Yang Ikut

Saturday, 27 March 2010

Persatuan Blog Melayu

Reactions: 
Tajuk itu tidak ada kena mengena dengan catatan di bawah ini.

Aku merasa perlu menulis tajuk itu - kerana setiap hari akan ada sahaja orang yang tiba-tiba terbangun dari tidurnya, dan membisingkan seantero dunia bahawa mereka adalah pejuang. Mereka berseminar. Mereka menubuhkan persatuan. Mereka membincangkan permasalahan Melayu.

Aku kagum dengan para pejuang-pejuang ini. Dahulu mereka berparti. Mereka terjun dari satu pasukan ke satu pasukan yang lain. Mereka tetap bercakap hal Melayu. Mereka sungguh berani. Suara mereka lantang. Mereka sangat terkenal.

Bila mereka hilang jawatan, hilang kuasa - mereka mencari bahtera yang lain. Dari satu kapal ke satu kapal, mereka merentas samudera perjuangan Melayu. Kerana mereka pejuang tulen, yang beranu, mereka mudah tersingkir. Biasalah, mana ada pejuang tulen yang disukai oleh manusia hari ini.

Kerana mereka ini pejuang tulen, mereka tetap melawan. Mereka berpersatuan pula. Bagus. Niat mereka murni. Mereka ingin membela Melayu. Mereka ingin memajukan orang Melayu. Mereka berforum dan berseminar lagi. Masalah orang Melayu dibentangkan lagi. Satu demi satu. Panjang masalah orang Melayu ini mungkin sudah sampai ke bulan.

Anehnya, walaupun banyak pejuang, masalah orang Melayu yang bertimbun tak selesai juga.

Salah satu dari masalahnya ialah ialah terlalu ramai di kalangan kita yang ingin menjadi jagoan bangsa. Setiap orang ada agendanya. Setiap orang ada mimpinya.

Semuanya ingin jadi pemimpin. Semua ingin jadi presiden. Kita ada begitu banyak persatuan. Ada juga banyak NGO. Ada persatuan pelajar. Ada persatuan usahawan. Ada persatuan nelayan. Ada pertubuhan politik. Ada yang membela bahasa. Semuanya menggunakan perkataan Melayu di hujungnya. Sekarang mungkin beratus, bahkan beribu.

Persatuan yang banyak ini sekarang ini sudah menjadi satu lagi senarai permasalahan orang Melayu. Ia memecahkan lagi kita.

Kadang-kadang aku jadi curiga. Aku jadi tidak percaya lagi dengan semua ini. Adakah nama Melayu itu digunakan bagi tujuan populariti, atau itu memang niat yang murni.

Bagi aku - kalau semua orang ikhlas berjuang, tanpa mahukan nama, tanpa mahukan populariti - kita akan berjaya. Perjuangan orang Melayu bukanlah pentas Akademi Fantasia yang perlukan orang menyebut nama tanpa henti.

Aku pun - mungkin bakal jadi manusia terkenal juga jika aku tubuhkan Persatuan Blog Melayu. Aku jadi presidennya. Masalah orang Melayu tak akan selesai juga. Kerana aku hanya inginkan populariti.

Jangan bimbang - kalau gagal, nanti aku tubuhkan persatuan baru. Aku tetap juga presidennya.

-----------------------
NOTA
Sebab itu juga - mungkin generasi hari ini tidak begitu kenal dengan Pak Sako, Ahmad Boestaman, Burhanuddin Helmi dan sebagainya. Mereka tidak terkenal. Tetapi mereka yang tidak terkenal inilah pejuang tulen.

2 comments:

ismadiyusuf said...

kena dengar lagu Ramli sarip ...bukan kerana nama...

Othman Juliana said...

oh! parti tupperware~

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails