Yang Ikut

Sunday, 27 June 2010

Siti Nurbaya II: Ini hakikatnya

Reactions: 
Siti Nurbaya tidak begitu gembira dengan keputusan ini.

Katanya - cinta tidak akan indah tanpa halangan. Cinta tanpa pengorbanan bukanlah cinta. Cinta perlukan halangan dan pengorbanan. Itulah yang menjadikan Laila dan Majnun epik cinta yang hebat.

Siti Nurbaya tahu - dalam zaman moden ini, wanita tidak kisah lagi mengahwini lelaki tua sekalipun. Lelaki yang muda banyak yang sudah ditimpa petaka. Ada yang menagih, ada yang mati berlumba di jalanraya. Banyak yang tidak mahu berkerja. Hidup hanya berfoya-foya.

Lebih baik memilih lelaki tua. Lelaki tua suaranya tidak lagi kuat. Kalau marah pun tidak kedengaran. Lelaki tua juga sedikit sebanyak ada wang simpanan. Kalau tiba-tiba diambil nyawa oleh Tuhan, ada sedikit saki baki wang untuk hidup.


Siti Nurbaya gadis yang rajin. Dia rajin membaca. Dia tahu statistik gadis yang tidak berpeluang untuk berkahwin seumur hidup. Dia juga tahu nisbah lelaki dan wanita. Jadi, Siti Nurbaya rasa dia tidak membuat keputusan yang salah.

Dia tahu - dia perlu menentang arus. Dia tahu, dalam hidup yang keras ini, dia perlu berani. Berani tidak semestinya berperang di perbukitan. Berani juga ialah keberanian membuat keputusan. Memilih untuk mengahwini suami orang lain adalah keberanian. Memilih untuk berebut dengan suami orang lain bukanlah satu dosa, tetapi satu keperluan.

Mencintai suami orang tidak bakal menghilangkan cinta suami kepada isteri tuanya. Cinta bukanlah sesuatu yang bersifat fizikal. Ia hanyalah cahaya yang boleh menyinari semua manusia.


Siapa Siti Nurbaya? Siti Nurbaya adalah simbol kehidupan anak gadis zaman sekarang. Siti Nurbaya adalah watak yang tidak ujud. Dia tidak ada kena mengena dengan aku. Dia hanya watak bagi mengisahkan realiti masyarakat hari ini.

Siti Nurbaya yang asal ada dalam novel
ini. Kalau berpeluang, anda patut membacanya.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails