Yang Ikut

Monday, 12 October 2009

Hey. Tolong buka pintu

Reactions: 
Kali ini aku hendak kritik.

Aku seboleh-bolehnya mahu menulis dengan nada tanpa tapisan, tanpa segan silu dan ayat sekasar batu semacam http://swingingbowlsatay.blogspot.com/ atau http://makantido.blogspot.com/. Tapi akhirnya aku tahu - aku tidak ada kepakaran itu. Ia kepakaran istimewa yang hanya mereka yang ada.

Aku nak kritik orang-orang kaya yang miskin nuraninya. Aku hendak kritik tauke kaya atau orang besar yang hidup di Bukit Damansara, atau yang tinggal di apartment mewah Sungai Buloh yang lengkap dengan kolam renang dan jaga. Mereka ini mungkin sebangsa dengan aku,walaupun banyaknya bukan.

Ann, tuan punya blog http://jomnaikapalselam.blogspot.com/ mengadu tentang hal susahnya untuk orang-orang ini mengisi borang soal selidik. Ada yang tidak mahu buka pintu pun. Ada yang banyak songeh. Soalan aku panjang. Tak faham. Macam-macam lagi. Yang aku hairan, orang-orang kampung di Sabak Bernam yang tak sekolah tinggi faham pula soalan yang ditanya.

Bagi aku, ini sebahagian masalah kajian di Malaysia. Orang-orang ini tentu sangat sibuk. Orang-orang ini tentu banyak wang. Mereka tidak hairan sedikit pun dengan soal selidik aku yang berjela-jela panjang itu. Mungkin respons mereka lain kalau Ann mulakan salam dengan ayat seperti ini: "Uncle, nak projek tak?". Atau, "Saya ini anak menteri. Bapa minta saya datang sini".

Aku tidak marahkan orang-orang itu yang tidak mahu menjawab soal selidik aku. Tetapi aku rasa, ini adalah gejala prejudis (nanti aku tulis secara akademik hal ini). Apabila ada orang Melayu mengetuk pintu rumah orang lain, mereka tidak akan memandang pun walaupun dengan cuma suku biji mata. Sebaliknya, apabila orang kita melihat ada lori jual tilam atau surat khabar lama, kita bukan sekadar membuka pintu, malah kalau boleh nak menjamu dengan air kopi. Di kampung, kalau ada yang datang mahu beli ayam, kita bukan sekadar tidak berani meletakkan harga, malah kalau boleh mahu beri percuma.

Baik sungguh orang kita.

Aku jadi hairan. Bila kita singgah ke kedai, mereka ini sangat mesra. Sangat friendly. Mereka puji kita sana sini. Kita yang kerja tukang kebun pun dia panggil bos. Kita sangat suka. Lebih teruk dari kera mendapat bunga. Sama hebatnya kegembiraan kita itu seperti kaki judi yang 5 daunnya dapat nilai 21. Yang tak pernah main judi, pergi balik tanya orang yang tahu. Nanti dia akan ajar banyak benda lagi. Ada sat, ham, tan dan macam-macam lagi.

Tidak perkaumankah masyarakat Malaysia? Bukankah kita ini OneMalaysia?

Realitinya semua itu dusta. Bila kita bercakap hal bahasa, mereka kata kita ini perkauman. Bila kita berbincang hal kouta biasiswa JPA, mereka bising-bising ini penindasan. Bila kita hanya benarkan orang kita masuk MRSM, mereka kata kita tidak tahu makna meritokrasi. Mereka akan bising itu dan ini. Mereka kata jangan jadikan mereka warga kelas dua. Ini zaman merdeka. Semua orang sama sahaja tarafnya.

Kalau macam itu - hey bukalah pintu. Barulah kita sama sahaja statusnya. Baru kita tidak perkauman. Jangan layan Ann semacam penjual pen Montblanc tiruan Made in China. Dia ada Ijazah tau! Dia lulusan luar negara yang pandai bahasa orang putih lebih baik dari warga Australia keturunan Greek!

1 comment:

ihsan_huhu said...

aku rs n kne okai seksi sket r, br r diorg lyn.

silap2 aribln jadik bini no 2 tokey2 tuh

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails