Yang Ikut

Thursday, 20 May 2010

Apa ada pada jawatan?

Reactions: 
Tidak ada perkara untuk ditulis kali ini. Aku tuliskan hal senang sahaja.

Dua bulan lalu, ada seorang pelajar tingkatan 4 dari MRSM di Jitra, ada mengirimkan emel bertanya kepadaku tentang bagaimana untuk menjadi ahli psikologi.

Aku menjawab emel pelajar tadi. Sedikit sebanyak aku huraikan prosesnya.

Aku tidak pasti - berapa orang yang sejak zaman sekolah lagi tahu apa itu pekerjaan ahli psikologi. Kita sebenarnya tidak banyak terdedah dengan pekerjaan yang berakhir dengan perkataan 'gi' di belakangnya. Kita mungkin tahu pekerjaan doktor gigi. Tetapi kita sebenarnya kurang tahu apakah itu pekerjaan ahli sosiologi atau arkeologi. Pastilah, tidak ramai juga yang tahu pekerjaan ahli psikologi.

Kenapa orang tidak tahu? Hakikatnya tidak ada pekerjaan sebagai ahli psikologi di Malaysia. Kecuali di universiti, hospital dan beberapa buah syarikat besar. Bagi agensi kerajaan, aku tidak pasti di mana lagi ahli psikologi berkerja. Mungkin ada di LPPKN. Juga mungkin ada di pusat serenti. Itupun tergantung aliran psikologi yang mereka ambil.

Di Malaysia, kaunselor mungkin cabang psikologi yang sedikit terkenal. Itu pun, hubungan di antara ahli psikologi dan kaunselor tidaklah berapa 'mesra'. Kaunselor dengan persatuannya sendiri, ahli psikologi dengan persatuan yang lain. Jadilah kami dua kelompok kumpulan yang tidak bersatu - dan lebih malang kedua-duanya juga tidak terkenal jika dibandingkan dengan Lembaga Jurutera atau Lembaga Perubatan.

Semasa aku baru tamat ijazah pertama tahun 1995 dahulu - aku sendiri tidak tahu di mana aku hendak menjual ijazah yang aku miliki. Akhirnya aku dipanggil temuduga di Arthur Andersen. Tetapi gagal.

Habisnya, kerana tidak tahu di mana boleh aku berkerja - aku berkerja kilang di Prai. Aku kemudiannya berkerja di syarikat lain. Tidak juga dengan jawatan sebagai ahli psikologi.

Setelah berumur panjang - aku tahu sebenarnya nama jawatan itu tidaklah begitu penting. Ijazah hanyalah lesen untuk mendapatkan pekerjaan. Apa sahaja pekerjaan sebenarnya tidak lagi begitu penting - selagi kita dibayar gaji.

Pengetahuan yang kita ada hanya memastikan untuk kita tidak terlalu bodoh. Itu sahaja.

1 comment:

Muhammad Teja said...

abang, itu benar sekali.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails