Yang Ikut

Saturday, 7 March 2009

Ingat tarikh 7 Mac 2009

Reactions: 
Hari ini 7 Mac 2009. Hari Sabtu. Kita semua perlu ingat tarikh ini. Ingat tarikh ini bukan kerana ia hari jadi sesiapa, hari ulangtahun perkahwinan, atau hari pertama jatuh cinta. Ingat tarikh ini kerana inilah harinya orang Malaysia beramai-ramai memohon untuk kembali menggunakan bahasa Melayu dalam pengajaran sains dan matematik.

Kita perlu ingat tarikh ini sebab nampaknya bahasa Melayu sudah menjadi bahasa yang kurang nilai komersil di negara sendiri. Orang Russia, Itali, Korea, Jepun, Sepanyol, Peranchis, Jerman, Arab, Thai dan Indonesia tidak pernah peduli kalau mereka tidak pandai berbahasa Inggeris. Mereka hanya ambil tahu bahasa Inggeris bagi tujuan komunikasi dengan orang lain yang tidak tahu bahasa mereka.

Bayangkan seorang lelaki Thai cuba mengorat seorang gadis Thai cantik dengan menggunakan bahasa Inggeris. Sampai kiamat pun belum tentu dia dapat memiliki gadis tadi. Tapi, dia ada sedikit harapan kalau dia menyebutnya, "Nong Saw, khun tja pai nai leh khraph. Khun ni suai cing-cing. Phom phut ching" (terjemahan: Adik manis, awak mahu ke mana? Awak ini sungguh cantik, cantik sungguh. Saya bercakap benar).

Begitu juga kalau gadis Sunda di kota Jakarta mahu menggoda teman lelaki sekuliahnya. Dia akan berkata: 'Wah. Aku bingung sih. Dari kemarin aku ngak bisa tidur nih. Aku kangen bangat sih sama kamu. Bisa ngak kalau aku dapatkan nomor hp kamu?".

Begitulah kuasa bahasa. Ia bukan sahaja meluntur-luluhkan hati. Ia juga menjadi medium untuk umat manusia memulakan percintaan. Kalau mereka bercakap bahasa yang tidak difahami oleh majoriti bangsanya, maka ia sepertilah itik jantan cuba menggoda ayam betina.

Kalaulah bahasa itu difahami, sudah lama kita akan melihat ayam betina berenang di tengah tasik kerana tergodakan kelunakan bahasa itik jantan. Tetapi ini tidak berlaku.

Tetapi malang, di negara kita - kita tidaklah begitu sayangkan bahasa kita. Kita cintakan bahasa Inggeris. Walaupun kita sendiri tidak begitu pasti bahasa Inggeris sebutan kita itu berasal dari Wales, Ireland, Amerika Syarikat, atau dari mana. Atau bahasa Inggeris kita itu hanya ciptaan kita sendiri.

Kita begitu sibuk dengan bahasa orang lain sehinggakan terlupa bahasa kita tidak pun tertera di belakang kotak televisyen atau manual mesin basuh buatan Negeri China.

Ada yang teruja berbahasa Inggeris sebagai kononnya dengan bahasa itu sahaja kita akan maju. Ini pemikiran yang tidak betul.

Maju atau tidak bukan ada pada bahasa. Maju ada di dalam minda. Bercakap baik dalam bahasa Inggeris belum tentu seseorang itu maju. Tidak percaya? Lihatlah banyak orang Aborigin yang fasih dan petah berbahasa Inggeris. Tetapi merekalah yang banyak mabuk di tengah jalan. Menyusur ke hulu dicerca, mudik ke hilir diumpat kerana kemalasan.

Orang Barat maju bukan kerana bahasa Inggeris. Mereka maju kerana minda. Mereka maju kerana jujur. Mereka maju kerana sikap yang betul. Mereka maju kerana kurang rasuah. Kita pun akan maju kalau semua masalah ini dapat kita atasi. Ingat, yang maju bukan hanya di kalangan orang yang fasih berbahasa Inggeris seperti majoriti penduduk UK dan Amerika. Orang Jerman dan Peranchis yang tidak tahu sepatah pun bahasa Inggeris juga maju kerana minda mereka.

Di Malaysia, ada falasi yang betul membingungkan. Kalau anda bijak berbahasa Inggeris, anda akan mudah diterima berkerja. Betulkah pandangan ini. Tanyalah Cikgu Intan yang fasih berbahasa Inggeris. Berapa banyakkah surat dan resume yang telah dia hantar.

Peluang pekerjaan bukan tergantung kepada penguasaan bahasa Inggeris. Ia bergantung kepada kecerahan ekonomi. Semakin cerah ekonomi, semakin cerahlah peluang pekerjaan. Penguasaan bahasa lain akan memberikan sedikit harapan. Itu sahaja. Tidak lebih dari itu.

Ada juga yang percaya, dengan mengajar sains dan matematik dalam bahasa Inggeris, maka akan lebih bijaklah anak-anak kita. Kita bimbang, mereka bukan sahaja tidak bijak berbahasa Inggeris, tetapi tidak juga bijak dalam matematik dan sains. Itu yang paling menakutkan.

Cuba kita bertanya balik. Siapa yang mengajar matematik dan sains tadi. Gurunya mungkin orang Melayu, Cina atau India yang di rumahnya bertutur dalam bahasa ibunda. Mereka juga belum tentu bersedia mengajar dalam bahasa Inggeris. Hasilnya, apabila mengajar dalam bahasa Inggeris - mereka yang asalnya tadi bijak bidang yang diajar - jadi sukar mengajar. Mereka menyampaikan pengajaran dalam medium yang tidak mereka kuasai.

Jadi apa hasilnya? Hasilnya mereka akan pulang kebingungan seperti pemuda Thai yang gagal mengorat gadis cantik sebangsa dengannya kerana ingin menunjuk pandai berbahasa Inggeris.

Kita tidak menafikan keperluan bahasa Inggeris. Tentu ada jalan lain bagaimana untuk meningkatkan penguasaan bahasa Inggeris di kalangan pelajar kita. Tetapi bukan dengan cara mengorbankan bahasa Melayu. Kita juga bimbang kita mengorbankan 3 perkara serentak. Kita melemahkan penguasaan bahasa Melayu, membingungkan sains dan menyulitkan matematik. Bukankah lebih baik kita ajarkan sahaja anak-anak kita dengan satera Inggeris. Biar mereka kenal siapa William Shakespeare dengan Hamlet dan Macbeth.

Jadi ingat tarikh 7 Mac 2009. Inilah tarikhnya kita memperjuangkan ketuanan kita. Inilah ketuanan Melayu yang lebih utama.

2 comments:

Abang Ben said...

gua, secara tak langsung adalah peminat bahasa Melayu.

Masa gua dengan band gua buat EP tahun 1996, satu lagu dalam tu bahasa Melayu. Masa tu, bahasa Melayu dalam muzik Metal adalah janggal. Dan kalau bagitau idea nak memelayukan lirik, pasti kena sengih (malah kena gelak pun ada).

Album 2005, Asyik, 100% lirik Melayu.

ihsan_huhu said...

aku kat foundation penah blaja Malay A1 in English

power siot!!

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails