Yang Ikut

Monday, 9 March 2009

Anda mahu dengar berita ini?

Reactions: 
Nota: Ini bukan perbincangan politik.

Setiap hari kita akan cuba membaca suratkhabar. Sekarang mari kita teliti senarai tajuk di bawah:

1. Penanaman pokok, tugu kemuncak penderhakaan: Zambry (Berita Harian)
2. Sasaran pembangkang: Menangi ketiga p'raya kecil (Malaysiakini)
3.GMP nafi didalangi pihak tertentu - PPSMI (Utusan Malaysia)

Tentu ada di antara kita yang suka dengan tajuk-tajuk atau komen-komen tertentu yang dikemukakan oleh tokoh terbabit. Tentu juga ada yang tidak suka dengan kenyataan yang dikemukakan. Mengapa jadi begitu?

Sebabnya mudah sahaja. Sudah menjadi naluri manusia, kita ingin mendengar apa yang ingin kita dengar. Topik ini ada diajar dalam psikologi sosial. Sebab itu, sebagai pelajar, kita sering ingin mendengar berita yang baik atau berpihak kepada kita. Kita ingin mendengar berita yang kita lulus periksa. Pekerja pula ingin mendengar pujian majikan atau kenaikan gaji. Jarang kita mahu mendengar sesuatu yang tidak kita mahu dengar. Misalnya celaan orang terhadap prestasi kita, atau komen-komen yang tidak berpihak kepada pegangan kita.

Jadi sebelum mendengar sesuatu, kita sebenarnya sudah menjangka apa yang ingin kita dengar. Seseorang yang berada di dalam mahkamah ingin mendengar keputusan hakim yang berpihak kepada dirinya. Jarang, ada yang ingin mendengar sesuatu yang merugikan - misalnya dijatuhi hukuman bunuh.

Sebab itu, anda jangan terkejut kalau dalam ceramah-ceramah politik, kalau ada yang memuji pemimpin tertentu sebagai kononnya berceramah dengan hebat. Mereka jadi hebat mungkin bukan kerana hujahnya. Mereka jadi hebat kerana mereka memperkatakan sesuatu isu yang ingin kita dengar. Kalaupun ada 100,000 penonton yang bertepuk tangan, mereka mungkin bertepuk kerana pemimpin tadi bercakap hal yang ingin mereka dengar. Tidak penting sama ada isu itu bernas atau tidak. Yang penting, pandangan pemimpin tadi sama dengan apa yang diharapkan.

Setiap pemidato yang hebat biasanya sudah terlebih dahulu mengkaji kelompok pendengar di satu-satu kawasan. Mereka sudah tahu apa yang bakal diucapkan, dan apa yang tidak patut mereka syarahkan. Mereka bercakap dengan nada yang berbeza dalam kelompok yang berbeza.

Dalam krisis politik Perak misalnya, banyak yang marah-marah keputusan pihak istana kerana melantik Menteri Besar yang baru. Mereka marah kerana keputusan yang dibuat tidak sealiran dengan apa yang ingin mereka dengar. Sekarang ini mereka mula memperkatakan tentang batasan kuasa Raja dan pihak eksekutif.

Golongan yang satu lagi pula akan menyatakan pihak yang tidak bersetuju dengan tindakan istana sebagai penderhaka.

Perlu diingat, selepas pilihanraya 2008 dahulu misalnya, di Terengganu juga berlaku krisis yang hampir sama. Pihak istana tidak mahu melantik semula seorang bekas Menteri Besar. Waktu itu, kumpulan yang sama, yang sekarang ini marah-marah, menyokong penuh dengan keputusan yang dibuat. Mereka tidak pula mempertikaikan keputusan dan batasan kuasa istana.

Kumpulan yang satu lagi pula telah dianggap sebagai puak yang menderhaka.

Mengapa jadi begini? Sebabnya manusia ingin mendengar sesuatu yang ingin mereka dengar. Kita terlebih dahulu membina konsep tentang apa yang kita mahu, dan apa yang tidak kita mahu. Inilah kelemahan manusia. Kita tidak bersikap adil. Kita sentiasa bersikap double standard terhadap sesuatu isu.

Sebab itu, sebagai orang awam, adakalanya kita jangan terlalu emosi apabila membaca berita politik negara. Anda mungkin membuat penilaian berdasarkan bias yang tidak anda sedari.

Jadi, jangan marahkan sesiapa kalau anda tidak sukakan satu-satu berita. Ia bukan salah pemberitaan. Ia bukan salah wartawan. Ia salah diri kita kerana tidak mahu mendengar yang tidak kita inginkan, dan hanya ingin dengar apa yang kita inginkan. Jangan hairan, kalau ada orang mahu memboikot Utusan Malaysia. Seperti juga jangan jadi kelabu mata kalau ada orang yang tidak sukakan Harakah.

Sebab itulah ada orang yang marah-marah kalau ada berita yang tidak baik mengenai Mawi dan Ikin, seperti juga ada orang yang sangat riang mendengar sesuatu yang buruk mengenai mereka berdua.

Sebagai manusia - kita hanya ingin mendengar satu berita. Berita yang menguntungkan dan memuaskan selera kita!

Blog ini juga dikunjungi oleh pembaca yang ingin membaca apa yang ingin mereka baca. Yang lain hanya singgah dan kemudiannya melupakannya.

2 comments:

butterflytwinlove said...

betol..saya suka dan selalu berharap dapat dengar result exam yg baik..happy :)

Abang Ben said...

Politik Malaysia ni nampak gaya buat modal gua gelak je... macam nengok Senario kat TV3.

Politik sucks!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails