Yang Ikut

Saturday, 19 June 2010

Bila cinta sudah tidak ada

Reactions: 
Kisah cinta tidak menjadi ada di mana-mana, hatta dari laman istana sekalipun.

Cinta - ialah kisah yang indah didengar. Orang sanggup merentas lautan api kerananya. Orang sanggup membawa sedulang hati nyamuk bagi mendapatkan cinta. Kerana cinta itu perasaan pelik yang mengasyikkan, seluruh dunia menjadikan cinta sebagai tema. Lagu dan filem menjadi 'hit' kerana bara cinta. Novel cinta menjadi tarikan manusia dari seluruh dunia.

Berapa kali dalam hidup manusia - orang terperangkap dengan cinta?

Orang melihat begitu indahnya kalau dapat menawan hati putera raja. Hakikatnya, orang mungkin tidak tahu - cinta seorang pengemis adalah lebih besar auranya. Tidak siapa yang sanggup mencintai orang susah yang tidak memiliki apa-apa. Kerana kesanggupan dan keberanian untuk berkongsi payah itulah, cinta orang susah lebih mahal dan tinggi nilainya. Mereka tidak mencintai manusia kerana banglo, harta dan darjat. Mereka mencintai kerana sosok tubuh manusia dan hatinya.

Orang tua kita - yang hidupnya lebih susah - mampu bertahan begitu lama. Mereka mungkin tidak pernah sekalipun menyebut patah cinta untuk ibu atau ayah kita. Tetapi mereka mempertahankan cinta dengan masinnya garam kehidupan, dan payaunya air telaga. Mereka menongkah dapur tidak berasap bagi memastikan survival cinta itu bertahan dan teguh bernyala. Cinta itulah melahirkan kita ke alam ini.

Kasihan kita melihat sesetengah orang - tatkala hari perkahwinan mereka - yang ditaja oleh syarikat gergasi, disiar langsung di dalam televisyen - seolah-olah satu dunia sedang merayakan hari cinta manusia. Akhirnya, sebagai mana manusia melihat kemeriahan cinta mereka, orang juga melihat runtuhnya rumahtangga yang dibina.

Lebih baik - kita membina cinta seadanya sahaja. Tidak perlulah menulis nama di atas batu. Cinta yang kekal itu adanya di hati. Cinta yang bertahan itu adanya dalam diri. Ia bukan pada wajah dan cantiknya manusia. Ia bukan pada timbunan harta dan kilauan emas.

Dengan siapa anda bercinta?

2 comments:

Othman Juliana said...

kini?
arghhhh~ mungkin dengan si dia yang tak sepatutnya!! aishhhhhhh~

mohamad fitri said...

selamat hari bapa.
kalau yang senang terperangkap dengan cinta macamana lak tuh?

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails