Yang Ikut

Wednesday, 12 May 2010

Berita akhbar - itulah pemikiran kita

Reactions: 
Setiap hari kita membaca suratkhabar.

Cuba kita perhatikan betul-betul. Apa tajuk yang selalu terpapar.

Setiap hari tajuk berita kita tidak dapat lari dari hal politik, jenayah rogol, tangkap basah, isu perkauman, ragut dan bunuh. Anda boleh membelek setiap suratkhabar. Pasti ada isu ini.

Dari satu segi - berita ini melaporkan peristiwa yang berlaku di negara kita. Ia menakutkan. Ia membimbangkan. Kadangkala - membuatkan kita tidak gembira.

Bagaimana pun - mari kita lihat dari perspektif yang lain. Mengapa berita ini wujud? Menjual berita seperti menjual barang. Syarikat suratkhabar menjual apa berita yang ingin dibaca orang. Kerana ia akan melariskan jualan. Kalau orang tidak mahu membaca berita politik - mereka tidak akan tulis. Kalau orang tidak suka dengan berita orang rogol orang, ia tidak akan dilaporkan dengan tajuk besar. Maksudnya - para wartawan akan mencari berita yang suka dibaca orang - dan editor pula akan memilih apa berita yang paling 'laku' untuk masyarakat Malaysia.

Jadi - sebenarnya berita yang terpapar dalam suratkhabar itu dari satu segi melambangkan pemikiran masyarakat. Ia mencerminkan budaya berfikir kita. Kita masih lagi berfikir hal-hal remeh. Hal-hal kecil.

Hal itulah yang sebenarnya kita minta akhbar tulis.

Pelajar di UK atau Australia juga tentu kerap membaca suratkhabar. Cuba bandingkan perbezaan muka depan berita. Lihat bagaimana masyarakatnya berfikir - dan apa pula hala tuju pemikiran kita. Itulah yang membezakan sama ada kita maju atau tidak.

Binalah bangunan sampai ke bulan sekali pun - kita tidak akan maju hanya kerana itu. Kemajuan adalah kematangan pemikiran, bukannya hebatnya bangunan.

Nota:
Mahasiswa di universiti dalam bidang sosiologi/psikologi perlu membuat kajian pemikiran masyarakat dengan menganalisis tajuk berita. Kaedah ini kita namakan 'content analysis". Bandingkan ia dengan negara lain.

2 comments:

ismadiyusuf said...

benak kita dibentuk untuk mengkomersialkan atas kesusahan orang..

Hideossle said...

betol2...pasal tu saya memboikot "akhbar no.1 Malaysia" Harian Metro...kecuali ada time headline dia senonoh sikit..baru ada rasa nak beli

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails