Yang Ikut

Monday, 14 June 2010

Nota patah hati

Reactions: 
Pagi yang dingin.

Cuaca yang suram. Mendung.

Sudah hari ke-5 aku belajar berhenti merokok.
Ini percubaan kali ketiga.

Semalam - membuka kotak emel. Mendoakan agar Cinderella menghantar surat menanyakan sebelah kasut yang hilang. Atau Puteri Gunung Ledang membatalkan permintaanya menghantarkan sedulang hati nyamuk.

Tidak ada email seperti itu lagi. Itu hanya dongeng.

Angin yang sejuk. Cuaca yang muram. Malam yang malap. Hati yang sayu.

Memang tidak ada puteri yang menghantarkan ayat cinta. Tetapi, ada seorang lain yang menyampaikan hasratnya. Dia telah menyatakan apa yang terbuku. Aku menerima emel dari seseorang. Orang ini mungkin berada di Amerika. Ia surat yang ditulis dengan begitu teliti, bahasa yang halus. Mungkin agar aku tidak terasa hati. Mungkin juga dia tahu aku sedang dalam mood 'tiada semangat'.

Patah demi patah aku baca. Satu demi satu. Emel ini panjang. Ia seperti surat awal perkenalan. Sayangnya, dihujungnya, barulah dia menyatakan kebenaran. Emel yang panjangnya lebih dari 500 patah ini menyatakan apa yang tersirat. Itu pun setelah puji dan cerca digaulkan bersama.

Ayat hujungnya: 'I am hopeful too that this rejection will not dissuade you from submitting future work on PSC to JOHP'.

Ah, ayat ini memang sedang menggoda aku untuk menyalakan rokok semula!

2 comments:

chah said...

Jangan! hangpun sama ngan matyee, sat benti 2 hari 2 thn sambung, benti 10 hari, 10 hari stat pulok! ni nota dr aku suh hang jgn berganjak!

Kalam Tintaku.... said...

terasa benar dgn "penolakan" artikel. bukan senang untuk menjadi terbaik.... saya doakan mudah mudahan fakirfikir kan terus berjuang!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails