Yang Ikut

Friday, 14 May 2010

Siri Kempen Benci Dadah - II - Sifat Melayu

Reactions: 
Nota: tulisan ini tidak semestinya betul dan wajar pada pandangan anda.

Sebelum kita mulakan perbincangan mengenai ketagihan dadah di kalangan orang kita, ada baiknya kita tahu sedikit sebanyak mengenai diri kita, Melayu.

Apa itu Melayu?

Melayu itu pada asasnya bersandar hidup dengan satu karektor atau watak - malu. Tidak banyak bangsa di dunia yang ada sifat ini. Sebab itu, jangan hairan kalau kita boleh meramal seseorang itu sebagai Melayu atau tidak - sekalipun dengan hanya melihat cara mereka berjalan di tengah bandar Adelaide. Kerana sifat malu - kita jalan sedikit menunduk, agak tersipu dan tidak berjalan dengan cara yang angkuh. Itu sifat Melayu.

Mengapa kita berperilaku begitu. Sebabnya kita malu - atau dalam bahasa Inggerisnya "hypersensitiveness to what other people are thinking about oneself' . Kita sangat pentingkan apa yang orang lain kata mengenai kita. Sebab itu apabila kita berjalan, kita selalu berfikir sama ada orang lain di sekeliling kita melihat kita atau tidak.

Adakalanya ini menjadikan kita bangsa yang rendah diri dan tidak yakin.

Sebab itu jangan hairan - kita sangat hormat dengan orang luar. Banyak Melayu yang begitu hormat dan teruja apabila melihat orang kulit putih masuk kampung. Kita ingat mereka ini sangat besar, walaupun kita mungkin tidak sedar mereka itu mungkin lebih teruk dari kita. Kita juga berasa gerun kalau masuk ke pejabat yang kaunter depannya dijaga oleh gadis mat salleh, sedangkan mereka itu mungkin hanya berkerja sebagai operator telefon. Kita juga cenderung memberi kontrak kepada orang Barat sebagai kononnya mereka ini hebat.

Apa lagi sifat Melayu? Melayu juga dikatakan sebagai bangsa yang patuh. Maksudnya, kita tidak begitu membantah. Kita lebih cenderung untuk menurut. Sebab itu - kita lihat dalam banyak hal - bagi perkara yang tidak betul pun, kita diam. Kita taat. Kita tidak mahu banyak bersoal jawab. Kita tidak bersuara. Habis kuat, kita berkata: "Ala, biar pi lah".

Ini berkait juga dengan sifat kita yang lain - kita bangsa yang seboleh-bolehnya ingin menghindar konflik. Kita sangat menjaga hal ini. Kita seboleh-bolehnya akan menjaga hati orang lain, sebagai mana kita mengharap orang menjaga hati kita. Jangan hairan, kalau kita melihat ada anak jiran yang berkelakuan sumbang - kita berkata : "Ala, biar pi la kat depa. Jangan dok jaga tepi kain orang". Tapi, di belakangnya kita mengumpat pula.

Kita juga bukanlah bangsa yang bersifat terbuka jika dikutkan kepada kajian personaliti. Kita mungkin tidak mahu membuka ruang berfikir, tidak juga mahu terlibat dengan perdebatan isu. Kita mungkin kurang innovatif. Atau dalam kata lain, kita tidak begitu berminat mengenai hal berkaitan idea.

Bagi hidup seorang Melayu - kita sudah berasa puas dengan kehidupan seadanya sahaja - selagi ia tidak bercanggah dengan ajaran agama.

Bersambung.

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails