Yang Ikut

Sunday, 20 June 2010

Menelusuri sejarah bangsa

Reactions: 
Dari mana asalnya Melayu?

Ada dua teori utama dalam hal ini. Pertamanya - bahawa Melayu itu asalnya dari Yunan, letaknya di baratdaya negeri China, berdekatan dengan Nepal bersempadan dengan India dan Burma. Teori ini juga sering diungkapkan dengan pendekatan 'pergerakan dari utara' yang merujuk bahawa kita adalah manusia pendatang yang bergerak turun dari dataran itu.

Jadi - menurut pendapat ini, orang Melayu bukanlah manusia yang asli.

Teori ini menggunapakai fosil 'Peking Man' yang dikatakan manusia tertua. Ini menjadikan orang Melayu dianggap sebagai manusia pendatang.

Bagaimana pun, teori pergerakan dari utara ini ternyata ingin memperkecilkan leluhur bangsa, menyamatarafkan Melayu sebagai manusia pendatang yang lain. Fosil "Peking Man' itu akhirnya didapati palsu sahaja.

Penemuan fosil "Java Man' kemudiannya - yang bukan sahaja terbukti asli lagi sahih, tetapi lagi tua dari fosil "Peking Man' - telah menolak gagasan bahawa orang Melayu adalah manusia pendatang.

Bukti lain juga membuktikan bahawa sememangnya di rantau ini sudah ada makhluk bernama Melayu.

Tulisan-tulisan Marco Polo pada abad ke 13-M ada menyebutkan istilah "Malaiur' yang merujuk kepada penduduk tempatan sekaligus menunjukkan bahawa sosok Melayu memang sedia ujud di rantau ini, dan bukannya manusia pendatang.

Rekod-rekod negeri China pula ada mencatatkan tentang rombongan 'Mo-lo-yu' atau "Mali-yu-eul" ke negeri tersebut sekitar 644M. Ada pula catatan lain yang menyebut sekitar tahun ke 13 dan 11 sebelum Masehi, sudah ada rombongan dari China ke rantau ini.

Dari segi etniknya - orang Melayu itu adalah rumpun yang sama dengan orang Melayu yang ada di Champa, Kemboja, selatan Filipina, Madagascar, Indonesia dan Taiwan. Semua ini membuktikan bahawa Melayu itu bukanlah bangsa pendatang, tetapi sedia menetap di rantau ini. Bagaimana pun, tidaklah semua Melayu itu menjadi Islam. Hanya sebahagian dari kita yang menerima dakwah dari pedagang Arab atau India yang memeluk Islam.

Masih ada sosok etnik Melayu yang beragama lain.

Hipotesis bahawa bangsa Melayu itu bergerak dari utara ke selatan hanyalah mitos. Pergerakan itu bukanlah memberi erti bahawa kita ini manusia pendatang, melainkan satu penghijrahan dari satu tempat ke tempat yang lain sebagai manusia Melayu.

Berapa banyak ahli politik Melayu kita yang mahu membaca sejarah bangsanya?

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails