Yang Ikut

Monday, 21 June 2010

Jam enam empat minit

Reactions: 
Jam baru 6.04 minit petang. Tapi suasananya seperti jam 12 malam. Di kampus pun tidak kelihatan sosok manusia lagi. Mungkin semuanya sudah balik ke rumah. Di pejabat ini, hanya aku dengan Dr Winwood di pejabat. Entah apa yang dia buat aku tidak tahu. Dia duduk di hujung sana, aku di hujung yang satu lagi.

Aku cuba menyiapkan juga tulisan aku malam ini. Jurnal aku yang ditolak itu, aku simpan dulu dalam peti. Semalam, supervisor aku telefon. Dia minta hantar ke satu jurnal lain. Katanya, kawan baiknya menjadi Ketua Editor di situ. Kalau aku masih ada banyak waktu, nanti aku cuba buka kembali jurnal terbaik - yang ditolak itu.

Jam baru 6.04 minit petang. Di Malaysia, di Jalan Tuanku Abdul Rahman tentu tengah sesak dengan manusia sekarang ini. Para peragut tentu sedang bersedia menunggu mangsa. Mereka tidak kira tua atau muda. Asalkan wanita. Di Jambatan Pulau Pinang - tempat indah aku di zaman muda di pertengahan tahun 90-an dulu -juga tentu sedang sibuk dengan mobil dan motor. Banyak paku di atas jambatan itu. Orang kita memang kaya dengan idea bisnis. Sebab itu gamaknya - kita bakal menjadi negara maju lebih cepat dari tahun 2020.

Jam 6.04 minit petang. Masa berubah. Dunia berubah.

Seminit lagi jarum jam bergerak ke depan - maksudnya usia hidup kita semakin berkurang.

Selamat malam semua. Kawan yang kenal. Kawan yang tidak kenal.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails