Yang Ikut

Monday, 28 June 2010

Bagaimana aku melihat aku?

Reactions: 
Setelah berusia 38 tahun ini - kalau orang bertanya aku bagaimana aku melihat diri sendiri, sama ada aku melihat diri aku sebagai sudah tua, atau masih muda, aku sendiri sebenarnya tidak begitu jelas.

Setiap kali pulang ke kampung, ada juga aku lihat orang yang sebaya aku yang perwatakannya sebagai sangat tua. Cara mereka berpakaian, berjalan dan bercakap seolah-olahnya mereka terlebih tua dari aku. Mereka menampilkan imej yang sangat 'belia', menjadikan aku sendiri merasakan perlu memanggil mereka dengan pakcik. Mereka berbual dengan hal yang sangat sukar aku fahami. Mereka berbicara hal perniagaan jutaan ringgit. Berbincang hal pelaburan dan perniagaan baru. Ini menjadikan aku terasa seperti budak baru tamat sekolah.

Ada pula - yang mungkin kerana dengan beban pekerjaan, memperlihatkan fizikal yang sangat tua. Mereka ini mungkin sudah tidak ada sepuntung dua gigi depan. Rambut mereka pula sudah penuh dengan uban. Mereka menceritakan permasalahan hidup, dengan beban hutang dan segala macam. Ini menjadikan cerita mereka sangat sedih untuk didengar. Sepertinya, mereka ini akan mati sehari dua lagi. Sedangkan, aku masih belum pun tumbuh uban di kepala.

Bagaimana aku melihat aku sendiri? Ini tentu hal yang sangat payah bagi manusia. Ini telah aku cerita dalam topik Johary Window yang tidak memungkinkan kita melihat diri kita sendiri. Aku tidak pasti bagaimana orang lain melihat aku? Mungkin ada yang melihat aku sebagai orang tua. Ada pula yang mungkin melihat aku sebagai masih muda. Tetapi - aku sendiri tidak pasti sama ada aku patut mengkelaskan aku sebagai anak muda atau orang tua.

Bagi aku - muda atau tua hanya angka sahaja. Muda dan tua adalah pemikiran. Aku mungkin masih boleh bertegur sapa dengan anak muda atau minum kopi bersama mereka. Ada hal yang masih boleh aku kongsi, ada hal yang tidak.

Untuk menonton wayang atau berjalan-jalan menyambut tahun baru bersama dengan anak muda, ia mungkin sudah menjadi hal mustahil bagi aku. Walaupun satu waktu dulu aku terasa sangat suka dengan hal itu. Apatah lagi kalau diajak masuk ke kedai 'mesin kuda'. 20 tahun dulu mungkin aku boleh melihat orang bermain mesin kuda. Sekarang ini, melihat papan tanda "kedai permainan video' pun aku rasa semacam pelik.

Bagaimana pun - kalau ada anak muda yang menjemput aku bercerita tentang kehidupan orang muda, aku mungkin tidak ada masalah. Aku boleh bercerita banyak hal. Aku boleh berborak tentang pengurusan atau psikologi. Aku juga masih lagi boleh menceritakan 'trick' untuk meniru di dalam peperiksaan.

Sesekali aku juga boleh memberitahu kumpulan kesukaan aku - sama ada ianya Manowar, Gun N Roses, Oasis atau Nirwana. Ini menjadikan aku tidak pula cukup tua - sebagaimana teman-teman aku yang kian dimamah masa.

Jadi - aku ini apa? Aku mungkin sudah tua tetapi masih belum sedar diri. Atau aku juga sebenarnya masih muda tetapi ingin melakonkan watak orang tua.

Atau - umur hanya sekadar angka. Orang yang lebih berumur dari aku melihat aku sebagai anak muda. Orang yang lebih muda melihat aku sebagai seorang pakcik.

3 comments:

mohamad fitri said...

jangan risau, masih nmpak muda:-D

Chah said...

hang tu tkleh jd tua, muka cm budak2...hang kena panggei aku kakak!

ajaq said...

kalau wan eden lah jumpo ko...ekau bujang ko dah kawin......opo kojo ko

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails