Yang Ikut

Saturday, 24 October 2009

Kuil, agama dan politik

Reactions: 
Anda memandulah kereta dari sepanjang jalan dari Sungai Buloh, melewati ladang kelapa sawit menuju ke Ijok dan teruskanlah lagi perjalanan itu ke Sabak Bernam. Dari Sabak Bernam, anda teruskanlah pemaduan itu menuju ke persimpangan Bagan Dato dan seterusnya ke Lumut. Cuba anda bilang berapa banyak kuil yang telah dibangunkan?

Kita tidak berhasrat untuk menghalang penganut agama lain menjalankan aktiviti keagamaan. Tetapi, kita juga tidak berfikir setelah begitu banyak kontroversi demi kontroversi, kuil terus dibangunkan tanpa sempadan. Harus ada mekanisme bagi mengawal dan mendirikan kuil. Harus ada keizinan dari pihak berkuasa berkaitan.

Sungguhpun Islam adalah agama rasmi negara, tetapi nampaknya membangunkan masjid atau surau tidaklah semudah yang disangka. Ada peraturan yang harus diikuti. Secara logiknya, di negara Islam - peraturan itu tidak ada. Bagaimana pun, inilah kelebihan kita. Kita mengatur hidup manusia sesuai dengan fikrah beragama. Setiap perkara ada batasnya. Setiap perkara ada hadnya.

Kita tidak begitu pasti - adakah kuil yang dibangunkan itu atas dasar agama atau atas dasar politik? Ada kawasan yang penduduknya sangat sedikit, khususnya di kawasan ladang, akan kelihatan ada kuil yang dibangunkan. Siapakah yang datang ke kuil untuk beribadat?

Siapa pula pemberi dana pembangunan kuil tadi. Pekerja ladang hidupnya susah. Gaji mereka tidak banyak. Mustahil untuk mereka mempunyai wang yang sebegitu banyak bagi membangunkan kuil tadi tanpa ada sokongan pihak lain. Kalau begitu, siapakah pihak tadi? Adakah pembangunnya adalah ahli politik yang rindukan pengaruh, atau orang agama komuniti?

Mengapa setiap kali tercetusnya kontroversi, yang akan bercakap dahulu ialah ahli politiknya. Mengapa bukan tokoh agama berkenaan.

Sewajarnya isu meruntuhkan kuil bukanlah kontroversi jika ia dikawal selia sejak dari mulanya lagi. Tidak harus kuil dibangunkan di mana-mana sahaja tanpa makluman kepada pihak berkuasa, khususnya dalam keadaan pembangunan itu menggunakan tanah kerajaan.

Pihak berkuasa juga, harus bersiap untuk memantau perkara ini. Tindakan harus diambil sebelum kuil menjadi besar dan memenuhi satu bukit, atau menjangkau pohon. Jangan disangka kerana ia kuil, ia mempunyai imuniti dan tidak boleh disentuh. Jangan sangka ini tandanya kebebasan beragama. Tidak, setiap perkara ada batasnya.

Pemimpin komuniti juga ada peranannya. Jangan bina pengaruh anda hanya sekadar mendirikan kuil. Banyak lagi perkara yang perlu difikirkan agar ia tidak menimbulkan masalah di kemudian hari.

Anda datanglah ke Australia. Pernahkah anda lihat rumah ibadat dengan mudahnya dibangunkan di sana sini. Mengapa tidak pernah ada orang berkata mereka ini tidak demokratik, anti kebebasan agama atau kuku besi. Pasti, ahli politik yang banyak bercakap tadi juga sudah ratusan kali ke luar negara dan tahu hal itu.

Ingat, kebebasan beragama tidak bermakna anda bebas mendirikan kuil di sana sini. Seperti juga kebebasan berpolitik tidak bermakna anda boleh pergi mengundi setiap hari.

1 comment:

ihsan_huhu said...

sebab ini kebebasan di malaysia

kebebasan beragama ke kebebasan mengundi ke dedue tunngang laggag

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails