Yang Ikut

Friday, 2 October 2009

Update Research - Edisi Puji + Marah

Reactions: 
Kawan baik aku - Bro Saiful sedang dalam perjalanan dari Bandar Baru Bangi ke Putrajaya. Dia akan menguruskan urusan pengambilan peta kajian dari Jabatan Statistik. Petang nanti, anak saudara aku yang umurnya hampir sebaya aku 15 tahun dulu, akan menghantarnya ke Universiti Malaya. Di Universiti Malaya, Maizatul akan cuba mengedarkan borang soal selidik kepada beberapa orang pembantu penyelidik. Kebanyakannya aku tidak kenal. Dia yang akan uruskan. Jadi terima kasih semua.

Esok, harapnya kajian aku akan dapat dimulakan. Aku tidak mampu nak balik Malaysia lagi. Banyak duit kena pakai. Harapnya juga, percubaan kali ini akan mampu mendapat jumlah responden yang banyak. Kalau tidak, ia bakal menimbulkan masalah lagi.

Sepanjang aku di Adelaide ini, sudah 2 kali aku balik kampung. Kali pertama tahun 2008 ketika mengadakan beberapa sesi temuduga dengan 48 orang. Macam-macam orang aku jumpa. Macam-macam tempat aku redah. Aku masuk HUKM, aku singgah kilang SMART-Modular, aku pergi sekolah, aku jumpa orang di Syabas. Macam-macam aku dengar. Macam-macam aku tanya.

Bayangkan berapa banyak duit minyak dan tol untuk semua hal itu.

Beberapa bulan lalu, aku balik lagi. Waktu itu untuk survey dari rumah ke rumah. Sepatutnya, perlu dapat 300 orang lebih. Malangnya cuma dapat 138 orang sahaja. Tidak cukup banyak. Orang Malaysia tidak berminat untuk berkongsi cerita. Mereka cuma minat Akademi Fantasia dan Juara Lawak. Mereka minat SureHeboh. Mereka tak minat dengan kajian. Walaupun soalan yang aku tanya hanya nak tahu mereka stress atau tidak. Itu sahaja.

Bukan orang awam sahaja yang tidak minat. Agensi kerajaan pun tak minat. Aku ada jumpa banyak agensi untuk minta bantuan kewangan untuk buat research. Tak ada satu pun yang boleh bantu. Aku bukan minta banyak. Sikit sahaja. Tapi tak boleh. Ini bukan projek buat duit!

Banyak lagi orang lain yang tak mahu bantu. Ada orang aku emel minta soal selidik dari mereka. Mereka pensyarah cabuk macam aku juga. Tapi mereka tak mahu jawab. Aku jadi hairan. Aku emel orang putih yang hebat seperti Prof Spielberger dan Robert Karasek di US atau Prof Schaufeli di Belanda, emel pagi - petang reply. Mudah. Siap bantu dari segi teknikal dan statistik lagi. Itu profesor besar. Nak tahu mereka besar atau tidak, boleh google nama mereka di internet.

Masalahnya orang kita yang namanya hanya dikenal oleh mak ayah dia tak boleh nak bantu. Aku jadi hairan. Aku jadi musykil.

Dalam banyak-banyak orang yang bantu aku - penghargaan istimewa patut aku beri kepada Bro Din yang telah menolong aku dalam hal mendesign soal selidik. Dia juga mendesign poster aku untuk presentation di Sydney dulu. Aku rasa dia tahu perjalanan PhD aku sebab dia terlibat sejak mula lagi. Dalam banyak kerja yang dia buat, aku rasa ini kerja yang paling mencabar untuk dia. Kerja ini tidak berbayar! Nantilah, aku balik Malaysia nanti - aku belanja teh tarik.

Kalau sesiapa yang ingin mendesign sesuatu - boleh contact Bro Din. Dia memang bagus. Dia boleh design kad kahwin, business card, poster, buletin, billboard, buku dan macam-macam. Dia boleh lukis dengan tangan, juga pandai Apple. Boleh kesemua itu. Tapi kena bayar la.

Ada sesiapa kawan aku yang kat luar tu yang boleh bagi job dekat Din? Aku jamin dia paling bagus dalam hal-hal grafik.

1 comment:

ihsan_huhu said...

gle aku bc pon dh stress

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails