Yang Ikut

Thursday, 17 June 2010

Adakah blogger bebas?

Reactions: 

Dua juta blogger bukti media massa tempatan bebas - Rais

17/06/2010 3:01pm

KUALA LUMPUR 17 Jun — Kewujudan dua juta blogger di negara ini membuktikan media massa di sini bebas menyiarkan pendapat dan kritikan masing-masing, kata Menteri Penerangan Komunikasi dan Kebudayaan Datuk Seri Dr Rais Yatim.

Beliau memberitahu persidangan Dewan Rakyat hari ini bahawa dengan perkembangan teknologi maklumat, peluang untuk mana-mana pihak bersuara dan memberikan pandangan masing-masing tidak pernah disekat oleh kerajaan.

-------------------------------

Menurut laporan akhbar, terdapat 2 juta blogger di Malaysia. Ini juga dijadikan hujah bahawa blogger kita adalah bebas bersuara.

Kalau orang bertanya aku - sama ada blogger kita bebas - aku jawab tidak pasti.

Adakah blogger kita bebas? Memang benar, kebebasan itu sesuatu yang relatif. Kita tidak wajar menggunakan alasan kebebasan bersuara untuk menyatakan apa sahaja yang kita suka. Sama juga tidak wajarnya, kerana ingin menjaga sesuatu yang mungkin tidak wajar, kita menutup suara orang memberikan pandangan.

Bagaimana pun, kewujudan 2 juta blogger tidaklah harus dijadikan kayu ukur kebebasan bersuara. Kebebasan bersuara yang dimaksudkan tentulah sesuai dengan hal yang bersifat konstruk pemikiran, atau pandangan yang mempunyai makna.

Kalau 2 juta blogger yang wujud itu hanya menulis hal biasa sahaja - misalnya berapa kali menggosok gigi sehari, atau lauk yang dimasak untuk makan tengahari - itu bukanlah satu indikator untuk kebebasan bersuara.

Misalnya - adakah orang dibenarkan melaporkan kelakuan tidak baik pemimpin atau ketua jabatan yang melakukan kesalahan, yang adakalanya ia mungkin dihalang oleh akta tertentu. Bolehkah blogger memaparkan dokumen sulit yang ada kaitannya dengan penyelewengan, atau sesuatu yang diragui telah wujud salah guna kuasa. Juga - sejauh mana pelajar boleh menyatakan pandangan politik mereka mengenai sesuatu perkara. Adakah jaminan mereka ini tidak 'diancam' dengan tindakan tertentu.

Tentu inilah kebebasan yang patut dijadikan kayu ukur. Dua juta blogger yang wujud itu mungkin juga termasuk budak-budak sekolah yang hanya berbincang cerita pokok bunga atau menulis mengenai cerita hantu puaka yang singgah dalam mimpi mereka. Tentu, maklumat seumpama itu - tidak ada maknanya dalam mengukur makna kebebasan bersuara.

Menjerit ke bukit di malam gelap - tidak memberi makna itu kebebasan bersuara.

1 comment:

ajaq said...

marah nampak..

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails