Yang Ikut

Tuesday, 30 November 2010

Bahasa bukan isunya, pengetahuan itu kuncinya

Reactions: 
Seorang kawan, telah diminta oleh universitinya untuk melanjutkan pengajian PhD di luar negara. Bagaimana pun, dia bimbang dengan penguasaan bahasa Inggerisnya.

Kalau orang bertanya aku - aku akan katakan bahasa bukan isunya, pengetahuan itulah kuncinya. Bahasa hanya alat penyampaian. Tanpa pengetahuan yang memadai, tidak apa yang dapat ditulis dalam apa bentuk bahasa sekalipun. Tanpa ilmu yang mencukupi, bahasa yang baik sekalipun tidak akan menjadi alat penulisan.

Berapa banyak orang kita yang arif dalam bahasa Melayu. Sejak lahir hingga ke liang kubur terus bercakap bahasa Melayu. Bagaimana pun, mereka tidak mampu menulis hal pengetahuan. Bukan kerana mereka tidak tahu menulis dalam bahasa Melayu. Sebaliknya mereka tidak ada pengetahuan. Itulah halangan utamanya.

Bagi orang yang belajar di luar negara, tidak semua orang pandai bahasa Inggeris. Salah seorangnya ialah aku. Bagaimana pun, aku tidaklah sedikit pun merasa ragu atau bimbang baik menulis atau bercakap dalam bahasa ini. Kerana aku tahu, kalau aku bercakap atau menulis salah sekalipun, ia bukan bahasa aku. Penyelia aku pun tidak pernah ambil 'port' kalau ada tatabahasa aku yang salah. Tapi, akan selalu kisah kalau pengiraan statistik aku salah, atau penghujahan teori aku tidak betul. Bahasa boleh diperbetulkan kemudian, tetapi isi di dalam minda tidak ada sesiapa boleh membantu mentafsirkannya.

Sebab itu - kepada mereka yang takutkan dengan kelemahan bahasa Inggeris - jangan berasa ragu. Bahasa bukan halangan utama. Ada banyak editor yang boleh memperbaiki ayat. Ada banyak orang yang boleh membantu anda menyampaikan mesej anda. Tetapi, tidak ada sesiapa pun tahu bidang anda. Itulah penguasaan yang patut anda lebihkan. Bukan bahasa, tetapi pengetahuan.

Di Australia - setiap hari kita terserempak dengan warga Vietnam, China, Korea, Jepun, Filipina atau Thai yang mungkin tidak pernah pun mendengar patah Inggeris ketika mereka bersekolah dulu. Tetapi mereka hidup juga. Malah, sekarang ini mereka sedang menguasai ekonomi Australia. Siapa yang peduli bahasa Inggeris mereka. Orang hanya peduli apa kelebihan mereka.

1 comment:

ihsan_huhu said...

kne tolak byk markah kl grammar xbtol.

huhuhuh

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails