Yang Ikut

Saturday, 20 March 2010

Siri kuliah psikologi 2 - Art of Persuasion

Reactions: 
Setiap hari - sebaik sahaja bangun tidur - kita mula dipengaruhi oleh sesuatu. Kita membuka televisyen, akan ada iklan atau berita yang cuba mengajak kita mempercayainya. Melalui jalanraya, kita akan diasak untuk percaya dengan iklan yang berselerakan di papan tanda. Sesekali kita juga menerima sms yang mengajak kita mempercayai bahawa dengan amalan tertentu atau memanjangkan sms kepada 10 orang lain - hidup kita akan menjadi senang dan bahagia.

Penjual produk kesihatan 'multi level marketing' dengan yakinnya menyuruh kita menjadi ahli kerana kononnya produk tersebut boleh mengubat hampir semua jenis penyakit.

Mengapa ada orang yang percaya dan ada yang tidak?

Jawapannya mudah - ada orang yang analitikal, dan ada yang tidak.

Orang yang analitikal tidak akan mudah percaya bagaimana dengan satu jenis produk kesihatan mampu mengubat semua jenis penyakit. Kalau begitu, farmasi hanya perlu menjual satu produk sahaja. Orang yang berfikir akan meragui bagaimana dengan memanjangkan mesej 'sms' kepada 10 orang lain membuatkan kita hidup senang. Yang pasti hidup senang ialah tauke syarikat pembekal talian telekomunikasi. Orang yang memanjangkan sms akan kehabisan wang.

Sebab itu dalam iklan - ada dua cara mereka menghantar mesej. Satunya dengan nada atau imej untuk manusia berfikir. Iklan menjual komputer misalnya - biasanya akan dinyatakan perbandingan harga, spesikasi, kelebihan dan sebagainya. Adakalanya ia dibandingkan dengan jenama yang lain. Ini kerana kelompok pembeli komputer biasanya ialah orang yang berfikir. Jarang orang pergi ke kedai dan terus membeli komputer.

Iklan yang tidak memerlukan pemikiran - misalnya 'the Pepsi generation" - tidak melibatkan sebarang pemikiran. Orang hanya melihat jenama Pepsi. Ia meletakkan gambar gadis cantik dan lelaki tampan. Begitu juga iklan rokok. Ia hanya menunjukkan mesej 'gaya, mutu, keunggulan'. Orang tidak perlu berfikir.

Bagaimana pun - kalau orang mula berfikir apa kaitannya Pepsi dengan dengan gadis muda, atau rokok dengan 'gaya hidup', mesej ini mungkin akan kurang pengaruhnya.

Kerana orang tahu ada manusia berfikir dan tidak - biasanya banyak orang 'pintar' yang datang ke rumah kita dengan banyak cara. Ada yang menjual barang, ada yang menipu orang.

Satu hari - ketika aku balik bercuti - ada seorang pemuda singgah ke rumah aku. Dia memperkenalkan dirinya sebagai penyelidik dari sebuah universiti di utara tanahair. Dia berkata dia mahu mengkaji hal bahasa Melayu dalam pendidikan.

Aku menerima kunjungannya dengan baik. Sebelum dia mula menjualkan 'ayatnya', aku bertanya dahulu - apa method kajiannya. Sebab dia tidak mengeluarkan soal selidik. Dia berkata, dia hanya ingin bertanya secara lisan. Aku pula bertanya, kalau begitu - mana alat perakam. Aku juga bertanya lagi - apakah kaedah persampelan yang dia gunakan. Sebab, aku tidak boleh menjadi subjek tanpa tahu bagaimana dia memilih seseorang.

Kerana kebingungan - dia minta diri, tanpa sempat menjual ayatnya.

Beberapa hari kemudian - baru aku tahu mereka ini penjual buku.

Gamaknya - beginilah caranya orang kampung diperdaya setiap hari. Mereka datang dengan imej yang lain, tetapi mempunyai hasrat yang lain. Itu penjual buku. Bagaimana agaknya kalau mereka itu penjual anak gadis.

Semua ini berpegang dengan tipu helah mempengaruhi manusia.
(bersambung)

2 comments:

ziarah76 said...

sigmund freud ada bagitau jenis seni ni tak?

FakirFikir said...

Ada, tak sampai lagi topik itu. Tapi bukan Sigmund Frued, orang lain. Ini baru mukadimah.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails