Yang Ikut

Tuesday, 15 June 2010

Dont be too upset

Reactions: 
Hari ini di kampus Magill. Kampus baru aku. Sebenarnya aku tidak berminat untuk datang ke sini. Jauh. Perlu menaiki dua bas. Tiada juga sesiapa di sini. Tidak ada kawan.

Memandangkan jurnal aku baru sahaja ditolak - yang banyak daripadanya atas alasan teoretikal, maka aku perlu juga menjengah ke pejabat baru ini. Perlu duduk mengadap komputer kembali. Syarat universiti - sekurang-kurangnya 3 artikel diterbitkan ke dalam jurnal. Sehingga kini, secara tidak rasminya aku ada dua jurnal. Satu sudah terbit. Satu lagi dalam pembaikan.

Sekiranya jurnal aku yang ketiga itu tidak ditolak, maka aku boleh melengkapkan syarat universiti. Malangnya ia tidak menjadi.

Aku perlu menulis artikel lain. Menggunakan teori lain. Menggunakan pendekatan lain. Mengambil masa lagi.

Supervisor aku pula masih di Amsterdam. Semalam dia menelefon bertanya khabar. Dia tahu hal jurnal ditolak itu. Paling mudah dia menasihatkan aku - Dont be too upset.

Kami membincangkan strategi selepas ini. Sebenarnya artikel aku yang ditolak itu ialah kajian kedua seumpamanya di dunia cuba membincangkan teori yang dicipta oleh supervisor aku. Kajian pertama dilakukan oleh supervisor aku.

Seperti biasa, benda baru akan diragui. Jadi - para panel tidak bersetuju dengan pandangan kami, khususnya dari segi teoretikalnya. Yang menilai itu pula mungkin pembuat teori di Amerika. Mereka juga mungkin penganut mazhab psikologi lain.

Bagaimana pun, aku bersetuju dengan pandangan mereka.

Apa alasan sekalipun, aku perlu menghabiskan pengajian dalam tempoh 3 tahun. Paling lama 3 tahun setengah. Bulan 10 ini akan cukup tiga tahun.

Ini yang menjadikan hidup semakin stres.

3 comments:

ajaq said...

sebenarnya hidup ini payah...

Abang Ben said...

biar paper tak publish janji blog update bro!

Muhammad Teja said...

bersabar dan kuatkan semangat, bang awang. dugaan untuk mendapat phd!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails