Yang Ikut

Monday, 2 March 2009

Falasi! Falasi!

Reactions: 
Anda pernah dilanda simptom falasi? Apakah pula perkara ini. Kalau simptom tiada 'fulus' tentu banyak orang pernah kena.

Falasi ini juga masalah pemikiran manusia. Ia bukan penyakit. Anda tidak akan dirawat di hospital dengan simptom ini. Melainkan kalau falasi anda teruk sangat. Apa itu falasi?

Falasi - dalam bahasa Melayu mungkin 'kesilapan'. Aku tidak begitu pasti istilah psikologi kerana mereka menyebutnya falasi juga. Tapi aku tidak mahu membincangkan beberapa jenis falasi secara mendalam. Itu kena buka buku.

Misalnya begini, jika A, tentu akan B.
'Kalau abang balik lambat, tentu abang ada perempuan lain di luar': kata isteri. Ini adalah bentuk-bentuk falasi. Orang akan akan cuba menghubungkan satu-satu kejadian dengan kejadian yang lain. Kadang-kadang ia ada kaitan, tetapi dalam banyak hal ia adalah dua perkara berlainan.

'Dia pandai berucap, tentu ia seorang pemimpin yang bijak": kata penyokong parti Ayam. Ini juga bentuk falasi yang biasa berlaku. Kita mengaitkan sesuatu perkara dengan perkara yang tidak relevan. Pandai berucap tidak semestinya seseorang itu bijak. Ia hal yang tidak ada kena mengena. Dia mungkin pandai berucap sebab banyak berlatih, atau itulah sahaja kebijaksanaan yang dia ada. Sebab itu jangan tergoda dengan ucapan-ucapan hebat. Yang pandai berucap mungkin juga orang yang paling bodoh. Siapa tahu?

Sebab itu, apabila kita menelefon seseorang yang tidak pernah ditemui (misalnya perempuan operator telefon khidmat pengguna), apabila mendengar suaranya yang merdu, kita mula berfikir orang itu tentu cantik dan belum berkahwin. Ia belum tentu. Banyak penyanyi wanita Malaysia yang tidaklah cantik sangat, tetapi suara mereka juga merdu.

Ada pula yang berfalasi begini, jika A, tentu akan B. Kalau bukan A, tentu bukan B.
'Dia peramah, dia tentu seorang yang baik'. "Dia pendiam, tentu dia sombong'. Ini hal yang kerap berlaku apabila kita pertama kali berjumpa dengan seseorang. Kita mungkin terlupa, 'buaya darat' juga peramah. Tetapi mereka bukan orang baik. Merekalah yang banyak mengekspot gadis-gadis tempatan ke Singapura, Hong Kong dan Thailand.

Seperti juga 'dia masuk universiti, tentu dia tahu semua'. Ini juga falasi lazim. Siapa kata yang belajar di universiti tahu semua? Banyak orang yang masuk universiti mungkin tahu sedikit sahaja. Itu pun bidang yang dia belajar. Tetapi menjadi masalah, graduan universiti dalam bidang Kimia misalnya akan ditanya juga hal-hal ekonomi, matematik dan banyak perkara lain. Dia mungkin tahu, tetapi jangan anggap dia tahu semua. Itu falasi.

Inilah antara falasi yang kerap menyelingkar dalam hidup kita sehari-harian. Falasi ini boleh terbina hasil pergaulan, pembacaan atau apa sahaja yang menjadi 'guru' kita. Jadi jangan terkejut, sekalipun kita orang Islam, kita juga sesekali tergoda dengan bisikan 'yang berjanggut panjang, berserban adalah terrorist'. Ini adalah hasil permainan media. Siapa kata hanya berjanggut sahaja boleh jadi terrorist. Gerila pemisah Ireland Utara misalnya tidak pun mempunyai janggut. Gerila Harimau Tamil di Sri Lanka tidak pun memakai serban.

Falasi-falasi inilah yang banyak menyebabkan berfikir secara songsang.

Nanti kita bincang lagi. Ini hanya pengenalan.

6 comments:

isuzu_aizu said...

'abang awang tuh tak byk ckp, mesti dia banyak gila fikir tuhh' ---> bukan falasi :D

ulas lagi, macam best :D

FakirFikir said...

Intan, Kalau dia tak ulas lagi, tentu dia malas! --->Ini bukan falasi, ini betul

muhriz rahmat said...

Perkongsian ilmu yang baik! Tapi falasi ini berasal dari perkataan mana ya?

FakirFikir said...

Kebanyakan istilah psikologi datang dari bahasa Yunani. Dalam bahasa Inggeris - ia menjadi False.

mangkuk statik said...

fulusi ader dak bang?
Wei adelaide club tu kat maner hah? Bukan dekat ngan kedai aku ker?

FakirFikir said...

Dalam uni Adelaide daa..kau bukan Adelaide club, kau Malaysian Club

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails