Yang Ikut

Tuesday, 4 May 2010

Ini ruang maya penuh risiko

Reactions: 
Kini dunia maya telah menjadi kedai kopi masyarakat. Ia menjadi tempat kita duduk berborak dan bersembang dengan segala macam hal. Kemunculan Facebook, Twitter dan sebagainya merancakkan lagi hubungan. Ia menemukan kita dengan manusia baru. Ia juga menghimpunkan semula teman-teman lama kita.

12 tahun dahulu - sebelum kemunculan Yahoo dan MSN Mesengger kami hanya menggunakan Windows popup. Ia hanya boleh menghubungkan orang lain yang satu pejabat atau dalam satu talian yang sama. Itu sahaja. Ia tidak sehebat komunikasi dunia maya hari ini.

Sekalipun Facebook telah menjadi kedai kopi kita untuk berbual - tetapi ingat, ia bukan kedai kopi. Tidak semua perkara boleh kita bualkan tanpa segan silu. Di kedai kopi, kita boleh berkata apa sahaja. Tidak ada sesiapa merakam perbualan kita. Perbualan kita hilang dan dilupai begitu sahaja.

Sebaliknya, perbualan kita dalam dunia maya - adalah komunikasi menulis. Apabila kita menulis sesuatu, harus berhati-hati. Kini banyak anak muda yang terperangkap kerana mereka menganggap perbualan mereka itu sama dengan perbualan di kedai kopi. Apabila mereka menulis untuk membunuh seseorang, atau menghina sesiapa - sebenarnya itu membuka pintu mereka untuk didakwa atas kesalahan jenayah.

Asalnya mereka mungkin sekadar suka-suka. Mereka mungkin tidak berniat pun. Sekadar berbual dan menceritakan isi hati mereka. Mereka terlupa, mereka sebenarnya sedang diperhatikan.

Sebab itu, berhati-hatilah berbual di ruang maya. Ia ruang terbuka penuh risiko!

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails