Yang Ikut

Sunday, 20 June 2010

Selamat tidur Penjara Pudu

Reactions: 
Sedih sekali mendengar berita, Penjara Pudu yang berusia 100 tahun - salah satu tinggalan sejarah yang menceritakan tamadun bangsa - akan dirobohkan. Memang benar, ia bukan tempat orang baik. Tetapi inilah tempat yang mengajar manusia untuk menjadi mulia. Sayangnya, kerana dunia hari ini - tidak ada sesiapa lagi yang sibuk untuk mempertahankan warisan, kita membiarkan Penjara Pudu dirobohkan begitu sahaja.

Semuanya kerana kita tidak lagi diasuh untuk sayangkan warisan budaya kita. Orang lebih rela mendengar pandangan ahli ekonomi yang menyusun rumus jutaan untung, dari mendengar sirah ahli sejarah bagaimana sesebuah bangsa itu jatuh. Tidak banyak negara yang bertindak seperti kita. Di Australia - rumah buruk yang ada nilai sejarah akan digazetkan sebagai bangunan warisan. Pemiliknya tetap boleh tinggal di dalamnya, tetapi tidak ada sesiapa yang boleh merubahnya. Apatah lagi merobohkannya.

Aku menemui banyak rumah seperti ini. Satunya di Melbourne Street di North Adelaide. Satu lagi hanya tinggalan rumah runtuh di atas Adelaide Hill di Warrawong. Ada juga sebuah rumah seperti ini di Innes National Park, York Peninsular.

Ikon sejarah lain - seperti tempat perhentian keretapi sekalipun tidak boleh dipinda atau dirubah sesuka hati. Semuanya ditinggalkan untuk menceritakan salur galur perjalanan bangsa.

Inikan pula penjara besar negara yang ada sejuta cerita manusia di dalamnya. Ia menceritakan bagaimana penjajah memenjarakan anak bangsa kita. Ia juga mencatatkan cerita kejam manusia. Tentu sahaja - sebagai penjara ia telah banyak menyelamatkan masyarakat di luarnya dengan mengurung manusia kejam dan tiada berbudi bahasa.

Sayang - bagi kita semua itu tidak ada makna. Penjara buruk seperti itu tidak akan setanding dengan gedung membeli belah atau hotel mewah yang membawa pulangan wang ringgit. Sayang, tidak ramai yang sedih dengan berita perobohan ini. Orang lebih kecewa kalau England bakal tewas dalam pertandingan seterusnya, dan bakal melenyapkan impian mengejar Piala Dunia. Tetapi orang tidak kisah pun penjara warisan penjajah Inggeris itu musnah begitu sahaja.

Apakah dosa Penjara Pudu? Dosanya bukan kerana pernah menjadi tempat menggantung manusia. Juga bukan kerana ia pernah mengurung penjenayah kejam. Dosanya ialah kerana ia letak di tengah bandar. Dosanya kerana ia tidak mendatangkan pulangan wang ringgit. Maka - kalau dulu ia menjadi tempat menghukum manusia - kini Penjara Pudu sedang dihukum.

Apa salahnya kalau kita kekalkan ia sebagai warisan sejarah bangsa. Kita boleh menjadikannya sebagai pusat latihan penjara. Kita juga boleh menjadikannya sebagai pusat tumpuan pelancong bagi menginsafkan masyarakat. Kita juga boleh menghidupkannya sebagai pusat latihan forensik atau pencegahan jenayah. Semuanya boleh kita lakukan.

Syaratnya - kita ada keazaman politik yang kuat. Syaratnya kita tidak melihat semua perkara dengan rumus untung rugi pulangan ringgit.

Apakan daya kita. Kini subjek sejarah pun sudah lama dianggap sebagai teks menceritakan mitos sahaja. Tidak ada sesiapa memandangnya. Apatah lagi ingin mempelajarinya.

Sampai satu saat nanti - tidak ada apa satu pun yang akan ditinggalkan lagi untuk tatapan generasi akan datang. Anak-anak kita bakal menepuk dada mendongak bangunan tinggi dan gedung mewah, tetapi terlupa di mana sebenarnya dia berdiri! Dia terlupa sejarahnya sendiri.

Selamat tidur Penjara Pudu. Teruslah bermimpi pemimpin bangsaku.

2 comments:

ajaq said...

penjara ni jadi landmark aku kalau nak ke KL......takut sesat

mirra mia said...

agreed. sy pun xfahm kenapa mesti nak robohkan...serius..mmg ssgt2 terkejut.....

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails