Yang Ikut

Thursday, 12 March 2009

Ini bangsa apa bahasanya?

Reactions: 
Masih lagi soal bahasa.

Isu bahasa Melayu sepatutnya menjadi tunjang kepada perjuangan ketuanan Melayu. Setiap bangsa ada ciri uniknya. Salah satunya ialah bahasanya. Tidak menguasai bahasa tidak mengapa. Yang penting mencintainya. Kita tidak perlu terlalu bijak menguasai tatabahasa, atau bunga bahasa. Itu biar ahli bahasa yang uruskan. Tetapi kita perlu cintai bahasa kita sendiri.

Tidak pedulilah siapa anda sekalipun. Anda mungkin bertutur bahasa Inggeris di dalam mimpi sekalipun. Kerana anda bersekolah Inggeris, menyelesaikan A level di negara Inggeris, berguru dengan pengajar dari Scotland ketika sarjana muda, berkerja dengan syarikat antarabangsa yang berpusat di New York dan menghitung wang poket dalam nilai dolar. Tetapi anda perlu mencintai bahasa Melayu.

Tidak pandai tidak mengapalah.

Aku dilahirkan dalam budaya Melayu, tetapi kami berbahasa Thai. Aku kenal bahasa Thai lebih awal dari bahasa Melayu. Malah, dalam banyak korpus bahasa, aku lebih arif dalam bahasa Thai berbanding bahasa Melayu. Misalnya nama pokok dan haiwan - kerana itulah antara bahasa yang kita kenal ketika kanak-kanak. Tetapi aku lebih sayangkan bahasa Melayu lebih dari bahasa lain. Sebabnya aku orang Melayu.

Ingat lagi, zaman sekolah dahulu sekitar pertengahan 80-an. Aku mencuri baca karangan seorang senior aku yang bernama Peter Tan. Dia ini orang Cina. Tapi dia adalah pelajar paling pintar di Sekolah Menengah Jitra waktu itu. Buku-bukunya disimpan di bilik bacaan. Jadi, apabila tidak ada aktiviti, aku sesekali mencuri belek nota latihannya. Karangan Melayunya sangat bagus. Lebih baik dari banyak orang Melayu. Mungkin itulah antara 'guru' bahasa yang paling baik aku miliki - guru yang tidak mengajar di bilik kelas.

Mungkin bukan hanya Peter Tan seorang sahaja orang bukan Melayu yang hebat berbahasa Melayu. Di Universiti Kebangsaan Malaysia, seorang rakan baik. Dia lelaki India. Dia fasih berbahasa Tamil, Inggeris dan Melayu. Tetapi dia cukup pantang kalau ada kesalahan bahasa Melayu dalam tugasan pelajar. Dia tidak akan melayan kalau ada tugasan yang dilakukan pelajar dalam bahasa Inggeris. Baginya, setiap orang Malaysia perlu tahu bahasa Melayu. Titik.

Itu orang bukan Melayu. Mereka ini bukanlah ahli bahasa yang hebat seperti Lim Swee Tin. Tetapi mereka cintakan bahasa Melayu. Kita orang Melayu, sewajarnya mencintai bahasa kita. Tidak pandai tidak mengapalah.

Kini orang Melayu sedang dihadapkan dengan dilema. Bahasa ibundakah atau bahasa Inggeris?

Tak mengapalah. Kita pilihlah sendiri. Kita mungkin perlu bahasa Inggeris kerana manual VCD buatan negeri China tidak tertulis dalam bahasa Melayu. Kita juga perlu bahasa Inggeris kerana takut nanti kita tersesat di dalam 'presint' di Putrajaya, atau nanti kita jadi kekok untuk menyebut dengan betul ejaan "Cyberjaya".

Kita juga perlu bahasa Inggeris kerana takut nanti kita tersalah baca arahan makan ubat Panadol. Anak-anak kita nanti juga mungkin akan dicela seumur hayatnya kerana tidak tahu berbahasa Inggeris. Baguslah.

Cuma kalau kita tidak memiliki bahasa, apa lagi yang kita ada? Kita sudah lama ketinggalan dalam ekonomi, tidak juga begitu hebat dalam teknologi. Dalam hal politik pun, sekarang orang sedang mentertawakan kita.

Kalau kita sendiri pun tidak begitu kagum dengan bahasa sendiri, adakah pula kilang pengeluar VCD di Negeri China sanggup untuk mencetak manual dalam bahasa Melayu?

Tidak pandai tidak mengapalah. Tetapi cintailah ia. Tidak mahu mengembangkan bahasa pun tidak mengapalah. Tetapi jangan kita meruntuhkannya.

sajak ada di laman PoemFakirFikir

No comments:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails