Yang Ikut

Wednesday, 10 November 2010

Kita bukan mereka anakku

Reactions: 
Dua puluh hari lagi, bulan Disember akan menjelang. Bulan Disember ibarat bulan puasa di tempat kita. Ia bulan berpesta. Ia bulan membeli belah.

Bulan Disember juga didatangkan bersama dengan musim panas. Mereka bercuti panjang melancong ke serata dunia. Hari Krismas bakal tiba di bulan Disember. Sekarang ini pun, patung Santa Claus sudah ada di mana-mana. Mereka sudah mula menyambutnya.


Ini juga sebahagian masalah untuk kita. Kita berdepan dengan budaya dominan orang barat yang beragama lain. Kita berdepan dengan pertembungan dua warna yang berbeza.

Sekarang ini, sudah dua hari - apabila anak aku balik dari sekolah - dia mengucapkan aku "Happy Christmas' ayah. Ini bermakna di sekolah ayat itu sudah mula diucapkan sama ada oleh anak-anak orang putih atau guru yang mengajar. Mereka sudah mula meraikannya. Kita tidak boleh menghalang mereka merayakannya. Itu cara mereka. Ini budaya hidup mereka.

Patah kata "Happy Christmas' - mungkin tidak ada nilainya untuk anak kita. Tetapi, bagi kita orang Islam - meraikan atau merasa gembira dengan perayaan agama orang lain banyak risikonya. Ada hal-hal akidah di dalamnya. Untuk anak kecil berusia 5 tahun - ia tidak ada maknanya. Tetapi - umur kecil itulah yang menakutkan. Ia ibarat 'hard disk' kosong yang belum diisi apa-apa.

Yang boleh aku lakukan hanya berkata - kita tidak merayakannya. Kita orang Islam - kita bergembira dengan hari raya, bukan Krismas. Aku pasti - anak berusia 5 tahun tidak faham apa-apa. Besok pagi - hanya dia seorang diri - akan berdepan lagi dengan budaya mereka. Dalam kelasnya mungkin lebih dari 15 orang. Dia seorang yang tidak tahu apa-apa, masih terlalu kecil - pasti akan disurahkan lagi dengan keceriaan Krismas. Pasti akan diminta merasa gembira dengan pesta ini.

Kita tidak mampu menghalang mereka bersuka ria. Ini budaya mereka. Ini negara mereka. Tetapi sukaruntuk kita jelaskan mengapa kita ini berbeza dengan mereka. Kita tidak akan menjadi mereka. Kita hanya hidup di bumi mereka atas sifat sementara.

Sebenarnya bukan hanya isu agama sahaja. Isu makan minum juga hal yang payah. Adakalanya dia diajak makan oleh teman-temannya. Kita tidak tahu apa yang dibawa mereka. Bagaimana pun - dalam hal makan - sedikit sebanyak dia tahu ada yang boleh dimakan, dan ada yang tidak. Sekalipun dia tidak faham konsep halal dan haram. Setiap kali membeli barang - aku akan membaca label ingredient - dan memberitahunya makanan ini boleh dimakan, dan makanan ini tidak. Jadi setiap kali membeli barang - anak aku akan bertanya - boleh makan tak?

Itu antara cerita kehidupan luar negara. Ia tidak berlaku di tempat kita. Kita hidup dalam budaya kita. Kita melihat masjid. Kita melihat orang berkopiah. Melihat orang menyembelih ayam. Mendengar azan di kaca televisyen. Walaupun anak berusia 5 tahun tidak tahu apa-apa - tetapi dia mendengar dan memerhati. Dia mungkin tidak tahu apa itu Islam, tetapi dia tahu kehidupan manusia Islam. Sampai saatnya dia tahu dengan sendirinya makna agama.

Di sini - di setiap simpang akan terserempak dengan gereja. Terserempak dengan orang memegang anjing. Terserempak dengan iklan beer. Sesekali akan terlihat gadis seksi berskirt pendek menampakkan paha putih. Di kaca televisyen akan terlihat iklan 'tahan lama' dengan aksi lucah. Tidak lama lagi lampu Krismas akan menyala. Santa Claus akan menjelma.

Anak kecil berusia 5 tahun - melihat dan memerhati semua itu.

Kau boleh memerhati semua itu anakku. Tetapi kita adalah manusia asing di bumi ini. Sampai bila-bila pun, kita tetap adalah diri kita. Kita hidup dengan cara kita, mereka hidup dengan cara mereka. Sampai saatnya, kau akan faham maksud ayatku ini.

2 comments:

mangkuk statik said...

Selamat Hari raya Chrismas...opss..silap. Aidiladha!
Tumpang tanya. "Gadis seksi berskirt pendek menampakkan paha putih" tu hang nampak kat jalan mana? Ada hari2 ke?

Ibnu Mutalib said...

sorang ustaz ditanya,..
"ustaz,tak lama lagi saya akan bertolak ke UK untuk melanjutkan pelajaran"
jawab ustaz
"sebenarnya ... (sambil tersenyap) negara kita dan mereka hampir sama.cukuplah iman sebagai bekal, kemanapun kamu berada,kamu akan selamat"

huhu

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails