Yang Ikut

Monday, 15 March 2010

Jiwa kacau orang mengaji PhD

Reactions: 
Awal minggu yang sibuk. Resah dan keliru bercampur baur dengan jiwa kacau. Kacau memikir sisa waktu yang tinggal - sekitar 6 bulan lagi. Kacau melihat ada jurnal yang perlu diperbaiki. Keliru dengan data baru yang akan sampai. Resah dengan 2 jurnal dalam tangan yang belum dihantar. Semua ini adalah kekacauan dan kebingungan orang buat PhD.

Sehari dua ini kacau dengan analisis data yang tidak mahu menjadi. Dalam istilah statistiknya, 'the model did not fits into data'. Puas digeledah dan dimanipulasi. Tidak menjadi juga.

Setiap orang ada cerita kacaunya. Ada orang yang kacau dengan hubungan tidak mesra dengan penyelia. Aku tidak ada cerita kacau itu. Aku boleh ke rumah penyelia aku bila-bila masa kalau ada yang perlu dibincang. Dia juga boleh datang dan singgah berjumpa aku di kedai kopi kalau aku memerlukan.

Ada orang kacau dengan penyelia malas membaca manuskrip. Aku rasa, aku tidak ada masalah itu juga.

Jadi apa masalah sebenar aku? Aku pun tidak pasti. Itulah agaknya yang dikatakan jiwa kacau. Di kampung aku - jiwa kacau selalu dikaitkan dengan orang-orang yang ada masalah jiwa. Tetapi sekarang ini, jiwa kacau juga melanda orang yang mengkaji hal jiwa.

Sebab itu agaknya - di universiti kita - orang marah sangat kalau pelajar tidak menyapa dengan gelar 'doktor' walaupun sudah ada PhD. Sebab orang merasa untuk mendapat PhD itu sangat payah.

Hey! PhD itu hanya ijazah. Sama ada orang hendak memanggil doktor atau tidak, ia tidak ada kaitan. Itu hak orang lain.

Aku tidak rasa aku akan ambil peduli hal itu. Aku juga tetap tidak kisah mengepau rokok budak-budak seperti dulu.

Nota: Petang nanti, kalau sempat aku akan ulas isu psikologi terbaru yang sedang melanda negara. Ia isu jiwa kacau yang sebenarnya.

1 comment:

ihsan_huhu said...

aku tgh demam n kacau gila r

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails