Yang Ikut

Friday, 4 June 2010

Apa sebenarnya yang Bird lakukan?

Reactions: 
Tulisan yang lalu, menceritakan kisah seorang pemandu teksi yang digambarkan oleh majikan, teman dan jirannya sebagai orang baik - tiba-tiba membunuh begitu ramai manusia lain.

Mengapa orang yang dikatakan baik boleh menjadi ganas, bahkan membunuh orang lain. Ada yang dibunuhnya itu bukanlah musuhnya, tetapi termasuk juga orang tua yang tidak dikenalinya. Ini bermaksud, pembunuhannya itu mungkin tidak ada motif.

Dalam hidup kita - dalam kondisi tidak waras, ada dua kondisi yang boleh berlaku. Sama ada kita membunuh orang lain - atau membunuh diri sendiri.

Orang yang kecewa - biasanya akan membunuh diri. Bagaimana pun, ini dalam keadaan yang sangat tertekan. Orang kecewa akan mula merasa murung, sedih atau bimbang yang berterusan. Orang yang seperti ini akan membunuh diri sendiri kalau tidak tahu mengawal diri.

Bagaimana pun, dalam keadaan tertentu - orang yang kecewa boleh bertukar langsang atau ganas. Ini diceritakan dalam teori klasik yang terbit tahun 1939 - Frustration-Agression oleh Dollard, Doob, Miller, Mower, and Sears (1939). Orang yang langsang ini boleh jadi menyerang sasaran penyebabnya, atau boleh jadi orang lain. Ada sesetengah orang yang kecewa - kemudiannya langsang - mungkin tidak mencederakan orang. Tetapi orang ini boleh jadi memecahkan barang, mencuri, atau melakukan sesuatu yang membuatkan orang lain tidak suka. Semua ini bagi memuaskan hati mereka.

Menurut laporan, pemandu teksi itu bertengkar dengan beberapa orang beberapa hari sebelum kejadian. Ini mungkin puncanya. Mungkin ada hal yang sangat tidak disukainya, menyebabkan dia sangat kecewa - kemudiannya bertindak langsang.

Di sinilah letaknya perbezaan manusia. Ada yang boleh mengawal diri, dan ada yang tidak. Dalam psikologi - kita namakan ini 'coping strategy'. Ada orang, kerana hal yang kecil sahaja begitu cepat kecewa - marah-marah, lalu mengamuk. Ada orang, sekalipun dihadapkan dengan isu besar, masih mampu mengawal diri. Di manakah letaknya 'coping' ini?

Ini letaknya di minda. Mindalah yang mentafsir sesuatu perkara. Mindalah yang kemudiannya menilai sama ada ia besar atau tidak.

Minda yang menentukan sesuatu itu wajar atau tidak. Bird, mungkin tidak perlu membunuh orang lain - yang tidak dikenalinya pula - satu demi satu, kalau 'coping strategy'nya memainkan peranan dengan baik.

Peliknya, mengapa setelah dia mula membunuh orang - dia bertindak membunuh lagi? Ini mungkin disebabkan mindanya semakin tidak betul lagi. Dia ingin mencari kepuasan. Banyak orang yang berperikalu langsang, apabila memukul seseorang misalnya - mereka akan memukul sehingga parah. Itu baru dianggap kepuasan.

Bagaimana pun - dalam kes Bird, dia dikatakan telah memberitahu rakannya "You won't see me again". Ini seolah-olahnya dia sudah tahu apa yang akan dilakukannya. Tetapi dia mungkin tidak pula menjangka akan membunuh orang sebanyak itu. Bird juga mungkin pernah mengalami kekecewaan dalam hidup sebelum ini. Penceraiannya menceritakan kisah lampaunya yang tidak kita ketahui. Bird mungkin juga masih terluka dengan kisah silamnya.

Atau - realitinya Bird memang seorang yang langsang. Hakikat bahawa dia seorang yang baik atau mesra itu sebenarnya hanya topeng sahaja. Anda boleh membaca hal topeng di sini.

Apakah yang boleh mengawal Bird sebenarnya? Apa yang boleh mengawal kita semua.

Agama.

1 comment:

ajaq said...

jadi Bird sudah ..GILA

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails