Yang Ikut

Saturday, 27 February 2010

Sesekali kita renungkan

Reactions: 
Dunia Islam sedang berkeceramuk.

Kita tidak perlu memandang terlalu jauh dengan tragedi di Iraq, Afganistan, Sudan atau negara lain yang kononnya menjadi lubuk pengganas.

Tidak juga perlu membuka kitab melihat bagaimana umat ini berpecah hingga munculnya Syiah, Khawarij, Muktazillah dan sebagainya.

Lihat sahaja apa yang sedang muncul dan dimunculkan di negara kita. Banyak hal-hal baru yang muncul. Kita disongsangkan dengan fahaman baru Ayah Pin dan Rasul Melayu. Itu belum kisah penganut yang melakukan haji di Pulau Pinang. Ada juga kumpulan yang mempopularkan hal 'ilmu isi".

Krisis agama ini bukan hal pembawa atau pelopor aliran semata-mata. Mereka mungkin ingin mencari populariti. Mereka juga mungkin tersalah tafsir. Orang yang mengikut juga satu hal. Adakah mereka tidak tahu - atau itu alternatif baru untuk mereka? Sedangkan Islam bukan datang ke dalam masyarakat kita sehari dua.

Itu belum lagi pertelagahan kita dalam hal yang dikatakan sebagai kaum muda vs. kaum tua. Pertelagahan idea antara kaum muda dan tua ini sebenarnya bukan hanya dalam isu cabang seperti yang selalu kita dengar - qunut, talkin, membaca 'Bismillah' dalam Fatihah dan sebagainya. Ada juga hal-hal usul yang diperdebatkan. Ia hal yang mungkin jarang kita dengar.

Dalam pada itu - muncul pula aliran emansipasi wanita yang kononnya menjadi fraksi pembela wanita. Mereka menawarkan pelbagai nasihat perundangan dan pentafsiran baru. Tapi, kadang-kadang pemahaman liberal mereka ini bercanggah dengan hukum sedia ada. Tidak semua hal boleh ditafsir semula. Tidak semua hal boleh diperdebatkan. Ia melibatkan hal pokok agama. Malang, mereka menggunakan nama 'Islam' dalam pertubuhan mereka - menjadikan kita anggap ia tafsiran dari orang yang arif hal agama.

Percayalah - dari hari ke sehari, akan wujud lebih banyak lagi aliran dan fahaman yang akan mengelirukan kita semua. Aliran ini sama ada diwujudkan oleh mereka yang arif dalam hal agama, atau yang hanya melihat agama dari sudut logik akal. Fahaman ini sama ada didatangkan mereka yang kononnya bijak, atau diwujudkan oleh mereka yang sememangnya terdidik dalam aliran sekular.

Dan semua konflik ini wujud tatkala umat Islam masih lagi keliru dengan hal moral, hal rasuah, dadah, kemelut ekonomi dan isu-isu politik.

Ada baiknya kita merenung semula diri kita dan masyarakat. Nabi Muhammad S.A.W tidak akan lagi datang untuk memberitahu kita apa yang betul apa yang tidak. Tetapi, Baginda telah meninggalkan kita asas yang cukup. Para alim mazhab menunjukkan jalan pentafsiran. Alim ulama mengajar dan menjelaskan hukum.

Kalau kita tidak mampu mengubah dunia - mempertahankan kita, anak-anak dan keluarga dari kekeliruan agama sudah cukup untuk kita. Ini lebih baik dari kita berarak dan bertemasya, sedangkan kita tidak pula memberatkan hal yang lebih utama.

2 comments:

Umma-ali said...

Assalamualaikum,
Memang benarlah kita masih keliru dgn agama sendiri...
Sama2 kita usaha membuka untaian kekeliruan itu dgn cara yang betul dan berhati-hati agar simpulannya terlerai...Silap perhitungan, simpulan makin jadi kuat...
InsyaAllah usaha kami ialah dgn menjadikan anak2 orang2 yang belajar ilmu agama...nun jauh di pondok pesantren Al-Fatah di Temboro,Indonesia.Cukuplah kami ini banyak kekeliruannya, semoga mereka bakal membuka untaian simpulan kekliruan ini...Doakan kami berjaya...juga untuk ummat Islam seluruhnya...Ya Allah jadikan kami orang2 yg memberi manfaat untuk agamaMu...Aaamiin...

FakirFikir said...

umma-ali,
Sama-sama berdoa agar kita selalu berada di atas jalan yang benar.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails