Yang Ikut

Tuesday, 29 June 2010

Fikiran kusut, jiwa kacau

Reactions: 
Kalau orang tanya, apa perasaan aku sekarang setelah hampir 3 tahun di Adelaide - jawapan yang paling jujur, - takut dan risau.

Kadang-kadang terbawa ke mimpi. Kadang-kadang terasa seperti hendak memekik di tengah malam. Selalu juga aku terkejut terjaga di tengah malam. Sebetulnya, ini seperti simptom orang dilanda depression - kemurungan.

Apa yang aku takutkan? Banyak. Satunya hutang yang bertimbun kalau PhD tidak menjadi. Keduanya takut datang kosong, balik nihil. Tidak ada apa-apa. Kalau dalam tempoh 3 tahun ini, aku duduk di Malaysia, kerja di sana sini, tentu aku tidak menghimpun hutang. Kalaupun aku tak menghimpun wang juga.

Lagi apa? Banyak. Masa yang habis tak akan berganti lagi.

Sebab itu mungkin kita boleh lihat ada orang yang mengaji PhD mukanya ada yang lain macam. Ada yang berjalan seperti tidak melihat pohon. Bercakap, tetapi fikirannya mungkin berada pada tempat yang lain. Ada yang tidak bercampur dengan manusia. Ada yang pergi pagi pulang malam. Ada yang malam ke pagi tak balik ke rumah lagi.

Semua ini cerita balik tabir orang buat PhD.

Aku mungkin tidak termasuk dalam kategori itu. Tetapi, dalam hati aku, siapa yang tahu. Tidak ada sesiapa yang tahu. Isteri kita yang memandang wajah kita setiap hari pun tidak tahu apa yang berlegar dalam fikiran kita.

Kadang-kadang, kita berasa apa yang ditulis sudah betul, supervisor pula tidak setuju. Kadang-kadang, supervisor sudah bagi lampu hijau, penilai pula tak puas hati. Kadang-kadang, kita tidak puas hati. Supervisor minta jalan juga.

Semua ini adalah cerita kacau.


PhD - fikiran kusut, jiwa kacau.

Pada akhirnya - kita hanya mampu berdoa.

1 comment:

ainishamsi said...

hang in there! saya doakan yg baik2 sahaja.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails