Yang Ikut

Saturday, 17 October 2009

Aku dan teh tarik

Reactions: 
Pagi Sabtu. 17/10/09

Pagi-pagi seperti ini alangkah indahnya kalau dapat menghirup secawan teh tarik dan makan sekeping roti canai. Itu yang biasa aku lakukan semasa di Changlun dulu. Budaya teh tarik sebenarnya hanya ada di Malaysia. Di tempat lain, sebagaimana bagus sekalipun teh tarik, tanpa suasana riuh dan hiruk pikuk seperti di tempat kita, menikmati teh tarik sepertinya tidak terasa.

Semalam, aku singgah di kedai Azam untuk mengimbau teh tarik.

Di Indonesia dulu, ada dua kedai yang menyediakan teh tarik. Satunya di Penang Bistro, dan satu lagi di kedai Pakistan - kedua-duanya di sekitar Jakarta Selatan. Tetapi harga roti canainya sekitar RM6 sekeping! Di Perth, kedai Pak Abu mungkin antara yang terbaik menyediakan teh tarik. Di Thailand, jarang-jarang boleh bertemu dengan teh tarik. Mereka hanya minum teh o sahaja.

Sebenarnya, kerja membuat teh tarik ini antara kerja paling awal yang aku lakukan. Ketika di tahun akhir universiti dahulu, aku bekerja sebagai pembancuh teh tarik di Sungai Tangkas, Kajang. Gajinya tidaklah banyak. Sekitar RM 10 ke RM 15 sahaja.

Kerja itu aku lakukan apabila tidak ada kelas, atau di celah-celahnya. Walaupun gajinya tidak banyak, tetapi cukuplah untuk hidup ketika itu. Lagi pula, aku diberi makan percuma. Boleh makan beberapa kali yang aku suka.

Selepas tidak lagi di Sony dua tahun kemudiannya, aku melanjutkan pengajian peringkat sarjana. Sekali lagi aku meneruskan hidup dengan melakukan kerja-kerja membuat teh tarik di kedai yang sama. Itulah yang membolehkan aku hidup sambil belajar. Kadang-kadang ke kelas lewat kerana banyak pelanggan yang datang.

Hanya setelah aku mendapat kerja tetap, aku berhenti kerja sebagai pembancuh teh tarik. Kerja itu pula aku perolehi setelah aku ditemuduga di sebuah kedai makan di Taman Maluri sambil menghirup teh tarik bersama penemuduga. Dua hari kemudiannya, aku diminta hadir lagi ke sebuah restoran di Bandar Baru Bangi untuk temuduga lanjutan. Kali ini oleh seorang pengarah syarikat. Sekali lagi teh tarik berada di atas meja ketika ditemuduga.

Sebenarnya beberapa tahun yang lalu, ketika aku bertukar kerja, aku juga ditemuduga di kedai makan McCurry, tidak jauh dari Chow Kit. Temuduga di kedai makan sebenarnya tidaklah formal. Orang jarang bertanya apa yang boleh kita lakukan. Mereka bertanya apa yang bakal kita lakukan dan berapa banyak gaji yang kita mahu. Itu sahaja.

Beberapa tahun lalu, sebelum ke Adelaide, aku juga jadi pembuat teh tarik di warung bapa mertua aku. Seperti biasa, pekerjaan membancuh teh tarik mendedahkan kita dengan banyak cerita orang kampung. Kita tahu hampir semua cerita.

Teh tarik - bukan sekadar teh. Ia sebahagian budaya kita. Ia mungkin sebahagian dari cerita hidup kita.

1 comment:

mala said...

salam,
alhamdulillah hasni dah dpt kerja. nampak gaya kena cari org lain utk research asst. :)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails