Yang Ikut

Wednesday, 25 November 2009

Melayu di Adelaide

Reactions: 
Sudah 2 tahun aku di bumi Adelaide. Dalam celah sibuk aku merokok di bawah pohon Mulberry tidak berbuah di antara sudut University South Australia dan University Adelaide, aku sering terserempak dengan pelajar-pelajar Melayu yang belajar di salah satu universiti tersebut.

Melihat kepada raut wajah dan cara mereka, usia mereka belasan tahun muda dari usia aku sekarang. Ada di antara mereka yang aku kenal, ada yang tidak. Ada yang menegur, ada yang melemparkan senyuman seperti mana ada juga yang berbuat tidak tahu. Ada yang kelihatannya agak pemalu, ada pula yang wajahnya meriangkan. Tidak mengapa. Itu semua tidak penting untuk orang tua seperti aku.

Cuma sesekali aku berfikir - apakah yang mereka lakukan selain dari belajar. Adakah sesiapa membantu mereka membentuk personaliti dan kemahiran sosial lain? Kebanyakan pelajar ini bagus. Mereka pelajar terbaik yang dihasilkan oleh negara. Bahkan, dari satu segi lain - jarang-jarang kedengaran mereka ini terjebak dengan hal tidak baik.

Ada atau tidak hal janggal, itu kena meneroka lebih dalam ke dunia mereka. Mereka pasti tahu lebih baik dari orang lain. Tidak semua perkara mereka ceritakan untuk perbualan umum. Ah, kita pun pernah melalui zaman anak muda ini. Ada hal yang kita kongsi, ada cerita yang kita sembunyikan. Biar terburai isi perut, jangan pecah di mulut.

Cuma - tatkala rakan-rakan mereka di Malaysia banyak terlibat dengan pelbagai organisasi - baik bersudut kepimpinan, politik, kewartawanan, psikologi dan sebagainya, apakah mereka juga terdedah dengan kegiatan yang sama. Di Malaysia dahulu - aku sering mengikuti debat politik dari pelbagai wakil parti politik. Aku juga melawat pusat serenti sebagai sebahagian aktiviti kami dalam dunia psikologi. Sesekali - kami juga berkesempatan melihat para akademik membincangkan topik berkaitan kenegaraan. Pelajar juga didedahkan dengan bakat perundingan bagi mendapatkan penajaan tertentu.

Bagaimana dengan pelajar Melayu di Adelaide? Aku tidak berapa pasti kegiatan mereka, atau aku yang tidak peka. Memang ada sesekali dihebahkan dengan aktiviti merdeka, atau sambutan hari raya. Tetapi itu hal lazim sahaja. Yang banyak aku dengar - aktiviti bersifat keagamaan seperti usrah. Aktiviti selainnya tidak begitu menonjol.

Apakah ada aktiviti lainnya? Itu yang aku masih kabur.

Aku akan cuba melakukan sesuatu. Bagaimana kalau cara mencari kerja dan skil menghadapi temuduga. Seperti biasa, ia hanya kegiatan sampingan. Aini mungkin boleh membantu.

4 comments:

fitri said...

setuju sangat tuh bang!!

oryza sativa said...

betol jugak. sgt kurang aktiviti2 mcm tu. lgi satu melayu suka stick dgn melayu je.

ihsan_huhu said...

ade hikmahnye jugak aku sorg melayu dlm kos aku

fitri said...

dapat kenal hot chicks ke huhu?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails