Yang Ikut

Wednesday, 3 November 2010

Kalau tidak saintifik - mengapa ada?

Reactions: 
Kalau tidak rasional, tidak juga saintifik - mengapa berlaku juga?

Sering terdengar orang berkata jangan makan di kedai di sekitar Pantai Remis, nanti akan kena santau angin. Juga beberapa tempat lain di Bidor. Ketika Langkawi mula meningkat naik belasan tahun dulu, hal yang sama muncul. Peliknya, amaran seumpama ini hanya untuk mereka yang ingin makan di kedai Melayu sahaja. Tidak pula untuk kedai Cina atau kedai mamak. Tidak juga untuk Kentucky Fried Chicken atau McDonald.

Kakitangan awam yang ingin berkerja di Sabah dan Sarawak selalu diingatkan agar berhati-hati. Jangan buat hal di sana. Nanti buruk padahnya. Hendak dikatakan tidak saintifik, ada orang yang terkena.

Mengapa berlaku hal yang tidak saintifik dan tidak rasional ini?

Jawapan bagi semua soalan ini mudah.


Inilah pekerjaan syaitan menyesatkan manusia. Apabila seseorang terkena sihir, bukan hanya seorang yang tergoyah imannya. Beberapa orang akan tumpang tersesat. Pesakit yang tidak berhati-hati mungkin tersesat. Tukang menyihir pasti sudah lama disesatkan.

Orang yang meminta pakar menyihir juga sesat.

Siapa lagi yang tumpang tergoyah iman? Dalam keadaan sakit, pastilah tidak ada pilihan selain mencari pakar terbaik, tidak kiralah sama ada bomoh itu ada di Malaysia, Indonesia atau di Siam. Tidak kiralah sama ada bomoh itu seorang yang alim agama atau seorang sami. Yang penting sakit mesti diubati.


Yang melihat, yang mendengar juga bercakap-cakap mengenai kesakitan orang yang sakit. Bercakap juga dengan kehebatan orang yang menghantar. Bercakap pula dengan kehebatan orang yang mengubat. Semuanya tumpang terpedaya.

Kehebatan siapa sebenarnya? Akhirnya orang terlupa dengan Tuhan.

Dalam pada itu - kebimbangan terhadap sihir ini dicakapkan pula di mana-mana. Seolah-olah itulah kuasa yang tiada tolok bandingnya. Orang takutkan anu tiba-tiba muncul di atas kepala, atau perut membusung tinggi. Orang mula menjaga tata susila, jangan membuat sesuatu yang tidak orang suka, bukan lagi kerana Tuhan. Tetapi kerana takut disihir atau disyaitan orang.

Hakikatnya orang mati terkena sihir mungkin hanya beberapa orang sahaja dalam setahun. Itupun kalau ada. Banyak yang mati di jalanraya kerana kemalangan setiap hari. Tidak pula orang takut memandu laju. Banyak yang mati kerana dadah. Jumlah penagih terus meningkat banyak.

Tetapi, orang lebih banyak bercakap kematian kerana sihir. Orang lebih teruja dengan keunggulan ilmu hitam. Kerana ini adalah hal yang berkait dengan pemikiran. Ia melibatkan pemikiran masyarakat membangun. Ilmu sihir ada di banyak negara mundur dan tradisi masyarakat yang kuno. Di China, racun ular digunapakai. Di tempat kita, rambut, habuk kaca dan miang buluh digunakan. Semuanya bagi membolehkan ada orang yang mati dibunuh atau menderita.

Syaitan dan jin mungkin sedang tersenyum dengan begitu banyaknya orang percaya dengan semua ini. Mentera yang digunapakai di Thailand mungkin tidak sama dengan mentera yang dibaca di China. Tetapi hal yang pelik ini tetap berlaku. Sebenarnya syaitan dan iblis tidak memerlukan pun sama ada mentera itu dibaca dalam bahasa apa pun, kerana tujuannya hanyalah menyesatkan manusia.

Bagaimana kita harus mengakhiri semua ini?

Kita jangan melayan atau bercakap mengenainya. Jangan percayakannya. Jangan mengambil berat mengenainya. Lama kelamaan, orang tidak ambil pusing lagi mahu belajar ilmu sihir. Orang tidak terlintas mengupah dukun dari Thailand kalau ada dendam. Bomoh sihir juga lama-lama kelamaan pupus dan tidak lagi mendapat permintaan. Semua orang tidak mahu lagi ambil tahu dan mewarisi ilmu hitam, sebaliknya sibuk dengan facebook dan twitter.

Dulu - orang membela hantu raya kononnya menjaga rumah dan harta. Kini, episod hantu raya sudah menjadi bahan sejarah. Tidak ada siapa yang percaya, dan tidak ada siapa ambil tahu. Dulu, orang takut dengan toyol mencuri wang - terutamanya di Selama dan Taiping. Lama kelamaan orang tidak kisah lagi, kerana nampaknya lebih banyak wang yang habis kerana membayar tol berbanding dicuri toyol.

Kalau kita semua tidak mempercayainya, tidak bercakap dan mengambil pusing dengan banyak hal aneh, tidak saintifik dan tidak rasional - lama kelamaan ia akan hilang ditelan zaman. Sampai masanya kita perlu bergerak sesuai dengan alam yang beredar.

2 comments:

fitri zuberi said...

sekarang banyak pula filem-filem dan cerita2 tentang hal-hal tahyul ni yea..

n0vemBer zuLu said...

ye.. mmg byk cerita2 mengarut. sbb tu org ramai pon 'tenggelam' sekali dlm dunia 'gelap' tuh.

anyway, i like the entry.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails