Yang Ikut

Friday, 9 October 2009

Ahh, hang ini. Lokus kawalan luaran sungguh!

Reactions: 
Kembali berbincang hal psikologi.

Kita orang Melayu akan selalu mendengar peribahasa ini "beras secupak tak akan jadi segantang" apabila usaha kita tidak menjadi. Atau apabila kita berkali-kali ditimpa musibah, kita akan berkata, 'mungkin aku ini sentiasa berada dalam nasib buruk'.

Dalam psikologi, hal ini ada dibincangkan. Ia dibincangkan dalam topik Lokus Kawalan. Diandaikan ada dua kategori manusia - iaitu lokus kawalan dalaman, dan lokus kawalan luaran. Orang yang tinggi lokus kawalan dalaman, akan lebih percaya kepada diri sendiri. Dia yakin, dialah yang mengawal persekitarannya. Dialah yang mengawal kejayaan dan kegagalannya.

Sebaliknya, orang yang tinggi lokus kawalan luaran, akan selalu cenderung menyalahkan orang lain apabila ada sesuatu terjadi dalam hidupnya. Mereka selalu menyalahkan takdir. Menyalahkan pihak lain yang mungkin tidak ada kaitan pun dengan kejayaan atau kegagalannya. Yang penting, mereka percaya apa pun yang terjadi dalam hidup adalah kerana orang lain, bukan salah diri sendiri.

Bagaimana orang kita?

Masyarakat kita lebih cenderung dengan lokus kawalan luaran. Sebab itu, kita banyak membincangkan hal salahnya pihak-pihak lain, berbanding dengan kemalasan atau buruknya sikap kita. Apabila ada anak sekolah yang gagal, kita membangkitkan kegagalan guru mengajar. Tetapi, bila anak kita berjaya, nama guru jarang disebut.

Di universiti pun sama. Bukan sekadar pelajar muda, pelajar PhD juga. Apabila ada hal-hal buruk yang terjadi dalam pengajian kita, penyelia akan menjadi mangsa. Mereka disalahkan. Mereka dijadikan kain buruk untuk mengelap semua kekotoran yang kita lakukan.

Bagaimana pun, ada hal-hal yang konsep lokus kawalan ini tidak boleh kita terima sepenuhnya. Dalam kondisi apabila berlaku satu-satu kejadian, orang Barat tidak akan pernah bercerita hal takdir. Bagi orang Islam, kita perlu percaya kepada takdir. Jadi, apabila ada hal yang diingini atau tidak berlaku dalam hidup seseorang, apabila dia berkata - itulah takdir aku. Itu yang ditentukan Tuhan. Kita jangan sembarangan berkata, "Ahh, hang ini. Lokus kawalan luaran sungguh!".

Ia mungkin mencederakan akidah kita. Kerana kita memang diajar dan dididik untuk yakin bahawa apa yang sudah berlaku adalah takdir Tuhan.

Bagaimana pun, kita juga diasuh untuk tidak menjadi puak Jabariah yang menanggapi hidup manusia ibarat kapas yang dibawa angin. Manusia langsung tidak ada kuasa mengawal diri. (Nota: Untuk hal ini, ada baiknya anda pergi mencari guru untuk berbincang-bincang hal Tauhid. Ada banyak puak, ada Muktazilah, ada Syiah dan bermacam-macam lagi dalam membicarakan konsep kejadian yang berlaku atas manusia. Jangan pula mencari guru yang tidak bertauliah dalam membicarakan hal-hal tauhid. Ia bakal membingungkan. Mungkin boleh hadirkan diri di sini. Aku hanya ingin berbincang hal psikologi di sini).

Apa-apa pun, konsep lokus kawalan itu perlu kita fahami. Agar kita tidak selalu menyalahkan orang lain. Agar kita lebih percayakan diri sendiri. Jangan semata-mata meletakkan kegagalan di bahu orang, walaupun dalam banyak masa kita cenderung untuk berbangga setiap kejayaan itu datangnya dari diri kita sendiri.

1 comment:

ihsan_huhu said...

ah.. member2 aku omputih pon serupe je. dok blame supervisor manjang.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails