Yang Ikut

Wednesday, 7 April 2010

Selamat datang dunia sibuk

Reactions: 
Setelah beberapa hari, pagi ini aku kembali menulis.

Dunia ini sentiasa sibuk. Kita yang menjadikan dunia semakin sibuk, atau dunia itu menjadikan manusia kian sibuk? Itu soalan yang ada dalam diri kita.

Dahulu - aku selalu membayangkan hal ini. Kita sibuk setiap saat. Pagi dan petang. Malam dan siang. Cuma bila melihat seseorang itu sudah tidak ada lagi di dunia - baru sesekali kita berfikir, tidak ada apa juga yang dibawa pulang. Dunia terus bergerak. Ketika hidup kita berasa diri kita sangat penting. Setelah mati, tidak ada sesiapa pun membicarakan hal kita.

Dunia sibuk itu jugalah menjadikan solat kita sering tersongsang. Orang selalu berkata, kita mesti mendapatkan khusyuk dalam sembahyang. Sebenarnya khusyuk tidak didapatkan di dalam sembahyang. Khusyuk didapatkan di luar sembahyang lagi. Jika kita tidak terlalu mencintai dunia, selalu ingatkan Tuhan setiap saat, ingatkan kematian - ketika solat kita akan mendapatkan khusyuk itu. Sekiranya di luar sembahyang kita sudah sibuk dengan banyak hal, berfikir dengan hal yang tidak sudah - itulah juga akan dibawakan semasa sembahyang.

Itu pengalaman aku sendiri. Bukan orang lain.

Dunia sibuk itu bukan berada di Jakarta, Kuala Lumpur, Dhaka, Bangkok, New York atau London. Dunia sibuk itu berada dalam diri kita.

Selamat menempuh dunia sibuk kepada semua.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails