Yang Ikut

Wednesday, 30 June 2010

Salah tanggap terhadap universiti

Reactions: 
Aku merujuk kepada satu catatan yang seolah-olahnya cuba menganggap bahawa UiTM bukanlah universiti yang bagus, seperti yang diceritakan di satu laman. Lebih buruk, mereka mengatakan UiTM universiti sampah. Pastilah, orang yang mengeluarkan komen seumpama itu, kalau disemak latarbelakangnya tidak ada satu jurnal pun yang pernah ditulis.

Sigmund Frued sekali pernah berkata - orang yang baik akan menilai orang lain sebagai baik. Orang yang teruk akan menilai orang lain sebagai teruk. Anda perlu ingat kata-kata ini.

Beginilah - biar aku berkhutbah hal pendidikan. Sebenarnya di mana sekalipun kita belajar, universiti hanya menyediakan prasarana sahaja. Baik atau buruk, bijak atau bodoh, tidak ditentukan oleh universiti. Ia ditentukan oleh manusia itu sendiri. Belajar di universiti hebat sekalipun, tanpa menulis jurnal, tanpa pencapaian akademik - seseorang itu tidak perlu merasa dirinya besar. Belajar di universiti yang besar, tanpa sepatah pun membaca buku, tidak akan memberikan apa-apa makna.

Ia tidak lebih dari seekor harimau di dalam zoo yang tidak tahu menerkam. Sekalipun hidup di dalam zoo yang ternama, tidak tahu menerkam tidak menjadikan harimau sebagai harimau. Ia mungkin unta atau anak kaldai sahaja.

Jadi - untuk setiap yang bernama pelajar, berhati-hatilah. Jangan terlalu berbangga dengan 'nama' universiti anda, kalau anda sendiri tidak memiliki apa-apa.

Salah tanggap terhadap universiti kian menjadi-jadi sejak akhir-akhir ini. Kita cuba membezakan di antara satu universiti dengan universiti lain. Ia bukan sekadar berlaku di kalangan orang awam, ahli akademik juga turut terseret sama. Dunia hari ini, kita begitu terpengaruh dengan sistem ranking THES. Seolah-olahnya universiti yang rankingnya bagus, juga mempunyai pelajar yang bagus.

Orang mungkin terlupa - sistem pemarkatan THES itu sendiri masih diragui. Ia hanya dijadikan benchmark bagi menjual populariti universiti Barat. Yang pada akhirnya, akan menjadikan pendidikan sebagai ladang pelaburan baru. Mengapa aku katakan begitu? Tidak pernah sekalipun Universiti Al-Azhar berada dalam ranking itu. Adakah ini menunjukkan ia sebagai universiti tidak bagus? Banyak lagi universiti hebat di dunia di Amerika Latin khususnya, tidak juga tersenarai dalam THES itu.

Puncanya ialah kerana kebanyakan universiti ini tidak menghasilkan penerbitan atau laporan dalam bahasa Inggeris. Justeru penilaian itu dibuat dari kacamata Barat, maka mereka hanya menggunakan tanda aras 'Barat' bagi menilai universiti lain sebagai baik atau buruk.

Satu waktu dulu - tahun 1999 - ketika aku di Bangladesh, seorang Professor bertanya kepada siswanya, "Adakah orang akan bertanya berapa meja kuliah atau papan hitam yang universiti anda miliki ketika ditemuduga? Tidak, mereka akan hanya bertanya sejauh mana pengetahuan anda".

Di Australia - University South Australia mungkin tidak berada setaraf dengan Universiti Adelaide dari segi ranking dunia. Bagaimana pun, tidak ada sesiapa pun yang bertanya. Malah, pelajarnya tidak kisah pun berkongsi prasarana di antara kedua-dua universiti bersebelahan itu. Pensyarahnya juga saling bertukar tempat kerja. Sama ada ke Universiti Adelaide, atau ke Universiti of South Australia. Adakah mereka ini peduli dengan ranking dunia?

Jadi - apabila orang awam dari negara dunia ketiga mula mengkategorikan ada universiti yang baik, dan ada universiti yang tidak, ini akan merosakkan institusi pendidikan itu sendiri. Sedangkan semua universiti itu ditubuhkan pihak pemerintah. Skim gaji pengajar dan kakitangannya juga sama. Kelayakannya juga sama. Yang berbeza hanyalah siapa yang dibangunkan dahulu. Itu sahaja.

Berbalik kepada isu - adakah UiTM bukan universiti yang baik? Aku sesekali tidak pernah percayakan 'ilusi palsu' itu.

Aku bukan graduan UiTM. Tapi, sepanjang aku menemuduga dan berkerja, aku dapati kebanyakan lulusan UiTM ialah manusia yang hebat. Mereka rajin. Mereka fasih bahasa Inggeris. Mereka komited. Tidak ada satu pun kelemahan yang membolehkan kita menolak mereka semasa temuduga, atau menyebabkan mereka tidak dinaikkan pangkat.

Sebab itu - sampai sekarang aku tidak akan percaya kalau ada orang berkata graduan UiTM tidak bagus. Orang yang berkata begitu mungkin kerana terpesona dengan mitos "Melayu lemah', dan ini menjadikan UiTM turut terkait sama.

5 comments:

alien said...

terasa aku sbgai graduan UiTM
sedangkan org yg xlulus SPM pun bole berjaya
iskh2
terasa di anak tirikan di bumi sendiri

hainur hapis said...

uitm juga tlg melayu DGN IZIN ALLAH.


kt mana pun kita belajar, yg pntg mutu student tu, bukan nama universtiti tu.


smoga rajin dan dan tekun berusaha



Assalamualaikum

ajaq said...

1982.....ITM pilihan pertama .....UM pilihan terakhir...

ainishamsi said...

kalau kasik link entry ni kat blog oh tidak tu, ok tak?

FakirFikir said...

Aini - oh tidak?? Oh ya. Boleh saja

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails