Yang Ikut

Thursday, 15 October 2009

Jangan menangis!

Reactions: 
Sepanjang usia aku 37 tahun ini, aku telah mendengar banyak cerita mengenai rumahtangga. Ada cerita ada isteri diterajang suami hingga meninggalkan trauma. Ada pula yang tatkala mengunjungi suami yang sakit di hospital, tiba-tiba terserempak dengan 'orang lain' yang juga mengunjungi suami yang sama. Cerita-cerita suami bermain kayu tiga bukan lagi asing dalam banyak cerita rumahtangga.

Beberapa tahun lalu, aku sendiri pernah diminta untuk memberikan pandangan untuk beberapa orang isteri yang menanggapi mereka sedang dihadapkan dengan masalah. Bagi aku, dalam banyak cerita ini - tentulah ia sesuatu yang tidak menyeronokkan. Ia cerita yang merumitkan masalah rumahtangga.

Bagaimana pun, aku akan selalu berpandangan, tatkala kita dilanda masalah, tentu ada sejuta orang lagi yang sedang dibebani dengan masalah lain yang lebih besar. Ketika kita sedang menangis kesedihan, tentu lebih banyak air mata orang lain yang tumpah sebelum kita.

Jadi untuk semua pasangan yang sedang kesedihan - jangan menangis!

Rumahtangga sebenarnya bukanlah cerita dalam drama. Ia cerita betul. Ia kisah benar. Ia kisah hidup kita.

Banyak berlaku masalah dalam rumahtangga ialah kerana berlaku terlalu tinggi jangkaan terhadap pasangan. Ada isteri yang mengharapkan suami menjadi sempurna seperti Superman. Suami boleh menjadikan apa sahaja dan menyediakan apa sahaja. Ini kadang-kadang menyebabkan suami juga tertekan.

Akhirnya, dengan andaian mereka akan mendapatkan baju baru yang lebih baik - mereka menjalinkan hubungan di luar. Mereka terlupa sesuatu. Adakalanya baju baru mungkin lebih teruk berbanding baju lama yang sedia ada di dalam rumah. Ia mungkin compang camping di sana sini.

Biasanya juga, masalah konflik rumahtangga berlaku pada tahun-tahun awal rumahtangga. Ini kerana, semasa bercinta atau bertunang, semuanya baik belaka. Mereka boleh menjanjikan bulan bintang, dan berenang di lautan api. Hakikatnya, perkahwinan lebih besar cabarannya. Perkahwinan bukanlah dongeng berenang di lautan api - tetapi realiti bernafas dalam sesak asap dapur kehidupan.

Tahun-tahun awal perkahwinan ini jugalah pasangan akan bertemu ada yang tidak kena. Ada isteri yang tidak melaksanakan tanggungjawab sepertinya, dan suami pula kelihatannya tidaklah sebaik seperti semasa percintaan. Tentulah ini boleh berlaku. Ketika bertunang, kita boleh bercakap apa sahaja.

Waktu itu belum ada tanggungjawab. Setiap hari boleh berdating di kedai makan, tidak perlu masak di rumah. Tidak perlu membasuh kain baju. Tidak perlu memikirkan hutang bank atau sewa rumah. Jadi semuanya boleh kelihatan baik.

Apabila berkahwin, semuanya berubah. Suami atau isteri tiba-tiba melihat ada banyak beban baru yang perlu dihadapi. Berhadapan dengan cerewet mertua, rengek anak-anak, konflik keluarga kedua-dua belah pihak dan sebagainya. Semua ini adalah cerita baru yang tidak ada ketika alam percintaan. Semua ini adalah bau baru yang tidak seharum seperti ketika mengalunkan lagu cinta sebelum perkahwinan.

Ada pula suami yang berasa tertipu apabila mengetahui isterinya pernah menjalinkan hubungan dengan orang lain sebelum perkahwinan. Semua ini menyebabkan rumahtangga terus dilanda bayang-bayang silam.

Seharusnya, setelah memulakan perkahwinan, buku lama ditutup. Ia wajar dilupakan. Seperti satu pesan kepada seorang gadis yang dirogol dalam Keluarga Gerilya, 'dara itu hanya sesaat'. Maksudnya, yang membezakan hal itu hanyalah sesaat, jadi tidaklah perlu ia diperbesarkan lagi. Anggaplah ia satu sejarah. Kerana setiap orang tentu ada sejarah silam. Setiap orang tidak boleh mengandaikan mereka adalah makhluk suci yang tidak pernah melakukan dosa.

Akibatnya, kerana konflik yang berpanjangan, baik suami, baik isteri - mereka berfikir untuk mencari pasangan baru. Dengan harapan ia akan mendapatkan yang terbaik. Mereka tentu tidak pernah menjangka, mereka akan sekali lagi dilanda masalah yang sama nantinya. Bahkan, mungkin lebih teruk dan menakutkan.

Kerana cerita rumahtangga itu tetap begitu jalan ceritanya. Ia sama sahaja di mana-mana sekalipun.

Jangan menangis!

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails