kadang aku diajak untuk menemuduga pekerja yang baru memohon. Waktu itu aku tiba-tiba sudah terseret dengan kerja pemasaran pula, walaupun aku juga masih terlibat dengan kerja lain juga. Antara kerja lain yang aku buat termasuklah merangka Standard Operation Procedure (SOP).

Banyak juga aku ingat orang baru yang ditemuduga. Antara orang awal ialah Din Rawang. Dia seorang grafik. Aku ingat lagi - waktu dia datang - dengan tangannya pakai gelang getah, aku ingat brother ini rock ka apa? Tetapi sebab dia orang grafik, aku tak kisah sangat, aku tahu memang trend para seniman ini pelik sikit. Tapi dia bawa banyak lukisan dan hasil seninya. Memang bagus. Jadi bermulalah dia kerja dengan kami sehingga akhirnya dia terbungkus dengan aku di sebuah syarikat lain (akan diceritakan nanti).

Banyak juga orang lain yang aku temuduga. Aku tidak berapa ingat. Ada yang aku temuduga khusus untuk bantu aku buat SOP, tetapi akhirnya dicuri jabatan lain. Ada yang ditemuduga untuk hal-hal pemasaran. Banyak mereka kini yang berada di luar, di banyak tempat. Aku hampir kenal semua mereka - ada yang jadi PTD, jadi wartawan, pegawai Risda, guru dan macam-macam lagi. Ada yang datang temuduga dengan jalan depan, ada yang datang temuduga ikut jalan belakang. Ah biasalah. Itu adat pencari kerja di zaman gawat!

Waktu itu - syarikat membangun dengan cepat. Maka dibukalah cawangan baru di Johor Bahru dan Sungai Petani. Aku antara orang yang merisik tempat di Sungai Petani, menghubungi landlord dan kemudiannya kerja-kerja selanjutnya diteruskan orang lain. Sebenarnya kerja mencari lokasi ini tidaklah mudah. Beberapa pemerhatian psikologi perlu dibuat. Jarang orang membuka perniagaan baru di dalam hutan.

Lama selepas itu - kerana polisi berubah - zaman berubah - dua cawangan ini ditutup. Tetapi ia tidak memberikan kesan dengan pekerjaan aku - kerana aku di Kuala Lumpur. Kerja aku bermula di cawangan - kemudiannya diminta menjaga pemasaran. Besar sedikit tanggungjawabnya.

Aku dibantu oleh banyak pekerja lain. Banyak juga perangai budak-budak ini. Tetapi aku rasa itulah pasukan terhebat yang aku ada waktu itu. Kami memang bersatu hati. Aku pula tidak ingat aku pernah berlaku formal dengan mereka. Aku ini memang bercakap hoi hoi sahaja.

Aku juga banyak berurusan dengan pihak media. Sebab aku jaga pemasaran, maka aku juga jaga pengiklanan radio dan suratkhabar. TV pun kadang-kadang aku masuk juga iklan itu.

Tetapi seperti biasa - kerana pasukan aku besar - maka tugasan itu telah dipecahkan. Ada yang jaga media, ada yang jaga printing dan sebagainya. Aku buat semua itu untuk melatih mereka, dan menyenangkan kerja aku juga. Falsafah kerja aku ini mudah sahaja - aku percaya mereka tidak akan berkerja di situ sampai kiamat. Jadi mereka perlu belajar jadi sesuatu - dalam erti kata yang lain - belajar untuk jadi pengurus. Aku harap mereka sudah belajar dengan baik.

Sebab itu - walaupun mereka eksekutif - tugas pertama yang mereka lakukan ialah mengedar flyers dari rumah ke rumah, dari supermarket ke supermarket. Tugas ini memang nampak hina sedikit untuk lulusan universiti. Tetapi sebenarnya itulah ujian untuk mereka. Kalau mereka melaluinya dengan baik - mereka mampu untuk membuat kerja-kerja lain. Ia bakal menghilangkan rasa malu mereka. Lagi pula, kerja ini hanya sekejap sahaja. Sekadar ujian untuk melihat ketahanan diri mereka. Itu hal yang aku tidak beritahu mereka awalnya.

Kerana terlibat dalam hal pemasaran - aku banyak kenal dengan orang Utusan, Berita Harian, TV3 dan RTM. Seingat aku, ada 4 kali aku masuk conti radio RTM. Sampai sekarang pun, ada di antara mereka yang masih aku hubungi untuk bertanya khabar.

Aku juga terdedah dengan duit rasuah. Ada yang tanya direct berapa aku nak. Dia tersalah orang! Biasanya aku jawab, bukan aku yang tentukan mana-mana supplier yang dapat kontrak percetakan. Tetapi, kawan aku - Din Rawang itulah yang buat keputusan. Dan biasanya aku akan bagitau dia agar reject terus supplier seperti ini. Sebab aku tahu - duit syarikat bukan duit aku. Dan seperti biasa - Din Rawang telah melakonkan wataknya dengan baik.

Aku juga agak perkauman. Supplier bukan Islam biasanya aku tidak terima. Sebelum ini - ada dua orang budak perempuan Cina yang selalu buat kerja-kerja percetakan untuk kami. Aku kemudiannya mengubah sistem itu. Hingga akhirnya dia cuba menelefon dan mengadu masalahnya kepada ketua pemasaran terdahulu. Aku sebenarnya bukanlah anti mana-mana kaum. Cuma aku rasa - kalau orang kita tidak diberi peluang, bila lagi mereka akan ada peluang.

Seperti biasa - orang pemasaran juga tidak pernah bersatu hati dengan orang kewangan. Kami mahu boroskan duit - orang kewangan pula akan buat sekatan! Itu sebenarnya hal biasa sahaja. Orang pemasaran tidak pernah tahu duit ada atau tidak, dan tidak akan ambil tahu pun. Yang penting - ada duit dan kerja jalan. Tetapi, bila kami request of payment selalunya dalam keadaan urgent. Itu yang buat orang yang menjaga kewangan tidak berapa happy.

Tetapi itu realiti pekerjaan. Ada cerita dongeng menarik bagi menggambarkan marketing vs. accountant. Cerita ini aku dapat ketika mengikuti satu kursus. Aku tak mahu cerita hal ini.

Ada satu hari - salah seorang pengarah syarikat mengajak aku ke Jakarta. Aku pun pergi ke sana dua atau tiga hari. Kami bermesyuarat dengan pekerja di sebuah anak syarikat di sana. Waktu itu - melihat Jakarta pun aku sudah penat. Bayangkan di tengah jalanraya yang sesak di depan Ibis Hotel, ada orang yang menjualkan ikan flower horn yang siap dimasukkan ke dalam plastik. Nasib baik ikan, kalaulah dia jual kambing tentu lebih pening.

Dalam penerbangan balik ke Kuala Lumpur - pengarah tanya aku apa yang patut dibuat untuk selesaikan masalah. Aku pun bagilah input yang berguna dan tidak berguna. Beberapa hari selepas itu - tuan punya syarikat - bos aku yang paling besar - datang ke bilik aku. Dia berjalan-jalan dan berlegar-legar ke dalam bilik aku. Dia kata nak berbincang sesuatu. Aku ingat apakah bendanya. Rupanya dia minta aku bertugas di Jakarta.

Hah. Ini barulah dikatakan kerja!

Kita sambung lagi.

2 comments:

Afna said...

Bro,
cikgu xrasmi aku kata sigmund pun sakit mental jugak?

aku pernah ada pengalaman kerja dgn org kedah dan kekadang hoi2 juga, sampai mulut tercabul kata tak mahu kawen dgn org kedah...
tp kini suamiku org Kulim...
hehehe..

FakirFikir said...

Tak payah Sigmund Frued - kat sini ada seorang. Dia psikitiari. Jadi supervisor untuk satu student dari Malaysia. Baru 8 bulan student tu mengaji, supervisor tu dah bunuh diri. Terkontang kanting kawan tu balik Malaysia.

he he. Padan muka hang nikah orang kedah..ha ha

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails