Yang Ikut

Wednesday, 21 April 2010

Krisis 'harga' politik kita

Reactions: 
Mungkin tidak ada satu negara pun di dunia ini yang mana ahli politiknya melompat parti setiap bulan. Mungkin juga tidak ada satu pun ahli politik dalam dunia ini yang mengamalkan budaya lompat parti. Mungkin juga tidak ada lagi perbendaharaan kata dalam teori sains politik bagi menceritakan budaya lompat parti.

Tetapi semua itu ada di Malaysia. Ia menjadi fenomena baru politik kita. Ia menjadikan kita sama jenakanya cara berpolitik dalam filem Hindustan. Kita mungkin tidak tahu bahawa orang luar sedang ketawa berdekah-dekah melihat cara kita bermain politik.

Kedangkalan kita bermain politik itu sama teruknya dengan caragaya kita berkempen. Kita masih bermain dengan isu lapuk. Kita masih bercakap hal yang bodoh. Menjadikan orang tidak tahu apakah misi utama yang dibawakan oleh bakal wakil rakyat kita.

Sebab itu kempen pilihanraya di Malaysia kini dianggap satu pesta. Ia menjadi 'funfair' tempat orang berhibur melepaskan duka. Orang kita suka mendengar hal-hal kecil. Hal-hal lawak. Bukan lagi hal polisi. Bukan hal yang membawa kebaikan negara jangka panjang.

Berbondong-bondong orang pergi mendengar ceramah politik - sama seronoknya seperti kegilaan anak muda kita ingin menonton konsert Wings atau XPDC di tahun 90-an.

Kedangkalan bermain berpolitik - dan juga cara pengundi kita memilih calon - sama-sama menjadikan korpus politik Malaysia semakin menggelikan. Orang kita sangat mudah memberikan undi. Kita mudah memberikan undi dengan hanya diberikan sebotol air mineral. Dengan kerana hanya ada orang datang ke rumah kita, duduk bersila dan sembang-sembang, kita dengan cepat menjadi manusia baik hati.

Kita terlupa bahawa orang yang sama itulah yang datang 4 atau 5 tahun dahulu. Percayalah, dia tidak akan datang lagi selepas hari mengundi. Tetapi kerana kebaikannya menepuk belakang bahu kita, kita terlupa semuanya. Kita hanya menjadi 'raja' untuk berberapa minit. Sedangkan, selepas mereka menang, mereka akan menjadi 'maharaja' untuk beberapa tahun.

Sebab harga undi kita semakin murah, dan alasan kita mengundi juga semakin mudah - maka ahli politik tidak hairan lagi untuk melompat parti. Undi bukan lagi sesuatu yang ada harga. Ia sama tidak bernilainya dengan harga diri pemimpin yang telah kita pilih.

Semakin jenakanya politik kita dari hari ke sehari - menjadikan ada sebab untuk kita berfikir cara baru mengendalikan pilihanraya. Kita mungkin perlu berfikir cara lawak politik yang lebih bodoh lagi pada masa hadapan. Kita mungkin boleh mengundi secara sms, dan ahli politik pula boleh menjajakan lawak mereka di kaca tv - seperti yang dibuat dalam program idola hiburan masa kini.

Ia pasti bakal mencipta rekod baru dunia. Bukankah kita ini suka menjadi yang pertama dalam semua hal?

Biar orang bising-bising dengan cara kita. Biar orang tersenyum sumbing melihat keunikan kita.

Kita ada alasan kukuh bagi menjawab semua kritikan orang.

Inilah makna demokrasi. Kita boleh berbuat apa sahaja. Politik kita, cara kita.

1 comment:

Muhammad Teja said...

power dan glory. orang yang ada power, akan ada glory. orang yang ada glory, tak semestinya ada power.

pemimpin ada power, lalu dia ciptakan glory-nya tersendiri.

rakyat ada glory, tapi tak ada power dan kalau ada power pun, rakyat tak pernah/tahu nak gunakan.

:D

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails