Yang Ikut

Monday, 1 November 2010

Rasional tidak semestinya saintifik

Reactions: 
Sesuatu yang rasional itu tidak memerlukan penghujahan saintifik. Cukup sekadar dengan akal yang sedikit cerdas.

Ketika aku di Indonesia beberapa tahun dulu, dari jalan arah ke Melawai Raya ke Joglo, akan kelihatan sebuah kedai membaiki kenderaan yang tertulis 'Ketuk Magic'. Sebenarnya ada banyak lagi bengkel yang bersifat ketuk magic di Jakarta. Apa yang membezakan di antara kedai ini dengan kedai yang lain? Kononnya dikatakan jin yang berkerja membaiki kereta. Ia lebih cepat. Bagaimana pun, tidak sesiapa pun yang tahu apa yang berlaku dan siapa yang memperbaiki kereta kerana pelanggan tidak dibenarkan masuk ke dalam. Samalah seperti tidak ada sesiapa yang boleh menjawab apakah yang dikatakan semangat padi itu.

Luar dari kota Jakarta, aku pernah ke Sukabumi - di satu daerah pedalaman. Di sana terdapat seorang dukun yang dikatakan sangat hebat mengubati pelbagai penyakit. Ketika kami sampai ke rumahnya, orang sedang beratur panjang. Seperti keadaannya di klinik awam kita di kampung-kampung. Dukun ini kononnya boleh membedah pesakit tanpa bius. Di belakang rumahnya, terdapat sebuah kolam peliharaan ikan. Organ-organ tertentu yang dibedah atau dipotong akan dibuang ke dalam kolam ini.

Satu malam di kaca televisyen, seorang kiyai yang terkenal - berperawatakan seperti seorang alim menawarkan proses pengubatan langsung secara batin dari kaca televisyen. Katanya dia akan cuba menyembuhkan penyakit kepada orang ramai sebanyak mungkin. Apa yang perlu dilakukan, penonton hanya perlu menekapkan tapak tangan ke tapak tangan kiyai tadi yang disiarkan di skrin televisyen. Pada waktu itu dia akan membacakan doa, dan penonton pula perlu meniatkan hajat yang diinginkan.

Dalam keadaan ini, kita tidak memerlukan sebarang penghujahan saintifik. Cukup sekadar penjelasan rasional sahaja. Sekalipun katakan kereta itu boleh diperbaiki dengan bantuan 'mistik', atau pembedahan boleh dilakukan tanpa bius, atau doa termakbul melalui skrin televisyen, siapakah yang dapat menerangkan kepada kita apa yang sebenarnya berlaku?

Beranikah kita memandu kereta yang diperbaiki oleh pekerja yang tidak kita ketahui sama ada manusia atau makhlus halus? Bagaimana kalau ada skru yang tidak dipasang? Bagaimana kalau pembedahan tanpa bius tadi tiba-tiba menyebabkan kita sakit, dan darah keluar tanpa berhenti. Sanggupkah kita menggadai nyawa dalam situasi seperti itu? Sejauh mana benarnya keupayaan kiyai tadi mengubat penyakit melalui skrin televisyen. Mengapa tidak sahaja berdoa tanpa perlu menekapkan tangan ke skrin televisyen?

Semua ini tidak memerlukan pembuktian saintifik. Ia hanya memerlukan sedikit pemikiran yang rasional. Dalam banyak hal, kita terpukau dengan teknik luar biasa hingga melupakan realiti kejadian. Kita juga mungkin terpesona dengan watak tokoh-tokoh ini yang berkopiah atau berserban menjadikan kita menyangka bahawa mereka ini tidak mungkin akan memanipulasi kita. Kita terlupa, kopiah, serban atau pakaian cantik itu ada terjual di mana-mana dan sesiapa sahaja boleh memakainya.

Dari satu sudut yang lain - mengapa kehebatan mistik ini hanya muncul di kalangan masyarakat yang dikategorikan sebagai mundur sahaja?

Seperti halnya gejala santau atau 'black magic'. Ia banyak berlaku di Asia atau Afrika, atau muncul dalam masyarakat pribumi yang tinggal di pedalaman. Ia tidak wujud dalam masyarakat maju.

Anehnya di banyak negara yang ada keupayaan luarbiasa ini - rata-ratanya tertewas dalam perang dengan orang Barat. Logiknya dengan keupayaan luarbiasa ini - ia mampu menangkis peluru atau menghalang bom dari meletup. Tetapi nampaknya tidak. Indonesia tertewas dengan kuasa Belanda. Kita pula beberapa kali terjajah. Hampir semua negara Afrika juga dijajah oleh Barat. Semua negara ini mempunyai keupayaan ilmu batin yang menakjubkan.

Nanti kita sambung.

1 comment:

Anonymous said...

This is a helpful suggestion.. :)

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails